sahabat Senyap

Wednesday, May 19, 2010

Senyap vs Muhammad Zamzami

Beberapa hari ini, rasa ingin kembali menulis mula menebal. Mungkin ada isi yang ingin dicoretkan, yang mahu dikongsi bersama, atau memang menulis sudah menjadi sebahagian dalam jasad aku.

Aku kira, hari2 yang semalam banyak menzahirkan emosi dan perubahan watak dalam diri. Yang mana kesannya menuntut harga yang sangat mahal. Merentap kasar lukisan senyum aku. Buatkan aku lebih gemar menyendiri dan kurang bercakap. Ya, menjadi insan pendiam macam hari dulu.

Antara dua. Di antara tugas dan sahabat, kedua2 sama tinggi nilainya buat aku. Terkilan, serba salah, tak sanggup. Semuanya berkecamuk. Semuanya bilamana terpaksa mengendalikan satu kes salahlaku yang boleh dianggap berat melibatkan sahabat rapat sendiri. Sungguh, aku tak sampai hati. Kelu lidah bila perlu menarik dia untuk disoal siasat bagi tujuan siasatan dalaman. Berat hati bila terpaksa berpura2 untuk menjadi seorang yang serius dan tegas tika membicarakan dia. Sedangkan dalam hati menjerit2 meminta berhenti. Biar semua ini hanya sekadar gurauan kasar. Dan sungguh, hati jadi sakit bila terpaksa memberi Notis Penggantungan Perkhidmatan untuk dia.

Dia. Ya dia. Dia yang selalu setia menjadi pengiring aku. Dia yang sentiasa terbuka dengan cara aku. Dia yang bukan hanya berkongsi ketawa. Ah. Sehari dua ini, aku kerap dihimpit dengan kenangan2 semalam.

Tapi tugas ini yang menuntut begitu.

Kadang2 aku kira dalam jasad yang satu ini ada dua watak yang menghuni. Dan bagi kes ini, watak yang satu lagi itu lebih banyak menguasai. Tapi aku tahu, walau berapa banyak pun aku cuba menipu, aku kalah juga akhirnya. Sampai sekarang aku masih tak sangka di akhir sesi ketika dia menulis Surat Perletakan Jawatan di hadapan aku sambil tersedu menahan tangis. Watak yang satu lagi itu mula hadir.

Bila aku sedar, petang itu mata aku sudah bengkak!

p/s : I’m Amie. Kamu tahu dan aku tahu. Bagaimana dan Siapa. Ada hikmahnya. Noktah.

8 comments:

Lan Bingka said...

aduh..mamang berat situasi macam ni..

aideeb said...

Sabar...


(sekarang dah kurang org letak nama anak pompuan sabariah)

go mi nam said...

hai! sabar2!

Adila Ady said...

saya kan ada..keke

Orang Senyap said...

Lan Bingka ::

thanks follow saya n sudi dropped comment kat sini.. heh

yup..!! berat kan?

tapi, nak buat macam mana..
kadang2 tue pilihan xsemuanya di tangan kita...

Orang Senyap said...

Aideeb ::

sabar?? alhamdullillah, dah cool down sikit sekarang..

mai mana pulak sabariah nie ek?
hehe

Orang Senyap said...

go mi nam ::

ya, tima kasih liya.. :-)

Orang Senyap said...

Adila Ady ::

hehe.. rindu kamu sayang..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...