sahabat Senyap

Friday, December 31, 2010

Lagi Kisah Muhammad Afiq Irfan

Bagi yang tidak kenal siapa Muhammad Afiq Irfan, biar aku kenalkan serba sedikit dengan empunya nama. Adik Afiq berusia empat tahun, anak ketiga daripada empat adik beradik. Anak kepada salah seorang pekerja di tempat aku bekerja. Adik Afiq boleh dikategorikan sebagai anak istimewa, di waktu usia semuda itu. Adik Afiq telah disahkan mengidap penyakit leukemia pada akhir November 2010 yang lepas.

Biar aku ceritakan serba sedikit perihal keluarga adik Afiq, ibunya seorang suri rumah, baru sahaja melahirkan seorang bayi perempuan awal Disember yang lepas. Afiq kini sudah punya seorang adik, dan dua orang kakak. Masing2 berusia lapan tahun dan sebelas tahun. Ayahnya pula seperti yang disebutkan sebelum ini, rakan satu tempat dengan aku. Ayahnya seorang operator dengan gaji bulanan yang agak sederhana.

Okey, berbalik kepada penyakit yang dihidapi oleh adik Afiq tadi. Kos pembedahan dianggarkan sebanyak RM 200,000 di Hospital Swasta, kos di Hospital Kerajaan diangarkan berjumlah RM 60,000. Hasil pemeriksaan kesihatan pihak doktor, tulang sum sum adik Afiq perlu dibuang bagi mengelakkan kemudaratan kemudian hari. Dan pembedahan harus dilakukan selewat2nya pada Februari 2011 ini.

Di sini masalah yang timbul. Siapa yang boleh menjadi penderma tulang sum2? Mengikut senarai menunggu, adik Afiq adalah orang yang entah keberapa ribu. Masalah masa. Kos yang agak tinggi. RM 60,000. Di mana ayah Afiq perlu tuju untuk dapatkan jumlah sebanyak itu dalam tempoh dua bulan? Juga masalah masa. Dua masalah. Penderma organ dan kos.

Memandangkan tiada penderma, kakak kepada adik Afiq yang berusia sebelas tahun itu perlu mendermakan tulang sum2nya kepada si adik. Okey, satu masalah sudah selesai. Tapi terlintas juga di fikiran aku, apa akan jadi pada si kakak bila dia mendermakan tulang sum2 nya lepas ini. Tahun depan sudah dua belas tahun. Akan menduduki peperiksaan UPSR. Peluang fifty2. Tapi sudah terpaksa.

Masalah kedua. Kos RM 60,000? Di sini aku mainkan peranan. Susulan daripada entri sebelum ini, ada beberapa Hamba Allah yang tunjukkan jalan. Terima kasih bagi yang membantu. Berikut rangka plan aku untuk adik Afiq setakat ini, dengan bantuan beberapa rakan.

- Kutipan derma kilat untuk dua hari sudah mencecah angka ribu. Alhamdulillah.
- Membenarkan cuti selama dua bulan (gaji penuh) kepada ayah adik Afiq untuk urusan membawa adik Adiq ulang alik ke Hospital untuk pemeriksaan kesihatan sebelum tarikh pembedahan. Status : Menunggu kelulusan.
- Usulkan permohonan kepada Kelab Sukan, alhamdulillah pihak Kelab sudi menyumbang sebanyak RM 3,000
- Usulkan permohonan kepada HQ menerusi Tabung Kebajikan Pekerja DRB Hicom. Menunggu hasil maklum balas.
- Rujuk kepada Kementerian Kesihatan Malaysia untuk permohonan Tabung Perubatan. Masih dalam proses negotiate.

Untuk yang membantu. Aku ucapkan terima kasih sangat2. Kepada yang menyumbang, insyaAllah ini tabung kita untuk saham akhirat. Buat pembaca, mohon sama2 kita panjatkan doa. Mudah2an semuanya berjalan lancar.

Akan update perkembangan terkini selepas ini. Peace dari Senyap.


p/s : I’m Amiey. Tak sedar banyak yang aku tulis. Hehe.

Wednesday, December 29, 2010

Saham Akhirat

Hari ini aku belajar sesuatu. Ilmu dan rasa yang sangat berharga dan setinggi2 syukur. Aku tahu. Aku hanya sekadar pemerhati dan pendengar. Bagi mereka yang menanggung, yang menerima, yang merasai. Bak kata pepatah. Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Aku tahu perit dugaan yang mereka terima, dan Dia lebih lagi tahu.

Dalam hati, hanya mampu mengeluh. ‘masyaAllah, kesiannya adik tu’. Itu yang mampu aku ucapkan. Adik Muhammad Afiq Irfan, baru berusia empat tahun. Usia seputik itu, sudah mula rasa erti perit untuk menyambung nafas dalam hidup. Adik Afiq disahkan mengidap penyakit leukemia dan memerlukan pemindahan tulang sum sum. Kos perubatan dianggarkan berjumlah RM 60,000.

Itu salah satu tugasan yang aku terima semalam. Lihat peruntukkan dana Corporate Responsibilities. Tak cukup. Belek baki peruntukkan Staff Welfare, juga xcukup. Bila sampai penghujung tahun kewangan, kebiasaannya memang macam ini. Berkerut sedikit dahi. Lama jugak aku termenung depan PC. Tarikh pembedahan akan dijalankan dalam bulan Februari 2011. Dah tak lama.

Derma kilat. Itu yang aku buat tadi. Bila aku iklankan kepada semua pekerja, ada yang beri respons positif. Ada juga rakan yang hendak bawa kes ini pada badan NGO. Terima kasih. Sama2 bantu aku. Kelab juga berminat untuk menyumbang. Tapi, masih tidak cukup.

Di sini aku ingin mengambil kesempatan untuk menyeru semua pembaca, aku tahu blog ni xramai yang tahu. Tak ramai yang kenal. Cuma minta bantuan anda, jika tahu mana badan yang boleh membantu. Cuma beri sedikit info ke emel ini
double_zie@yahoo.com.my. Ini talian aku di ofis, 04-466 8299. Sama2 kita bantu. Menabung untuk saham akhirat.

tinta dari meja penulis,
Senyap.

p/s : I’m Emi. Sayang baru balik dari Melaka. Rindu. :)

Sunday, December 26, 2010

Susur Galur Tok Tom

3.01 pagi

Lena terganggu sekejap bila terdengar bingitan bunyi pesanan teks dari telefon bimbit. Jari teraba2 mencari butang ‘Read’. Hurm. Kabur. Mata digengehkan sedikit.

“Abg, syg baru sampai Melaka. Baru lepas check in”

Alhamdulilllah.

Padam. Terus terlelap.

Sabtu dan Ahad. Suasana isi rumah agak gempita bila menerima kunjungan saudara sepupu dari Kuala Lumpur yang datang bermalam. Ada juga dari Sungai Petani dan Tanjung Dawai. Ziarah Tok di kampung sempena cuti sekolah. Meriah, macam Hari Raya, masing2 datang berkumpul.

Memandangkan hujung minggu ini jadual agak lapang. Erm. Kerja tu ada, sentiasa ada. Tapi melihat keadaan aku yang masih kurang sihat, aku lupakan dulu hal kerja. Biar cuti minggu ini, lebih selesa manjakan diri. Luangkan masa dengan sepupu2.

Dan ya, masa yang aku luangkan itu penuh dengan aktiviti2 yang kami aturkan. Menonton wayang Gulliver’s Travel di Big Cinema Alor Star Mall, shopping, bowling, mengurut, makan di Restoren Sea Food, Restoren Ala Thai, mandi manda di salah satu Pusat Peranginan di utara. Makan lagi. Kali ini menikmati makan malam berlatar belakangkan sunset di tepi Pantai dan banyak2 lagi aktiviti.

Agak kelakar bila lagak aku macam ‘baby sitter’ memandangkan aku yang lebih abang dari semua. Dan yang paling kurus aliran tunai dompet dalam dua hari ini. Ah, sekali sekala. Lagi pulak Isnin nanti masuk gaji baru.

Bila malam. Masing2 kami berkumpul. Bercerita itu dan ini. Dan muncul idea mewujudkan Group ‘Susur Galur Tok Tom’ di Facebook. Hehe. Tujuannya, agar boleh dijadikan titi hubung antara kami adik beradik, saudara sepupu, orang baru yang hadir melalui ikatan tunang dan saudara jauh yang sebelum ini tidak tahu mereka itu wujud. Humph.

p/s : I’m Emiey. Kami Kroni Otaku.

Thursday, December 23, 2010

Lesung Pipit

Senyum. :)

Menginjak ke Disember sudah kan? Tinggal beberapa hari lagi kalendar tahun 2011 pula akan digantung di dinding bilik. Ambil masa sekejap menaip aksara di sini memandangkan hari ini aku ambil cuti separuh hari, sakit. Erm, aku tahu yang makin lama makin kurang jejak aku di sini. Tempat yang aku jadikan ‘teman’ untuk tempoh dua tahun lalu.

Banyak pengisian Disember yang banyak buatkan aku senyum. Awal bulan, rombongan meminang ke Pantai Timur. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar. Jangan salah faham. Bukan aku yang bertunang, hanya menemani sepupu. Beri sokongan pada dia. Bagi semangat.

Minggu sudah, sempat adakan mini reunion dengan ex SMT Jalan Stadium dalam majlis perkahwinan Moja. Rakan satu kelas masa di teknik. Bercinta dari sekolah menengah, akhirnya bersatu jugak. Sweet kan? Hurm. Kawan yang lain masing2 banyak yang dah berubah. Yang manisnya, Sabtu ini giliran Shafiq pula. Juga ex-classmate SMT Jalan Stadium. Buat mereka, aku cuma mampu mendoakan bahagia sampai bila2.

Senyum lagi :)

Dan apa yang paling manis dalam diari Disember 2010. Hati aku ini sudah sah jadi milik orang. Status ‘single’ dah bertukar kepada ‘engage’. InsyaAllah, aku akan lakukan yang terbaik untuk dia. Hanya untuk dia. Cuba untuk ambil kesalahan yang lepas menjadi satu iktibar. Satu guideline untuk deliver hanya yang terbaik. Yup. Aku sayang dia. Sangat2. hehe.

Oh Tuhan.

Terima kasih sebab buat hambaMu ini senyum senang sekali lagi. :)


p/s : I’m Amie. Ice breaker.

Saturday, November 27, 2010

Lebih Matang

Tiada apa yang hendak dicoretkan. Sekadar ucapan selamat hari lahir kepada half of three siblings; Muhamad Arif. (Angah)

Dari
mohammad zamzami
mohammad iswanndi

p/s : I’m Ami. Air dicincang.. well, u know the rest.

Friday, November 19, 2010

My Silent Reader

Masa di penjuru kanan paparan skrin laptop menunjukkan masa 11.12 pagi. Cuaca agak mendung di luar dengan tompok2 hitam di langit macam lukisan cat air yang sedikit basah. Tak perlu rujuk kepada pengkaji cuaca, jelas sekejap lagi hujan akan turun. Ya, sekali lagi.

Pagi itu jari mula menari lagi di dada papan kekunci. Menambah bilangan entri.

Aku tahu selepas ini entri yang aku tulis ini akan dibaca oleh yang lain. Termasuk ‘silent reader’ di kalangan famili, rakan ofis, rakan sekolah dan saudara sepupu. Kalau isi entri itu agak sulit melibatkan luahan perasaan contohnya, aku tahu isu ini akan jadi bahan perbualan mereka dengan aku esoknya. Atau akan timbul lah cakap2 di belakang.

Ada satu hari itu, rakan ofis sakan menyakat. Serius, rasa kalau badan ni boleh dikecilkan macam cerita Doraemon, nak saja aku masuk dalam drawer atau laci cabinet dalam ofis tu. Bila musim perayaan pulak, sepupu akan menjerit ‘kami geng Otaku!!’ merujuk kepada url blog ‘aku-otaku’. Adeh. Tolonglah.

Jadi, buat ‘Silent Reader’ blog ini. Takpe nak melawat pun, dialu2kan. Datang lah selalu, beritahu sama kat kawan2 yang lain, kat Mak Usu, Mak Lang, Mak Tam kalau boleh maklumkan sama. Biar besar lagi rangkaian Otaku kita. Baru gempak kan. Aku pun secara tidak langsung rasa la feymes sekejap. Lain kali kalau singgah, tinggal sama comment tu. Sesungguhnya, comment membina dari anda akan membakar lagi semangat untuk terus terus terus lagi menulis. Cuma, jangan pergi iklankan dalam mana2 magazine sudah url blog ni.

Dengan ucapan kata akhir, aku sayang kamu dan selamat hari Sabtu. Peace dari Senyap.


p/s : I’m Amiey. Entri saja saja suka suka. Hehe.

Sabar Itu Sebenarnya Indah

Aku ada membaca beberapa biografi tokoh terkenal dan menatap kisah mereka buatkan aku terpegun. Terpegun dengan besarnya kesabaran dan agungnya ketabahan mereka dalam menghadapi berbagai macam dugaan yang datang terus menerus. Macam hujan lebat yang turun semalam. Namun, daya tahanan mereka tetap utuh seperti kukuhnya gunung.

Kebenaran menancap kuat ke dalam diri mereka dan mereka sedar bahawa waktu di dunia ini sangatlah singkat. Dan wajah mereka kembali bersinar memancarkan cahaya seiring dengan datangnya mentari kemenangan, keceriaan dan masa pertolongan. Bahkan ada di antara mereka yang tidak hanya cukup bersabar sahaja, malah menghadang semua bencana itu dan berteriak lantang di hadapan musibah2 itu sambil menyatakan tentangan.

Jadi aku ingin memesan, menanam dalam hati agar boleh menjadi seperti mereka. Sebahagian daripada golongan orang yang bersabar. Sebab sabar ini sebenarnya indah.

Bersabar sebagaimana kesabaran orang yang yakin akan datangnya pertolongan Allah, orang yang tahu akan sebaik2 tempat kembali, orang yang mengharapkan pahala dan orang yang mengharapkan terhapusnya dosa. Sesungguhnya pertolongan akan datang setelah kesabaran, kelapangan akan datang selepas kesusahan dan kemudahan akan datang setelah kesulitan. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emis. Biografi Orang Senyap. Sweet kan? Hehe

Thursday, November 18, 2010

Duhai Pemilik Senyum

Wahai diri yang ku damba.

Andai dirimu dilanda kesusahan, bisikkanlah harapan yang menjanjikan kepadanya, maka dengan janji itu dirimu akan senang. Perisaikanlah dirimu dengan harapan, agar tidak putus asa hingga kecemasanmu lenyap seiring dengan berlalunya waktu.

Tutupilah kesedihan dari teman2mu, kerana di antara teman2mu itu ada yang dengki dan senang dengan penderitaan orang lain. Buangkanlah fikiran yang buruk terhadap segala sesuatu itu jauh2, kerana perkara ini akan membuatkan hati kamu, jiwa kamu, senyuman kamu mati sebelum waktunya.

Jadi, duhai pemilik senyum ini,

Dongakkan kepala, perhatikan bagaimana awan hitam itu tersingkap terang, malam yang demikian pekat akan menjadi terang benderang. Angin kencang menjadi tenang dan bagaimana badai menjadi reda. Teriknya sinar matahari akan diteduhkan dengan bayangan, rasa kehausan yang mencekik akan disegarkan oleh air yang dingin dan rasa lapar yang mencengkam akan dikenyangkan oleh sepotong roti yang hangat. Keletihan kerana berjaga malam akan berhujung pada tidur yang nyenyak, pedihnya kesakitan akan hilang dengan lazatnya sihat.

Kerana itu, kamu hanya perlu sedikit kesabaran dan jangan berhenti berdoa. Yakinlah bahawa kesulitan hidup yang kamu rasai akan lenyap, kehidupan kamu akan menjadi bahagia dan masa depan menjadi gemilang. InsyaAllah.

Oleh itu hiburkanlah hati, tenangkanlah fikiran. Warnai hidup ini dengan bunga2 senyuman, dinginkanlah hati dengan salju ketabahan, wangikanlah suasana dengan renjisan kesabaran dan indahkanlah lagi dengan sentuhan keimanan. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Ami. Hump. Syh2, jangan muncung2 lagi. Hehe.

Seadanya Aku

Sebagai manusia, aku harus menyedari kenyataan, keadaan dan kekurangan. Keluar daripada dunia imaginasi dan idea2 yang tidak dapat direalisasikan. Aku juga boleh marah, boleh bersikap keras, boleh lemah, boleh jatuh cinta, boleh kecewa dan boleh salah.

Sebagai manusia, ya! Tiada siapa yang sempurna. Tidak ada seorang pun yang selamanya tidak pernah silap, dan tiada seorang pun yang selamanya baik belaka.

Aku juga pernah melakukan kesilapan. Melukakan hati seseorang yang begitu dekat. Ada rasa sakit, dengki, dan ada masa itu rasa sedih. Kata orang, dengan berbuat salah sekurang2nya kita akan belajar sesuatu daripadanya. Itu pengalaman. Mohon biar aku tebus kesalahan lepas, walaupun sudah terlambat.

Masa untuk muhasabah diri.

p/s : I’m Amiey. tiada sahutan.

Dear Diary

10 November 2010

Usai memunggah dan memuatkan enam kotak pakaian terpakai di dalam perut Van. Aku dan tiga yang lain bertolak ke Merbok, menuju ke Rumah Penyayang Wadi Sakinah. Sebuah pusat yang menempatkan anak2 yatim, warga emas dan keluarga miskin. Lokasi tujuan kami. Perjalanan itu tidak lama, jarak dari Gurun ke Merbok hanya mengambil masa sekitar 20 minit. Cuma lokasi letaknya Pusat itu berada jauh di pelusuk kampung, jalannya juga tidak berturap dan berlopak di sana sini.

Kedatangan aku disambut dengan lopongan seorang anak kecil di pintu pagar Wadi Sakinah. Melihat sahaja Van yang dinaiki kami mula memasuki perkarangan, anak kecil tadi berlari anak ke Pejabat Urusetia memaklumkan ‘ada orang mai’ ‘ada orang mai’ berulang kali. Terusik sekejap. Aku perasan, ada yang berubah bila melihat persekitaran di situ berbanding kunjungan yang lepas.

Setelah menyampaikan kata suci salam dan saling berjabat tangan, bertanya khabar, menyerahkan sumbangan. Aku sempat meluangkan masa beramah dengan anak2 kecil di situ. Mereka friendly, sangat peramah. Mereka anggap setiap pelawat yang datang itu famili. Buatkan aku rasa begitu dekat, rasa diterima dan bersyukur.

Kunjungan aku tidak lama. Selepas meminta diri aku menuju pula ke Alor Star, melawat pekerja yang menjadi mangsa banjir ekoran daripada hujan yang berlarutan sejak awal November. Sama juga, selepas mengambil gambar, mengangar kos kerugian isi rumah, aku sempat sampaikan sedikit sumbangan bagi pihak Pengurusan.

Malam itu, sebelum tidur. Aku meneliti diri. Syukur, aku dikurniakan tubuh yang sihat dan cukup sifat. Aku memandang ma dan abah. Syukur, aku masih ada tempat untuk bergantung. Aku lihat pula keadaan isi rumah. Syukur, aku masih lagi punya tempat untuk berteduh. Alhamdulillah. Lekas2 aku panjatkan rasa syukur pada Yang Memberi. Benar, setiap apa yang kita punya cuma pinjaman untuk sementara. Dia boleh ambil balik bila2 masa yang Dia kehendaki.

Masa noktah. 1.23 pagi.

p/s : I’m Ami. Rumah tak kena banjir.

Sweet November

Congratulations!

As a way to reward your hard work and dedication to the company, we are pleased to announce that, with effect from 01st November 2010, you will be promoted as following dot dot dot…

Sweet!! Aku meneliti beberapa kali kandungan isi surat. Agak lama. Senyum. Ya, memang nama aku yang tertera. Nama aku. Ah, senyum lagi. Alhamdulillah. Rasanya baru dua bulan lepas aku terima kenaikan gaji tahunan. bulan November pula dinaikkan pangkat dengan tangga gaji yang baru.

Aku sempat lihat catatan di dalam buku nota. Yup, tabiat suka menulis ni memang dah cukup sebati. Jika tidak menulis di blog, aku akan menulis di dalam buku, dada laptop dan di meja pejabat. Cuba kebelakangan ini tulisan aku lebih kepada formal. Lebih kearah menulis Memorandum Pentadbiran, Polisi dan Prosedur Syarikat, Faedah Semasa Syarikat, Employee Handook, design format itu, reka prosedur ini, karang bulletin dan banyak banyak lagi.

Akhir Oktober lepas, kerja sudah sedikit ringan. Banyak program2 yang sebelum ini tertangguh sudahpun mula berjalan apabila diberi dua orang pembantu untuk membantu. Senyum. Lapang sedikit dada. Catatan buku nota; Corporate Responsibility – Nine cases, SWF – Two cases, Industrial Relation – Twelve cases, C&B – solve last year pending cases, I&V – Brief Brief and Brief.

Okey. Masa untuk sibuk. Masa dah tak selapang dulu.

p/s : I’m Emi. Harap dapat tinggi lagi sedikit.

Tin Kosong

Bila fikiran seseorang itu kosong dan langsung tiada apa yang hendak dilakukan. Orang itu boleh disamakan seperti sebuah kereta yang dipandu laju tanpa pemandu, akan terhuyung hayang ke kiri dan ke kanan.

Bila mana kita berada dalam keadaan itu, bersiaplah untuk bersedih, gundah dan rasa cemas. Kerana, dalam keadaan kosong itulah fikiran akan mula menerawang kemana2 seperti mengingat semula kegelapan masa lalu, menyesali kesialan hari ini, hingga kadang2 berasa cemas dengan apa yang mungkin berlaku di masa depan.

Kesimpulannya, membiarkan diri dalam kekosongan itu sama halnya dengan bunuh diri dan merosakkan tubuh sendiri. Kerana itu bangkitlah, lakukan sesuatu yang bermanfaat. Sibukkan diri dengan mengerjakan solat, mengemaskan bilik, menulis, apa sahaja. Lakukan sesuatu untuk mengusir kekosongan itu.

Bunuh setiap waktu kosong dengan ‘pisau’ kesibukan. Dengan cara itu, anda telah mencapai 50% daripada kebahagiaan. Lihatlah para petani, nelayan, mereka dengan ceria mendendangkan lagu2 seperti burung2 di alam bebas. Tidak seperti anda yang tidur di atas katil empuk, tetapi selalu gelisah dan mengalirkan air mata kesedihan! Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emi. Your Do Re Mi.

Friday, October 15, 2010

Hari Ini Milik Aku

Selamat datang pagi. Lihatlah pada siang ini. Kerana itulah kehidupan, hidupnya seluruh isi alam. Pada masa singkat itulah aku menemui beberapa hakikat keberadaanmu. Itulah saat meraih nikmat, saat meraih cahaya kemenangan. Kerana kelmarin hanya tinggal mimpi, sedang esok hanyalah fantasi. Tetapi hari yang sedang aku lalui sekarang ini akan menjadi kelmarin, sebuah mimpi yang indah dan esok adalah wujudnya harapan.

Wahai masa lalu yang telah berlalu dan selesai, tenggelamlah seperti mataharimu. Aku tak akan pernah menangisi pemergianmu dan kamu tidak akan pernah melihatku termenung sedetik pun untuk mengingatimu. Kamu telah meninggalkan aku pergi dan tidak akan kembali lagi.

Wahai masa hadapan, kamu masih dalam keghaiban. Maka aku tidak akan pernah bermain dengan khayalan dan menjual diri hanya untuk sebuah dugaan. Aku juga tidak akan memburu sesuatu yang belum tentu ada, kerana esok hari mungkin tidak ada sesuatu yang aku dambakan. Esok hari adalah sesuatu yang belum diciptakan dan tidak ada satu pun darinya yang dapat disebutkan.

Apabila berada di pagi hari, janganlah menunggu waktu petang, kerana hari ini adalah kesempatan untuk hidup. Oleh itu, aku tidak butuh memikirkan hari kelmarin yang telah berlalu dengan segala kebaikan dan keburukan yang menghiasinya. Tidak juga hari esok yang belum tentu datang. Hari ini detik aku. Hari ini milik aku. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Ami. Sedikit melankolik, sedikit ker? Haha.

Selamat Hari Lahir Mr Silent

Tempoh mati seseorang telah Tuhan tetapkan semasa di dalam rahim ibu. Maknanya, semakin hari, kian dekat kita menuju ketepatan itu. Jadi, semakin hari semakin pendek hidup kita. Ya, hari ini setapak lagi kita menghampiri kepada tarikh kematian. Ertinya, setiap kali menyambut ulang tahun kelahiran, ucapan sewajarnya bukanlah ‘selamat panjang umur’ tetapi ‘selamat pendek umur’. Ah, seram.

Kehidupan fana di dunia boleh diibarat seperti mengusahakan tanaman untuk tuaian bagi kelangsungan hidup yang baqa di akhirat. Kerana kematian di dunia hakikatnya untuk hidup kekal abadi di akhirat nanti. Di mana kita ditempatkan? Itu tepuk dada, tanya amalan.

Umur itu relatif sifatnya. Umur adalah putaran ukuran pada putaran bulan dan matahari yang dilakarkan oleh jarum jam, minit dan saat. Panjang atau pendek umur itu bukan satu ukuran, yang penting kualiti bukannya kuantiti. Juga bukan pada ukuran zahir tetapi lebih kepada nilai maknawi.

‘Selamat hari lahir, semoga tahun ini menjadi tahun yang lebih baik untuk kamu, cepat dipertemukan jodoh dan selamat panjang umur’

Antara ucapan ringkas yang diterima dalam kantung Inbox sempena hari ulang tahun kelahiran pada 12 Oktober lalu. Terima kasih juga kepada rakan blogger yang sampaikan ucapan menerusi laman Facebook.

‘Selamat panjang umur’. Jika dilihat dari perspektif lain ia boleh juga disamakan sebagai selamat menambah ilmu, selamat mengeratkan silaturrahim, selamat beramal, selamat menambahkan sedekah, selamat mencambahkan rasa takut pada Allah. Dan ya, selamat menjadi lebih tua. Eh tak2, selamat menjadi lebih matang. Hehe. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emi. Hadiah yang paling manis tahun ini bila dot dot dot. Hehe, rahsia.

Umur Hanya Pinjaman

Panjang pendek umur manusia tidak sama. Kita datang ke dunia ibarat menaiki bas dengan destinasi yang berbeza. Tidak semestinya yang naik dahulu akan turun dahulu. Begitulah juga sebaliknya. Tidak semestinya yang naik kemudian akan turun kemudian. Ada masanya yang naik dahulu akan turun kemudian dan ada yang naik kemudian akan turun terlebih dahulu.

Masih dapat hidup adalah nikmat yang luar biasa. Sayangnya, jarang2 manusia mensyukurinya. Mereka menganggap hidup adalah nikmat yang biasa2. justeru, ramai yang tidak berterima kasih kerana masih dihidupkan.

Dapat bangun daripada tidur dan hidup lagi pada hari berikutnya wajib bagi kita untuk panjatkan rasa syukur. Ini kerana tidur itu hakikatnya separuh daripada kematian. Berapa ramai manusia yang tidur pada malamnya, terus tidak bangun2 lagi kerana ajalnya telah sampai.

Namun, cara mensyukuri nikmat hidup tidak cukup sekadar membaca doa sahaja. Tetapi apa yang lebih penting adalah menggunakan nikmat hidup selaras dengan tujuan Allah menghidupkan kita. Jadi gunakanlah hidup untuk menunaikan amanah sebagai hamba Allah dan khalifah di muka bumi ini.

Sekadar untuk memperingati diri. Umur makin lama makin pendek. Buat kenalan yang boleh aku anggap saudara dekat. Semoga kamu berada di kalangan orang2 yang beriman. Kamu orang yang baik. Terkilan juga aku bila kamu masih hidup, aku tidak sempat untuk menziarah ketika kamu di Hospital. Dan hari ini, kamu sudah meninggal dunia. Hurm. Al fatihah buat arwah.

p/s : I’m Emi. T_T

Monday, September 27, 2010

Aku Nak Bunuh Diri

Aku sempat menadah titisan air hujan pada hari itu. Kecil2 butirannya jatuh terus melebur di atas telapak tangan, buat seketika aku dapat merasakan pejal tujahannya tapi sejurus aku menoleh ke tapak tangan. Hanya percikan air yang dapat aku lihat. Kemudian aku mendongak ke atas melihat berlian2 itu menari dalam udara. Aku lekas2 mencari tempat berteduh sambil memeluk tubuh. Cuba berlindung dari dihujani berlian2.

Ah. Musim hujan kini. Tanda rahmat dari Tuhan.

Oh ya. Kebelakangan ini aku betah bercerita perihal tentang perkembangan, pengisian rutin hari. Tentang aku. Tapi kali ni aku sentuh sedikit berkenaan apa yang berlaku pada salah seorang rakan.

Lazimnya, jika kita tertekan kerana sesuatu masalah, aku fikir yang membebankan kita bukanlah masalah itu tetapi andaian kita terhadapnya. Jika kita boleh memahami masalah, jawapan akan muncul dari dalamnya, kerana jawapan tidak pernah terpisah daripada masalah. Namun cara dia menanganinya, aku sangat2 tidak bersetuju.

‘zam, aku tak boleh tidur bila ingatkan masalah ni. aku ingat balik rumah nanti aku nak telan pil tidur’

‘zam, tadi dah separuh ubat batuk aku telan.’

‘zam, aku kecewa sangat. aku malu. rasa macam nak bunuh diri’

Bila aku lihat raut wajahnya, memang terlukis jelas rasa rendah diri, moral down, kusam, kusut. Apa yang aku dan yang lain boleh buat hanya menenangkan, dengar apa yang terbuku. Biar dia luahkan semua. Sekurang2nya bila rakan2 yang lain sentiasa dekat, masalah yang dibebani dia akan surut sedikit. Banyakkan sabar Bro. Ingat Tuhan. Mungkin ada hikmah disebalik apa yang terjadi.

Tidak ada hujan yang sentiasa berakhir banjir. Tidak ada angin yang sentiasa menjadi ribut. Dan, tidak ada masalah yang terlalu sukar sehingga kita tidak boleh melangkah melepasinya. Peace dari Senyap.


p/s : I’m Emi. And I’m also Zam. Facebook type muhammad zam zami. Hehe.

Friday, September 24, 2010

My Part Time Job

Sedang aku meneliti dan memperhalusi kertas cadangan dan hasil ‘brainstorming’ bersama rakan, aku mencari2 satu istilah yang boleh aku rangkumkan mengenai apa yang kami sedang lakukan dan aku temui. Jawapannya adalah pendapatan residual atau pendapatan pasif. Atau dalam bahasa mudahnya, kerja sekali tetapi pendapatannya sampai bila2. Itu konsep yang cuba aku dan rakan aplikasikan dalam perniagaan yang cuba kami mula. Dan sudah pun mula aktif.

Modus operandinya mudah, hanya perlu ada komputer riba dan jaringan internet. Cukup sebagai ‘pejabat’ dan masa kerja juga fleksibel, terpulang pada kami nak mula kerja jam berapa. Itu baiknya jika jalankan Business Online. Sesuai dengan status aku dan rakan yang masing2 punya komitmen lain sebagai pekerja tetap di Syarikat masing2. Maknanya, semua orang boleh buat. Sedikit yang boleh aku kongsi, sehari bayaran yang boleh kitorang jana minima RM 488++. Jika sebulan? Ok, ambil kalkulator, darab 30 hari. Nak tahu formula apa. Jangan segan kalau nak tanya.

Berbalik kepada pendapatan residual tadi, salah satu lagi cabang yang sedang dalam perangkaan kami adalah ‘pelaburan hartanah’. Contoh mudah, beli rumah atau kereta dan dapatkan penyewa pada bayaran lebih daripada bayaran bulanan kepada bank. Dengan menyewakan rumah, kedai, pejabat atau kereta tadi, hanya kerja sekali tetapi pendapatan akan masuk selagi ada penyewa. Sama juga konsepnya, jika pandai menulis, cuba untuk hasilkan sebuah buku. Penulis akan menerima royalti atas jualan setiap buku sampai bila2 selagi ada permintaan. Itu Residual Income. Jelas kan?

Percayalah, perniagaan adalah satu kaedah menjana pendapatan yang baik. 9/10 rezeki datangnya daripada perniagaan. Di sini aku petik salah satu pesanan Dato’ Dr. Fadzilah Kamsah. “Orang lain buat duit, kita buat alasan”. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Amih. Kena noktahkan cepat2, kalau tak lagi panjang aku karang kalo bercerita topik ni. Hehe.

Bahasa Cinta

Apabila disebut soal cinta kita akan terbayang cinta kepada kekasih, ibu bapa dan suami isteri bagi yang sudah berkahwin. Malah kadang2 cinta itu dianggap sebagai hina dan buruk kerana lazimnya orang yang bercinta hanya sekadar pada lidah tidak pada hati. Lalu apabila disebut cinta, perspektif negatif sudah tertanam dalam fikiran.

Tidak kenal maka tidak cinta, begitulah bunyi pepatah orang Melayu yang sering dikaitkan dengan asas cinta. Maka mungkin seseorang itu boleh mencintai seseorang tanpa dia mengenali orang itu terlebih dahulu. Manusia biasanya jatuh cinta disebabkan dua perkara. Pertama disebabkan zat atau fizikal dan kedua sifat sesuatu yang dicintai.

Ibarat badan manusia, mendengar adalah sifat bagi telinga, melihat adalah sifat bagi mata dan sebagainya. Begitu juga hati, sifatnya adalah selalu dalam mood bercinta. Oleh sebab itu, hati ialah lautan cinta. Tahanlah hati daripada cinta, nescaya cinta pasti akan menembusi hati tanpa tertahan. Jadi, sebelum hati benar2 berpaut dengan cinta dunia, pautkan hati dengan cinta Ilahi terlebih dahulu. Hati yang benar2 cintakan Allah pasti akan merasakan ketenangan yang susah digambarkan dengan kata2.

Orang yang betul2 mencintai Allah tidak mampu “dimasinkan oleh kemasinan air laut”. Walau bisikan syaitan membisik merdu di cuping telinga atau walau dunia datang dalam rupa terhias indah, dia mampu membutakan mata, memekakkan telinga dan buat2 lupa ingatan dek kasih dan cinta kepada Allah. Walaupun kehidupan harian seolah2 dia terperangkap bagi memenuhi keperluan hidup, namun segala yang dilakukannya itu hanya demi menggapai redha Allah. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emi. I think I met someone. Haha. Don’t know, but I’m happy. Bosan single lama2 ni.

Saturday, September 18, 2010

Bukan Sugar Daddy

“..You jangan risau pasal rumah, segala kos penginapan kami tanggung. Makan minum kami jaga. Hujung bulan juga ada elaun. Itu komputer riba juga kami bagi percuma. Tugas you mudah saja, cuma ikut apa garis panduan yang kami tetapkan. Pasal duit you jangan risau.”

Haha. Lain benar saja bunyi dialog. Tapi itu yang dia ungkapkan bila berbual dengan seseorang di hujung talian sebentar tadi. Sambil tangan kanan menulis nama2 yang sudah pasti, dia mendail nombor kenalannya yang lain pula. Topik perbualan yang sama.

Masih lagi mencari calon untuk diberi tajaan pendidikan selama tiga tahun. Pelik juga kadang2, bila pihak Pengurusan membuka ruang peluang untuk belajar dengan ditaja sepenuhnya. Hanya segelintir yang memohon. Sepatutnya, peluang begini yang harus direbut. Sekarang, tidak pasal2 waktu bercuti pun perlu datang ke ofis untuk mencari calon untuk beberapa kekosongan.

Sekadar untuk berkongsi, DRB Hicom kini baru melancarkan penubuhan sebuah Pusat Pendidikan di Pekan, Pahang. Terbuka kepada semua pekerja di bawah subsidiari DRB Hicom. Insentifnya juga menarik, selain yuran Pendidikan, penginapan, komputer riba yang ditaja sepenuhnya. Pekerja turut diberi elaun setiap bulan selain gaji bulanan dibayar seperti biasa. Cool kan?

Permohonan kini dibuka kepada orang luar yang berminat. Insentif yang sama dan akan ditawarkan peluang pekerjaan di bawah mana2 subsidiari selepas tamat belajar. Hurm. Siapa kat sini nak ditaja? Hehe. Peace dari Senyap.


p/s : I’m Emi. Tak pernah taja orang. Eh, kejap. Ada kot, Eh, yeke. Tak3.

Thursday, September 16, 2010

Tiada Monolog Hanya Dialog

Budak2 : Assalamualaikum, kami mai nak beraya. Tapi xmau masuk dalam rumah dah.

Emi : W’salam. Xmau masuk? Okey, kalau xmau masuk Abang bagi duit raya seposen, kalau masuk rumah Abang bagi 50 sen.

Semua anak2 kecil tadi mula berpusu masuk menghala ke ruang tamu.

Budak2 : Abang, kami nak pegi beraya dekat rumah lain lagi. Xmau makan apa2.

Emi : Xmau makan? Okey, kalau xmau makan Abang bagi duit raya 50 sen, kalau makan Abang bagi seorang Seringgit. Nak yang mana?

Semua anak2 kecil tadi terus menghala ke meja makan. Yup. Tengah makan. Ada juga yang masukkan kuih dalam saku Baju Melayu. Alahai, comelnya.

p/s : I’m Emi. Foto di atas Iswanndi. My adik bongsu..

Jangan Lupa Untuk Gembira

Aku tersenyum payah. Ketara tidak berdaya. Bukan dibuat2. Tenaga memangnya menyusut. Terkial2 tadi ketika hendak melakukan tugas yang mudah sekalipun, menyarung baju sahaja hampir sepuluh minit. Itu belum disentuh lagi waktu mandi. Menjerit dalam diam menahan pedih bila air mencecah pada kesan luka.

Ini kali ketiga aku ditimpa kemalangan. Semuanya akibat dilanggar orang. Seperti kali ini, dilanggar kereta dari arah belakang. Kesannya, tangan kiri terpaksa memakai anduh, sendi pergelangan tangan dan bahagian siku terhentak kuat. Lengan kanan disagat jalan tar sehingga tampak isi. Kaki dan lutut kiri turut terhentak sehingga bengkak. MasyaAllah, sakit sangat.

Tapi Alhamdullillah. Syukur. Tiada anggota yang patah atau retak. Terima kasih juga pada rakan yang datang melawat, yang selalu tanya khabar. Yang tak jemu pesan ‘Jangan lupa makan ubat ikut masa’, ‘rajinkan diri cuci luka’, ‘jangan banyak bergerak’. Terima kasih.

Salah satu cara untuk menyembuhkan sakit ialah mengharap supaya ia lekas sembuh dan tidak selalu memikirkannya. Oleh sebab itu juga, walaupun dalam keadaan kehencut2 hendak berjalan, itu bukan penghalang untuk aku untuk keluar beraya. Yang penting gembirakan hati. Sebabnya.

Gembira itu adalah penggerak utama kepada kesihatan dan ia merupakan sahabat karib minda sebagaimana karibnya ia dengan tubuh badan. Menjaga kesihatan adalah tanggungjawab moral dan agama, sebab kesihatan merupakan asas kepada segala kebaikan sosial. Kita tidak lagi berguna kalau tidak sihat.

Jadi mulakan dengan senyum ringkas dan jangan lupa untuk gembira. Hehe. Peace dari Senyap.


p/s : I’m Amie. Semoga awak lekas sihat.

Saturday, September 11, 2010

Teman Yang Mendengar

Mata belum mampu dilelapkan walaupun tubuh agak kepenatan. Entah mengapa. Berbagai2 ingatan dan perasaan yang datang dan pergi bersilih ganti. Terasa iri juga melihat isi rumah yang lain sudah pulas lena dihanyutkan mimpi entah ke mana.

Selalunya apabila berhadapan masalah dan kebuntuan fikiran, dialah menjadi tempatnya mengadu. Tetapi mengingatkan malam sudah larut, hasrat itu dilupakan sahaja. Esok pagi perlu ke ofis, tidur mesti cukup. Barangkali teman merangkap pendengarnya yang baik itu juga sudah terlelap.

Sesekali bila bergelar teman, jadilah teman yang mendengar dari yang hanya bercerita. Ambilah masa untuk memahami hati dan perasaan teman, kerana dia juga seorang manusia. Dia juga rasa takut, ada rasa bimbang, sedih dan kecewa. Dia juga ada kelemahan dan juga perlukan teman sebagai kekuatan.

Kita selalu melihat dia ketawa, tapi mungkin sebenarnya dia tidak setabah yang kita sangka. Di sebalik senyumannya itu, mungkin banyak kesedihan di hatinya. Di sebalik ketenangannya, mungkin tersimpan seribu kekalutan, kita langsung tidak tahu. Tetapi jika kita berada di kedudukannya, mungkin baru kita tahu.

‘Kekecewaan dan kegagalan adalah titik tolak kejayaan yang lebih bermakna. Kekalahan adalah iftitah kemenangan yang lebih akbar’

Sejak tadi, kalimat itu bersipongang berulang kali di dalam diri. Meniupkan kata2 yang entah dikutipnya daripada siapa setiap kali rasa duka cuba mengurung diri.

Musim bunga yang berpanjangan di dalam hati sudah berakhir, sudah menemui noktahnya. Lalu sekarang, tertanya2 juga dia musim apa pula yang bertapak di hati? Musim panas, musim luruh atau musim hujan?

Kosong.

Entah, dia sendiri tidak ada jawapan.

p/s : I’m Ami. Entri sebelum accident yang tidak Post.

Biar Langit Jadi Siang

Resah makin panjang.
Ketakutan sesekali menyerang.
Keyakinan kadang2 hilang.
Igauan2 indah semalam enak mentertawakan pada hari kelam.
Pandangan terus jatuh kusam.
Jadi suram.
Terus diri ubah diam.

Bila gelap, mata mencari cahaya dimana2.
Tergapai biar cahaya dapat capai.
Tapi sayang sebab malam masih panjang.
Tolong. Tolong.
Bantu biar langit jadi siang.
Biar sinar jadi teman.
Biar gelap langsung hilang.

Puisi adalah lontaran spontan daripada perasaan yang mendalam, ia berumbikan emosi yang dihimpunkan dalam ketenangan. Ia fikiran yang bernafas dan perkataan yang membakar. Peranan puisi bukanlah untuk menjadikan kita berfikir dengan tepat, tetapi untuk merasai dengan sebenar2nya. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Amiey. Jarang tulis puisi. Sekali sekala xpela, suka2. Wexx.

Pre-Reunion

Ah. Sayang. Sangat sayang. Sepatutnya mesej di bawah disebarkan minggu sudah (Ahad). Tapi sayang, kebetulan hari yang sama penulis terlibat dengan kemalangan. Benda dah nak jadi.

Ruangan ini khas untuk warga Penang.

Pengumuman. Buat teman2 lama, rakan2 dulu. Pre-Reunion akan dilangsungkan di Lahad Datu, Sabah pada Hari Raya Ketiga. Siapa confirm, atau tiada komitmen lain pada hari tersebut. Boleh terus emel di silentmelody303@gmail.com atau hubungi 019-521 8510.

Here the best part. TIKET KAPAL TERBANG PERGI BALIK AKAN DISPONSOR. Yup. Serius. Tak main2. You read it right. TIKET AKAN DI TAJA. Tapi terhad. Jadi siapa cepat, dapat melancong FOC. Makan minum ditanggung oleh kos sendiri. Penginapan disediakan. Sila bagi nama by next week.

Pra-Reunion sambil meraikan Majlis Perkahwinan Emillia Andres a.k.a Kak May.

Untuk kawan2 yang teruja hendak menyertai yang mana turut sama terkesan atas kemalangan aku, minta maaf banyak2. InsyaAllah, mungkin lain kali aku aturkan lagi Reunion kita yang pertama. Salam ukhwah. Doakan aku lekas sembuh. Peace dari Senyap!

p/s : I’m Amiey. Salam Syawal orang Sabahan.

Pengisian Ramadhan

Berita jam lapan malam sedang ke udara. Biarpun penyampainya mewah senyuman, namun segala isu utamanya kurang menarik minat. Lalu suara penyampai berita dibisukan kemudian dimatikan. Sejenak aku ambil masa sebentar melegakan perut selepas berbuka dengan abah tadi. Sambil melepaskan lelah seharian padat dengan aktiviti.

Tanpa sedar, kita sudah tiba di penghujung Ramadhan. Madrasah kepada sebelas bulan berikutnya. Sekejap sangat terasa. Kebiasaannya, dalam bulan Al Mubarak begini. Pihak pengurusan akan sibuk merencana aktiviti pengisian untuk pekerja. Biar suasana Ramadhan itu lebih dirasai.

Alhamdullilah, baru usai Majlis Berbuka Puasa yang diselia Divisyen aku untuk 800 orang pekerja. Syukur semuanya berjalan dengan lancar, walaupun kebanyakan persediaan ada dibuat pada saat akhir tapi Majlis itu boleh dikira berjaya. Makanan semuanya cukup, solat berjemaah juga ramai yang turut serta. Aku yang lengkap dengan sut Baju Melayu warna biru dengan rakan Divisyen yang lain tidak menghadapi sebarang masalah menjadi Petugas malam itu.

Jumaat lepas, sekali lagi diberi tugas untuk koordinat Jamuan Berbuka. Tapi kali ini khusus untuk Divisyen, jamuan diadakan secara Buffet di Emerald Putri Hotel, Sungai Petani. Masa inilah kami boleh berkumpul bersama pun. Kalau waktu pejabat, masing2 sibuk dengan kerja masing2. Masa ini masa kami enjoy, release tension.

Kalau hendak diikutkan, banyak lagi aktiviti. Tapi cukuplah jika sekadar ingin berkongsi. Bulan Ramadhan, bulan jadual paling padat. Jadi aku ada alasan yang kuat bila blog ni tiada sebarang Post sepanjang Ogos. Haha. ‘Alasan’. Peace.

p/s : I’m Emi. Tinta pertama selepas sebulan tanpa sebarang Entri.

Sunday, September 05, 2010

Siaran Tergendala

Penulis terpaksa berehat panjang di atas kecederaan teruk akibat kemalangan jalan raya.

p/s : I'm Amiey. Raya dalam kesakitan tahun nie.

Sunday, July 18, 2010

Indahnya Nyata

Jangan dikira pasangan yang sudah bercinta sekian lama, saat menikah akan terus mencintai pasangannya. Dan jangan dikira pasangan yang tidak melalui fasa percintaan akan sulit mencintai pasangannya setelah bernikah.

Cinta itu ibarat pohon. Akarnya tumbuh ketika mulai berinteraksi dengan pasangan. Cinta pun akan bersemi ketika kita mulai menerima segala kelebihan dan kekurangan pasangan kita. Kita sirami dan pupuk ia dengan kasih sayang dan perhatian. Ia akan mekar dan berbuah ranum ketika kita berusaha memberi yang terbaik untuk pasangan kita. Namun ia tidak akan tumbuh begitu sahaja. Ia perlu dirawat dan dijaga dari penyakit dan hama yang mengganggu.

Bila ada keindahan,
Yang mewujud utuh
Dalam seluruh dimensi
Dan menyentuh utuh
Sepenuh rasa di jiwa
Itulah detik ijab qabul
Selamanya
Indahnya nyata
InsyaAllah


Detik2 ijab kabul itu. Sungguh ia merupakan sebuah momentum sederhana yang memiliki energi potensi dasyat untuk mengubah kehidupan dua anak manusia yang akan menjadi sepasang suami isteri. Pernikahan adalah sebuah kerja besar yang menunggu kita. Kita tidak akan lagi merasa bahagia atau sedih sendiri. Kini telah hadir seseorang yang mencintai kita dan harus juga kita cintai, yang memperhatikan dan perlu kita perhatikan, tempat curahan hati, berkongsi rasa, canda, tangis, bahagia, susah dan marah. Dan seseorang itu adalah isteri atau suami yang Allah berikan pada kamu…

Hum. Aku gembira lihat kamu bahagia. Dedikasi untuk teman yang sudah berumah tangga. InsyaAllah, doakan aku untuk kecapi saat yang sama. Ameen.

p/s : I’m Amie. Lakaran diari tidak selalunya bahasa gembira.

Irama Hujan Menyanyi

Kedengaran sayup bunyi guruh seperti menegur dia yang leka dengan timbunan kertas kerja di ruang bilik. Titis2 hujan mengekori tidak lama kemudian, sedikit2 dan lama2 makin lebat. Hati jadi sejuk. Hujan, hati rasa tenang tatkala mendengar bunyi hujan. Irama yang sangat menyenangkan.

Semasa kecil, dialah orang pertama yang melompat gembira bila hujan datang. Berlari2, melompat2 kegirangan dalam tujahan hujan yang sejuk. Begitulah setiap kalinya semenjak dia mula mengenal hujan. Dan sungguh dia sangat sukakan hujan.

Semasa remaja, hujan tetap signifikan dalam jiwanya. Suasana hujan itu sungguh syahdu, seperti ada suatu perasaan indah yang tidak tergambar. Hening. Senyap. Walau pada usia itu, hati dan jiwanya banyak terdedah dan sedikit dicemari tompok jahiliyah yang mewarnai hidup remaja. Malah jiwanya seakan hanyut dengan budaya sosial, kisah cinta dan khayalan dunia. Tapi hujan tetap indah. Dan hujan masih bersamanya.

Namun dirinya masih jahil. Belum mengerti sepenuhnya akan kudrat Ilahi, apatah lagi mengaitkan hujan sebagai rahmatNya. Sekian lama, baru dia sedari. Hujan itu sungguh layak untuk dicintai, kerana dalam penurunannya tersimpan seribu makna yang Agung, kisah Penciptanya yang Maha Berkuasa, kasih sayang dan rahmatNya yang tidak terhingga. Alhamdullillah, kini dia faham mengapa dia sungguh suka. Allah telah mengikatnya dengan hujan sekian lama. Ah, memang patut dia suka akan dikau duhai Hujan. Ia sebuah ciptaan Allah yang penuh misteri dan rahmat.

Setiap kali dirundung kegelisahan. Hujan seperti memberhentikan masa, meninggalkan dia dalam keindahan suasananya yang mengasyikkan. Meninggal segala masalah2 dunianya di belakang. Dan sungguh ketenangan itu diraih, dan yakin dengan pertolonganNya. Hujan itu diturunkan sebagai rahmat ke seluruh alam, baik untuk keseimbangan ekosistem mahupun pelajaran kepada mereka yang memikirkannya.

Hujan. Teman sejak kecil dan jahil. Hingga dia fahami dan sedari. Hujan, teruskan tenangi hati ini. Peace dari Senyap.

Segala puji bagi Allah.

p/s : I’m Amie. Aku bukan Raingers. Aku Semesta. Hehe.

Monday, July 12, 2010

My Dearest One

Hari itu agak istimewa. Itu yang disebut2 Mak Su dari semalam. Awal pagi lagi dia sudah dikejutkan Mak Su, dipakaikan baju kemeja putih dan seluar biru. Dia hanya menurut tanpa membantah. Mungkin suka lihat Mak Su teruja pagi itu. Senyuman Mak Su sangat manis. Bila Mak Su senyum, ada lesung pipit yang turut sama terukir. Serupa dengan dia. Kata mak, dia dan Mak Su punya senyuman yang sama. Manis.

Hari itu dia memegang gelaran baru sebagai seorang murid. Dan iya, pada masa itu dia hanyalah seorang budak kecil.

Bahang cuaca agak terik. Kelas yang sempit dan penuh itu terasa berbahang. Peluh memercik membasahi baju sekolahnya. Dia mencari2 kelibat Mak Su, sambil sekejap2 matanya menoleh ke arah pintu kelas. Terdengar gelak tawa kanak2 lain di kelas bersebelahan.

Serentak dengan bunyi loceng, semua orang bangun memberi ucap terima kasih pada Cikgu. Sambil sibuk membetulkan baju dan menyusun buku2 serta memasukkan alat tulis ke dalam kotak pensel. Datang Mak Su, ketawa dengan gelagat dia. Sambil2 tangan Mak Su mengusap lembut belakangnya. Bila dekat dengan Mak Su, dia hilang rasa gugup. Seingat dia, Mak Su waktu itu di dalam kelas darjah 3. Mak Su satu2nya kawan baik dia. Dan bila pulang, Mak Su sentiasa tidak lepas mempimpin tangannya.

Tapi, yang gembira itu sentiasa tidak lama.

Hujung minggu itu, sejak awal pagi lagi berpusu2 jiran kita datang menziarah. Saudara jauh juga ada. Waktu pagi begini dia lebih selesa berbaring bersebelah Mak Su, sambil memeluk pinggang Mak Su. Mak Su waktu ini masih tidur lagi. Dia juga masih lagi mengantuk.

Tapi bila pagi kian menganjak, Mak Su masih belum terjaga. Ketika mereka menggangkat tubuh kecil Mak Su ke bilik air untuk dimandikan. Dikafankan. Dia menggoyang2kan tubuh Maksu, bangun Mak Su. Bukalah mata. Dia yang masih naif, tidak tahu pada hari orang2 kampung membawa Mak Su pergi, dia tidak tahu itu adalah hari terakhir dia dapat melihat Mak Su. Sungguh, dia tak tahu. Bila dia sedar, Maksu betul2 sudah tiada.

Bila dikenang semula, diimbas balik hari2 yang lalu, memang perasaan sebak itu sentiasa ada. Namun sekarang dia sudah besar, dan dia tahu, walau sebanyak mana pun dia sayangkan Mak Su. Namun ada lagi yang lebih menyayangimu. Benar kata Mak, setiap hari pabila dia lihat imbasan senyumnya di balik cermin. Dia tahu Mak Su sentiasa ada dekat dengannya. Mempimpin dia di mana2.

Sebab lukisan senyum kita serupa.

p/s : I’m Amiey. Setiap orang mesti ada someone special to be remember, rite?

Sunday, July 11, 2010

Kolumnis Formal

Apabila bibir tidak lagi bersuara dan pandangan mata bertukar redup, itu tandanya aku sedang bercakap2 dengan hati sendiri. Meraih idea, mengerah keringat untuk memulakan sesuatu yang baru. Dada papan kekunci disentuh perlahan, mencernakan perkataan2 di dada skrin. Satu persatu abjab muncul digubah menjadi ayat.

Usahakan tangan kirimu tidak melihat apabila tangan kananmu memberi. Itu pesan Rasullullah. Kesediaan hati untuk memberi adalah lebih penting ertinya daripada pemberian itu sendiri. Pada mereka yang berbakti pada kehidupan ini, tetapi tidak mempedulikan hari akhirat, adalah bijak untuk seketika, tetapi bodoh untuk selama2nya.

Memberi bukan hanya diukur dengan nilai kebendaan. Kita dengan mudahnya boleh menggunakan kuasa memberi untuk menambahkan keceriaan hidup di dunia. Caranya? Berikan beberapa patah penghargaan yang ikhlas kepada seseorang yang sedang kesepian atau sedang kecewa. Mungkin esok kita akan lupa pada perkataan2 itu, tetapi si penerima akan digembirakan olehnya seumur hidup.

Berhenti sekejap. Baca semula. Hati tidak puas. Backspace. Hilang. Menjerit dalam hati. Buntu. Urgh.

Menjadi kolumnis di dalam ‘Buletin Divisyen’ kadang2 agak memenatkan. Sedikit payah hendak menukarkan ‘tulisan ini’ dalam bentuk penulisan formal. Haha. Banyak praktis, alhamdulillah sekarang sudah mula biasa. Hanya dari suara sastera ditukarkan ke bahasa baku.

Pemberian, melahirkan pemberian yang lain. Lain yang lebih bermakna. Hujung minggu, aku akan ke Rumah Penyayang Wadi Sakinah. Sebuah institusi kebajikan yang baru berusia dua bulan. Rata2 penghuni terdiri daripada anak yatim, warga tua, ibu tunggal, remaja bermasalah dan bayi buang. Sedih kan? Hum.

Jadi sebelum sampai masa itu, sebolehnya sumbangan dari pekerja yang lain aku ingin kutip. Biar sama2 bantu, sama2 sumbang. Sama2 dapat ganjaran. Cara mana lagi medium iklan kalau bukan melalui tulisan.

p/s : I’m Ami. Next post will share inside Rumah Penyayang Wadi Sakinah. Biar kita pula sama2 tolong.

Seperti Biasa

Rutin pagi itu seperti biasa. Masih sejuk macam semalam, refleksi badan masih lagi malas. Rindu pada mimpi malam masih terngiang2. Rasa hangat diliputi selimut tebal masih lagi terbuai2. Tapi ah, kenapa deringan jam loceng harus mematikan semua rasa indah itu. Dan seperti biasa, satu lagi durasi remeh yang perlu aku lalui sebelum tiba di tempat kerja.

Masih gelap, pantas suis lampu ditekan. Dengan sekelip ruang ofis cerah dengan cahaya kalimantang. Seperti biasa juga, aku tiba awal lagi di pejabat. Suis PC dihidupkan. Buku nota dicapai dan pantas tangan kanan menulis beberapa nota di helaian buku. Seperti biasa, aku akan koordinat dan tentukan apa tugas yang hendak dilunaskan terlebih dahulu sebelum memulakan kerja.

Tiada apa yang lain, hanya macam biasa.

Tapi. Aku tahu dan aku perasan. Walau hari2 aku berlalu seperti biasa namun tidak dengan rakan yang lain. Satu persatu mereka pergi, membawa haluan kepada yang lebih baik atau terpaksa melangkah dengan langkah yang pasrah. Pasrah dengan situasi baru kini. Keadaan baru yang kadang2 menyesakkan. Em, tenang ya Yuza. Aku masih macam dulu. Ya, macam biasa. Kamu, tenang ya.

Petang itu, langit sedikit redup. Usai waktu pejabat, masing2 kami singgah di sebuah restoran. Agak istimewa hari itu, meraikan majlis Farewell buat Siti. Rakan kami. Tiba waktu malam, aktiviti santai. Karaoke ramai2. Sangat enjoy. Em. Sampai jumpa lagi ya Nur Amina. Siti Nur Amina. Adik abang.

Ya, mungkin esok akan ada sedikit lain. Tidak lagi seperti biasa. Barangkali aku akan rasa sikit kosong. Rindu dengan kelibat rakan. Tapi aku tahu, lambat laun, yang lain ini juga akan bertukar seperti rutin biasa.

p/s : I’m Emi. Perpisahan yang lama, mengubah seorang teman.

Saturday, July 03, 2010

Encik Kaunselor

Sebagaimana kita menutup mata mereka yang meninggal dunia dengan perlahan2, maka kita juga perlu membuka mata mereka yang hidup, secara perlahan2. Kata mutiara yang aku genggam. Melalui tadahan ilmu dan takungan pengalaman, insyaAllah. Tuhan akan tunjukkan jalan.

Aku senang bila terlibat dengan program2 seperti ini. Penghulu hari yang lepas; Jumaat, aku dan rakan yang lain berkesempatan menganjurkan program ‘Sehari Bersama Divisyen HR’ untuk pekerja2 operator. Pengisian yang agak bermakna, lebih memberi fokus kepada motivasi pekerja. Dan aku banyak tersenyum hari itu. 

Rata2 yang hadir, aku kira masing2 mereka puas. Sebab sepanjang sesi, aku lihat mereka galak ketawa sedangkan pada permulaannya masing2 membisu. Takut mungkin, atau kosong? Entah. Ada yang takut2, ada yang menonjol, tak kurang juga ada yang hanya telus menjadi pemerhati.

Aku ditempatkan dengan empat operator lagi di dalam satu kumpulan. Bila mereka tahu aku pernah conduct kaunseling sebelum ini. Ada 2 3 pekerja yang datang meluahkan masalah dan perlu pandangan. Reaksi aku? ‘Alamak’. Hum. Tapi sudah namanya tugas, ‘Encik Kaunselor’ gelaran yang seorang reader beri; Ada. Layan jer. Haha.

Aku satu dua cerita motivasi berdasarkan pembacaan dan pengalaman diri yang aku kongsikan bersama ahli kumpulan itu. Rumusan. Apa yang penting, minda kena sentiasa positif. Masalah itu biasa dalam hidup, kalau dalam hidup kita langsung tiada masalah. Ya, ada satu masalah kat situ. Dan jangan takut! Sebab rasa takut membuatkan orang percaya kepada hal2 yang paling buruk.

‘Jangan takut dengan bayang2, ia hanya petunjuk bahawa ada cahaya berdekatan.’ Peace dari Senyap.

p/s : I’m Amiey. Hidup itu ada karma. What’s goes around come around.

Sunday, June 27, 2010

Rindu Lekas Bersemarak

Kedukaan itu sedikit berkurangan, tapi aku pasti ia akan datang kembali. Keluh kesah begini, sering datang dan pergi. Kadangkala terasa juga mahu menyumpah seranah, malah sesekali terdetik juga rasa sesal lantaran terlanjur menjalin tautan hati dan mengimpikan hari bahagia.

Tapi aku harus sedar, itu karat mazmumah yang masih berkarat di jiwa. Sebagai seorang muslim, aku wajib yakin, segala2nya ditentukan Allah. Mulai sekarang aku mesti belajar menerima hakikat pertemuan dan perpisahan. Ada hikmahnya, ada rahsianya. Cuma manusia kadangkala menjadi tidak sabar dan sering bertindak menurut nafsu dan perasaan. Aku menggenggam kata2 itu. Malah tiada sekelumit pun rasa dendam dan sakit hati yang tersisa. Namun, fitrah manusia adakalanya tewas dengan pukulan perasaan.

Ada rasa pilu melonjak2. Ada sendu yang meronta2 mahu keluar. Ada ngilu yang menujah2 kalbu. Namun aku cuba bertahan dan lekas mewajarkan; ajal maut jodoh pertemuan di tangan Tuhan. Hati, tabahlah. Fitrah, sabarlah.

Pergi kamu pergi. Pergilah sejauh2nya. Perlu apa lagi singgah, jika persinggahan hanya sekadar menyakiti. Ini keputusan kamu. Kadang2, bila diimbas semula. Ia semuanya atas keputusan kamu. Hum. Cukuplah. Sudahlah.

p/s : I’m Amie. Alahai. Aduhai. Aduyai.

Saturday, June 26, 2010

Nipponggawa Taihen Omoshiroidesu

Ada masa aku sangat cemburu dengan rakan yang begitu fasih berbahasa Jepun. Lancar sahaja sebutan. Bila ditanya, sukar atau tidak untuk dipelajari. Kata mereka, sebenarnya ia sangat mudah. Betul? Ah. Tiada komen. Tapi yang aku maklum, awal bulan Julai, akan ada Kelas Bahasa Jepun di tempat sini.

Ada masa itu, aku geli hati bila mendengar cerita2 rakan yang pernah ke Negara Matahari Terbit sana. Kenangan berada di tempat orang. Sangat manis. Tentang makanan satu hal, adat, cara hidup yang asing. Waktu mandi perlu kongsi bilik air, dan the best part is. Dilarang memakai apa2 salinan. Ya, berbogel. Kau tengok aku, aku tengok kau. Haha. Ketawa besar aku waktu itu. Tapi kata mereka, itu pengalaman.

Ada juga ketika aku terpegun. Melihat keindahan di sana melalui foto2 yang dirakamkan rakan. Cantik. Hati berbisik. Sebab di sana ada empat musim. Musim sejuk, panas, bunga, luruh. Di Malaysia sini. Panas. Hujan. Panas. Hujan. Hujan. Hujan.. Dan ya. Em. Hujan. Tapi, aku suka hujan. Jadi, Malaysia tetap kejab di hati.

Yang aku tahu kini, sedikit masa nanti Negara Matahari Terbit itu akan menerima kunjungan sekali lagi. Ya, sikit sahaja masa lagi. Dan bila sampai masa itu, barangkali segala pengalaman yang diluahkan tadi akan menjadi pengalaman peribadi sendiri.

Insentifnya juga menarik, selain berpeluang berada di tempat orang. Kos pengangkutan, penginapan, segalanya ditaja. Bahkan gaji bulanan di Malaysia tetap berjalan macam biasa, malah pembayaran gaji bulanan di Jepun pula akan dibayar dengan mata wang Yen. Hum. Beberapa hari sahaja lagi. Tik Tok Tik Tok - Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emi. Awek Jepun comel2. Hehe.

Besarnya Makna Doa Yang Kita Lupakan

Tuhanku, ampuni aku. Sayangi aku. Tutuplah aib2ku. Angkatlah darjatku. Berilah aku rezeki. Berilah aku petunjuk. Sihatkan aku. Maafkan aku.

Tanpa sedar. Setiap hari kita memohonnya di dalam solat. Tapi sayang, kita hanya memohon tanpa memahami apa erti maksudnya.. Sekadar terluah di bait bibir, namun tidak tersentuh dari hati kita selama ini.

Ketika duduk di antara dua sujud semasa solat.. Hayatilah. Fahami bisik doa itu. Dengan rendah hati nyatakanlah permohonan ampun kepada Allah.

Rabbighfirli (Tuhanku, ampuni aku)

Diam sejenak. Buka dada dan diri untuk menerima ampunan dari Allah. Seperti kita membuka diri ketika merasakan angin sepoi atau menerima curahan air hujan ketika kita masih kecil.

Tetaplah membuka diri kita untuk menerima ampunan Allah. Ulangi permintaan itu beberapa kali hingga kita merasakan ketenangan. Kemudian, sampaikanlah permintaan kedua.

Warhamni (Sayangi aku)

Diam dan tundukkanlah diri kita untuk menerima kasih sayang Allah yang tak terhitung besarnya. Bukalah dada kita luas2 agar semakin banyak kasih sayang Allah yang tak terhitung besarnya itu tumpah. Biar meruah.

Ulanglah beberapa kali hingga kita merasa cukup. Berturut2 sampaikanlah permintaan2 berikut dengan cara sebagaimana tersebut di atas, satu persatu..

Wajburnii (Tutuplah aib-aibku)

Warfa’nii (Angkatlah darjatku)

Wahdinii (Berilah aku petunjuk)

Wa’Aafinii (Sihatkan aku)

Wa’fuannii (Maafkan aku)

Setelah selesai, diamlah sejenak. Lalu panjatkan rasa syukur. Betapa besarnya nilai sebuah doa ini.. Sebuah doa yang kita hanya lewatkan begitu sahaja.. Dalam tidak sedar selama ini kita seperti sedang berpura2 memohon sesuatu, tetapi hati? Antara tidak dan mahu. Pantaslah Allah perlakukan kita begitu.

Ya Allah. Sedarkanlah kami yang selalu lupa dan alpa ini. Ampunkanlah dosa kami. Sempurnakanlah doa kami.. Ameen..

Salam ukhwah dari Senyap.

p/s : I’m Amie. Sharing is Caring.

Sembang Kosong

Sekilas aku pandang jam tangan jenama Casio di lengan kiri. Ah, baru 1.23 petang. Waktu ini, aku dan teman yang lain akan berkumpul di meja Kafeteria. Selalunya, waktu tengahari begini, aku hanya ambil buah2an sebagai kudapan dan segelas air. Itu sudah memadai.

Di meja itu, semuanya teman satu Divisyen. Divisyen Sumber Manusia. Masa inilah kami sempat hendak berkumpul pun. Ada Lieza dari Bahagian Training, Rosdi dan Dina dari Admin, aku dari Industrial Relation dan dua pelajar praktikal. Siti dan Syeila. Waktu ini Hayati tiada. Puasa katanya. Hayati di Bahagian Manpower & Recruitment. Um, rakan satu kuliah aku dulu. Tak sangka kami kini rakan sekerja. Em. Dunia ini sederhana kecil.

Sedang kami rancak berbual, bertelagah ketawa. Encik Azhar datang. Bercerita dengan orang yang lebih emas ini bagi kami amat bermakna. Sebab mereka kaya dengan pengalaman. Sedikit hendak dikongsi, berkenaan projek sampingan beliau.

Bermula dengan membeli dua kereta secara ansurans, dia jadikan sebagai kereta sewa. Dari situ, dia kini dapat buka perniagaan menjual pakaian Muslim dan beberapa cabang perniagaan lagi. Dari perniagaan sedia ada, diperluaskan dengan memasarkannya secara online. Hasilnya. Fuh. Cemburu amat kami. Pelanggannya bukan sahaja di Malaysia, malah menjangkau ke luar Negara yang membuat tempahan.

Beliau juga merupakan peminat Matematik dan Fizik. Jika ada masa terluang, dia akan menjawab soalan2 matematik tahun2 lepas. Dari hobi itu, ada Sekolah2 yang mula meminta beliau merangka dan buat soalan peperiksaan pelajar2 menengah rendah. Satu kertas soalan sama dengan empat digit bayaran. Ah, jeles gila kami. Beritahu dia, selepas ini dia akan buka satu pusat Tuisyen pula. InsyaAllah.

Minat, berani dan tekal menanggung risiko. Itu yang dapat aku rumuskan. Yang aku jelas selepas itu, masing2 kami sudah mula merangka sesuatu. Hum.

p/s : I’m Amih. Orang Senyap Empire. Nama dah ada. Hehe. Angan2.

Sunday, June 20, 2010

Sabar Ya Auni Tenang Ya Ummi

Aku mencoret beberapa nota ringkas di halaman buku diari yang aku guna sebagai rujukan ‘to do list’. Sekejap sahaja penuh satu helaian dengan lakaran pena yang dicernakan. Pada perkataan ‘Tabung’, aku gariskan beberapa kali dan kemudian bulatkan. Menandakan itu fokus aku. Itu yang aku titik beratkan buat masa sekarang.

Pagi tadi sempat juga aku adakan sesi perbincangan bersama Setiausaha Kesatuan Pekerja. Banyak yang aku belajar dan banyak juga idea serta permasalahan yang disuarakan. Yang mana ia lebih tertumpu kepada kebajikan pekerja. Sepanjang sesi itu, dapat aku simpulkan ‘aku patut bersyukur dengan apa yang aku ada, sebab xsemuanya bernasib baik seperti aku’.

Awal Jun, meja aku ada menerima beberapa kes. Enam kes secara tepatnya. Semuanya berkenaan penyakit kronik. Ada yang menghidapi jantung berlubang, patah tulang belakang, penyakit ganjil. Tapi yang buat aku tersentuh, adik Auni. Adik Ummi. Masing2 berumur satu tahun dan tiga tahun. Adik kecil yang masih belum kenal apa itu dunia, menghidapi sakit yang bagi aku sangat kasihan. Sabar ya Auni, tenang ya Ummi. Abang usahakan. InsyaAllah.

Dalam bulan ini juga, ada aku berkunjung ke rumah pekerja2 yang terlibat dengan banjir. Bila melihat kelibat aku, mereka senyum. Walaupun dengan keadaan rumah yang terjejas, kerosakan peralatan rumah. Tapi mereka masih mampu tersenyum. Allah sayang kalian, sebab itu Dia duga.

Sekali lagi, satu garisan aku caritkan di bawah perkataan ‘Tabung’. Walaupun ini boleh diwartakan sebagai khidmat komuniti, aku teruja. Bila satu2 bantuan diterima mereka, kemudiannya dengan seulas senyum dan mengucapkan ‘Terima Kasih Encik Zam’. Yup. Bagi aku ia sudah sangat berbaloi dan aku amat puas. Erm, okey. Sambung kerja.

p/s : I’m Emi. Sedang meneliti Akta Perhubungan Perusahaan 1967. Urgh. Berpinar mata.

Bila Kaum Adam Shopping Untuk Perempuan

Awal bulan hadapan hari istimewa adik. Adik perempuan abang. Adik abang yang bijak, yang kelakar, kuat makan dan sangat talkative. Adik pun kenal abang kan? Sangat ‘pemalu’ dan ‘pendiam’. Heh. Tapi untuk hari istimewa adik nanti, abang ketepikan semua tu.

Semalam sempat abang keluar menjamu mata di kedai cenderahati dan barangan wanita. Mencari apa hadiah kecil yang boleh abang beri. Apa yang sesuai. Walaupun ada mata2 yang perhatikan abang, abang buat xkisah. Tapi sudahnya hampir dua jam abang di situ. Sungguh, abang xreti nak beli barangan wanita ni. Janggal sangat. Urgh. Susah macam ni.

Kasut? Hurm, kekok pulak kalau abang yang testing kasut kat situ. Perfume? Em, tapi tak tahu adik suka wangian yang macam mana. Beg tangan? Ah, sangat jambu plak bila abang pilih2 beg tangan tadi. Undie? Bra? Tapi xtahu saiz. Oh. No. No. No. Merepek2. Full Stop!

‘Beli untuk girlfriend ke?’

Eh?

‘Eh tak, saya tengok2 jer.’ Gugup. Oh, Salesgirl.

‘Boleh pilihkan untuk saya? It’s for my sister.’ Senang cerita.

p/s : I’m Amie. Terbang RM 150++. Haish.

Saturday, June 05, 2010

Sederhana Tapi Bermakna


Don’t just have career or academic goals. Set goals to give you a balanced, successful life. I use the word balanced before successful. Balanced means ensuring your health, relationships, mental peace are all in good order. There is no point of getting a promotion on the day of your breakup. There is no fun in driving a car if your back hurts. Shopping is not enjoyable if your mind is full of tensions.

Life is one of those races in nursery school where you have to run with a marble in a spoon kept in your mouth. If the marble falls, there is no point coming first. Same is with life where health and relationship are the marble. Your striving is only worth it if there is harmony in your life. Else, you may achieve the success, but this spark, this feeling of being excited and alive, will start to die.

One thing about nurturing the spark – don’t take life seriously. Life is not meant to be taken seriously, as we are really temporary here. We are like a pre-paid card with limited validity. If we are lucky, we may last another 50 years. And 50 years is just 2,500 weekends. Do we really need to get so worked up?

Its ok, bunk a few classes, scoring low in couple of paper, goof up a few interview, take leave from work, enjoy with your friend, fall in love, little fights with your loved Ones. We are people, not programmed devices.

Don’t be serious, be sincere.

p/s : I’m Amiey. Kita manusia, jadi semuanya mesti bersungguh2 dengan seimbang. Sederhana, tapi bermakna.

Sunday, May 30, 2010

Salju Di Bumi Khatulistiwa

Aku menggenyeh2kan mata. Cuba untuk bangkit perlahan2. Tidak pasti sudah berapa jam aku terlena. Seingat2nya, sejurus selesai menunaikan fardhu Zuhur selepas menyiapkan beberapa kertas kerja di dada laptop tadi, aku terus merebahkan jasad ke tilam.

Sejenak, aku menarik nafas sebelum melepaskannya perlahan2. Berlunjur dan melakukan sedikit regangan. Bersenam. Kemudian perlahan2 aku bingkas, melangkah beberapa tapak sebelum menarik kerusi meja tulis dan duduk. Bayu waktu petang sesekali menerobos jendela menabrak pipi. Rasa nyaman.

Aku merenung kalendar meja di atas meja tulis. Bulan Mei hampir sampai ke penghujung. Hari ini sudah 30 hari bulan. Aku mencapai marker-pen dan memangkah angka tiga puluh pada kalendar tu. Ya, tinggal sehari sahaja lagi sebelum menjengah masuk ke Bulan yang baru. Bulan Jun. Tak sangka, kita kini sudah sampai ke pertengahan tahun 2010. Ah, pantasnya masa berlalu.

Kertas kerja yang bertaburan tadi pantas dikemaskan, disusun dan dimasukkan semula ke dalam fail. Masih ada tiga lagi kertas kerja yang perlu dilunaskan sebelum menjengah minggu pertama bulan Jun. Ah, sabar Emi sabar.

Semakin kurang aku menulis di sini. Tidak seperti tahun lepas, ada sahaja buah idea yang diluahkan. Buat pembaca yang masih lagi sudi singgah sini, aku hargai sangat2. Bagi yang tinggalkan komen, terima kasih ketat2. Komen kamu buatkan aku masih hendak menulis. Dan sebab kamu aku akan terus menulis lagi. Peace!

p/s : I’m Emi. Iron Man 2, IP Man 2, Robin Hood, Shrek Forever After, Prince Of Persia, Kick Ass, The Loser, The Bounty Hunter & Semerah Cinta Stilleto. Movie yang ditonton for May! Hehe. Heellleeww June.

Friday, May 28, 2010

Benarkan Aku Mengumpat

Sok sek sok sek. Akhir2 nie kerap benar tangan aku kena tarik. Selalu jugak telinga ni menadah kata2 tak puas hati kawan2, sumpah seranah pada si fulan. Reaksi aku? Heh. Layan jer. Sebab ada benarnya jugak kata mereka. Bila nak dikenangkan, mengumpat bergosip ni tak elok, bawa aib orang. Tak baik. Tapi bila difikirkan balik bagi kes ini, mengumpat seperti dibenarkan.

Seperti kata Hasan al-Basri; tiga golongan manusia yang boleh diumpat, iaitu mereka yang menurut hawa nafsu semata2, yang melakukan kefasikan secara terang2an dan pemimpin yang zalim. Aku juga petik kata2 Imam al-Ghazali dalam kitabnya Ihya’Ulumiddin. Yang menjelaskan terdapat situasi yang mengumpat dibolehkan.

Pertama, ia dibolehkan apabila seseorang itu dizalimi. Sesiapa yang dizalimi boleh mengadu tentang kezaliman yang menimpa dirinya kepada pihak berkuasa, misalnya sultan atau kadi.

Kedua, bila meminta pertolongan untuk mengubah kemungkaran. Contohnya, kalau ada kemungkaran berlaku di tempat kita. Kalau ada orang amal ajaran sesat ke, sumbang mahram ke, kita boleh hubungi atau lapor kepada pihak berkuasa – pejabat agama misalnya untuk mencegah benda mungkar tu.

Yang ketiga, apabila meminta fatwa. Semasa meminta hukum atau fatwa, keaiban dan kelemahan orang lain boleh disebutkan. Pada zaman Nabi, isteri Abu Sufyan yang bernama Hindun binti Utbah pernah datang bercerita kepada Nabi tentang suaminya yang kedekut. Jadi, perbuatan Hindun menceritakan keburukan suaminya tidak dianggap sebagai umpatan oleh Nabi. Malah Nabi pula bersabda kepada Hindun; Ambillah sesuatu yang mencukupi untuk dirimu dan anakmu secara makruf.

Yang keempat, mengumpat diharuskan apabila cuba menyedarkan masyarakat tentang sesuatu kemungkaran. Sebabnya, orang ramai perlu disedarkan dan diberitahu tentang bahaya atau kesesatan yang berlaku di sekeliling mereka. Contohnya, kalau kita tahu seseorang itu memang fasik, memang jahat. Kita kena beritahu orang lain yang si fulan tu fasik dan jahat supaya mereka terhindar daripada bahaya kefasikannya dan kejahatannya.

Yang kelima, ulama kata boleh mengumpat apabila kemaksiatan atau kemungkaran berlaku secara terang2an. Syariat mengizinkan pendedahan dilakukan kepada masyarakat bagi melahirkan kewaspadaan dan seterusnya pencegahan.

Dan merujuk kepada hal aku. Ya. Salah satu dari perkara di atas berlaku di tempat sini. Reaksi aku? Umpat jangan tak umpat. Haha.

Selamat menyambut hari Jumaat. (“,) Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emiey. Aku suka dengar lagu Cerita Kedai Kopi. Heh. Tetiba jer.

Ibtila’ullah = Ujian Ilahi


“Allah tidak akan memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakankannya” – Ayat 286 Surah Al-Baqarah

Mafhumnya, Allah akan menguji seseorang itu berdasarkan kemampuannya, bersandarkan tahap keimanannya. Para Nabi dan Rasul pastinya lebih teruji malah tidak terkecuali orang awam. Jika imannya tinggi, maka lebih tinggilah tahap ujian yang akan diterima. Begitulah juga sebaliknya. Lantas aku ini di tahap mana? Rasanya ujian yang diterima walaupun agak berat bagi aku tetapi sangat jauh berbanding ujian Ilahi yang terpaksa dihadapi oleh para sahabat, sekalian Nabi dan Rasul. Maki cerca umpat keji adalah perkara biasa. Seksaan dan penjara sudah menjadi sunah perjuangan. Malah ada yang terkorban semata2 mempertahankan akidah suci.

Telapak tangan pantas menadah kata doa kepada-Nya.


“Ya Allah, janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya untuk memikulnya”

Rasa syukur dan insaf berbaur makin menyelinap di jiwa. Dewasa ini, cubaan yang menghambat dirasakan lebih ringan jika hendak dibandingkan dengan ikhtibar yang dilalui oleh sekalian Nabi dan Rasul dahulu. Sedangkan aku? Sekadar menghadapi serangan psikologi dan asakan demi asakan oleh “dia” yang kerap memanaskan jiwa dan hati. Sewajarnya aku lebih sabar menghadapi kerenah manusia seperti ini dan terus tekal.

Barangkali berat cubaan yang datang hinggap ini bukan datangnya dari aku. Mungkin apabila melihat seorang demi seorang sahabat aku masing2 terjelepuk dan mengalirkan air mata teresak2 semuanya hanya sebab tindakan “dia”. Mungkin itu yang buatkan aku sentiasa kusut sekarang. Ah. Doa orang2 yang teraniaya insyaAllah akan diperkenankan jika kita memintanya sungguh2. Sabar ya. Em, Peace dari Senyap.


p/s : I’m Ami. Nak layan movie Prince Of Persia. Jom! Hee.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...