sahabat Senyap

Saturday, December 26, 2009

Cicit Adam Dan Hawa

Kesucian fikiran dan kesucian perilaku adalah kehormatan utama bagi seorang Hawa. Suci itu macam suatu mestika bagi kaum wanita, manakala kesetiaan pula adalah hiasan rakyat Adam. Adam dan Hawa.. Dua nama yang begitu nyaman sebutannya. Lambang ikatan kasih pertama wujud di dunia. Nenek Moyang kita.

Kasih ibarat kekayaan hidup, yang menjadi makin banyak apabila ia dibahagi2kan kepada orang lain. Sayang itu sifatnya ramah tamah. Ia sangat tenang dan menyenangkan. Sedangkan kasih sayang pula boleh diibaratkan sebagai ibu dan bapa, ia lebih berharga daripada segala harta yang ada di dunia. Mengasihi adalah kebahagiaan kita dalam percikan kebahagiaan orang lain. Dan bagi sesiapa yang tidak mempunyai rasa kasih dan sayang itu, tidaklah pula ia dikasihi orang.

Kasih. Suci. Sayang. Dan Setia. Ia bersifat universal. Rasa kasih pada keluarga, Sayang pada rakan. Setia pada kekasih. Cinta pada Tuhannya. Bagi pasangan yang berkeluarga, sifat ini memainkan peranan penting dalam teguh atau goyahnya sesuatu bahtera itu. Isteri boleh jadi kekasih bagi lelaki muda, teman bagi lelaki setengah baya, dan perawat bagi lelaki tua. Seseorang isteri mempunyai dua bayi yang sama manjanya, iaitu bayi yang kecil dan bayi yang berjanggut. Heh. Seorang suami pula perlu menjadi bijaksana, serupa dengan nakhoda kapal semasa angin ribut, dia menurunkan layar, menunggu, berharap, sedangkan angin ribut bukan penghalang baginya supaya tetap terus mencintai laut.

Biasanya orang percaya cinta pertama itu adalah cinta terakhir, namun cinta terakhir itulah adalah cinta pertama bagi memasuki alam perkahwinan. Bagi penulis, lelaki tidak pernah lupa cintanya yang pertama, manakala wanita pula tidak lupa cintanya yang terakhir. Sama juga seperti tiap2 lelaki selalu menginginkan cinta pertama seorang wanita, sedangkan seorang wanita mengharapkan cinta terakhir seorang lelaki.

Apapun buat penulis. Cinta yang paling baik adalah cinta pada ibu dan cinta Tuhan adalah cinta yang paling agung. Ibu itu adalah segala2nya. Dialah penghibur kita dalam kesedihan, tumpuan harapan kita dalam penderitaan, dan daya kekuatan kita dalam kelemahan. Dialah sumber cinta kasih, belas kasihan, kecenderungan hati, dan keampunan. Sesiapa kehilangan ibunya, hilanglah sebuah jiwa murni yang memberkati dan menjagainya siang malam. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Amiey. Artikel senget yang aku tulis dalam 10 minit. Em, Macam mana la boleh terlupa nak mandi nie. Dah jam 3.00 pm. Mandi time..!! Haha.

Friday, December 25, 2009

Persinggahan Kekal

Kadang2 bila masa aku bersendiri. Sering juga aku tertanya2 apa yang akan berlaku nanti semasa malam pertama aku di dalam kubur. Apa yang sudah aku sediakan untuk menghadapi mati. Adakah tempat aku esok akan ditempatkan di Syurga atau dicampak hina ke Neraka. Subhanallah. Sungguh, semua fikiran itu buatkan aku takut. Takut sangat.

Bila terbayangkan saat aku dimandi dan dikafankan nanti. Hari orang2 mengangkat mengusung jenazahku dan semua ahli keluarga menangis melihat aku.. Dan bila mana sampai saat aku dimasukkan ke liang lahad.. Pasti gelap sangat waktu tu. Gelap dan hanya aku berseorangan. Menangis meminta bantuan, tapi malangnya tiada sahutan. Tiada siapa yang dapat membantu. Ya Allah. Pasti perit saat tu.

Waktu itu pasti aku akan sesal akan segala tindak tanduk buruk yang pernah aku lakukan dulu. Menyesal kerna tidak cukup lima waktu solat yang aku kerjakan. Menyesal atas sikap buruk terhadap rakan, saudara, terutamanya Ma dan Abah. Menyesal juga kerna mengendahkan suruhan Allah, sambil lewa dengan ilmu2 Islam. Menyesal atas segalanya. Tapi waktu itu sudah tiada lagi ruang untuk aku melepaskan diri. Mahu atau tidak.. Aku akan hadapi semua hukuman bagi setiap perkara kecil yang aku lakukan, Menangis teresak2 aku.

Aku berseorangan di dalam kubur hanya berbekalkan amalan. Tiada wang. Tiada harta. Kosong… Hanya Amalan jadi bekalan. Dan bila liang lahad itu mula ditimbus. Aku rasa ingin menjerit memberitahu semua orang supaya tidak pergi. Temankan aku di situ.. Tapi malangnya tiada siapa yang dapat dengar. Mereka tinggalkan pusara aku dan aku hanya mampu mendengar derapan langkah mereka yang makin lama kian perlahan. Sayup2 suara esakan tangis mereka setiap kali mereka melangkah pergi. Makin lama makin senyap..

Walaupun aku berusaha untuk menidakkan fikiran ini, aku perlu tahu walau setiap saat, setiap minit, setiap jam. Bila sampai masa itu aku cuba untuk melakukan satu lagi dosa. Aku perlu ingat bahawa di dunia ini tidak apa sesuatu pun yang pasti, kecuali mati. Cukuplah kematian itu sebagai penasihat yang Agung. Erm. Ukhwah Fillah. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emih. Nak Kawen dulu… InsyaAllah. Jika diizinkan Tuhan.

Thursday, December 24, 2009

Antibiotik

Terkedu sekejap. Darah merah pekat menitik perlahan tumpah dari liang hidung ke telapak tangan. Pantas tangan kanan mengesatnya lembut. Bibir nampak lesu dan sedikit merekah. Muka pucat. Ah.. Pening. Kepala berdenyut minta dipicit.

“Erm.. Hari yang panjang mungkin harini.” Bisik aku sendiri.

Setiap orang dalam dunia ni aku lihat mereka dapat memikul beban walaupun betapa beratnya ia, sehingga menjelang malam… Dan setiap orang tetap masih dapat hidup dengan tenang, sabar, senang, sehingga matahari terbenam.. Itu sudah bagai lumrah, terbiasa sebab hidup memang begitu ragamnya. Kan? Sama juga aku. Tapi mungkin minggu ini jadual aktiviti agak ketat sampai kesihatan sendiri langsung xterturus. Tak terjaga.

Namun aku tetap bersyukur sebab aku punya antibodi yang kuat buat rasa sakit aku, mendengar suara ma tadi pun sudah cukup buatkan aku lupa yang aku ini sakit. Melihat telatah rakan sudah boleh menceriakan aku. Jadi aku punya alasan yang kuat untuk jauhi rasa tertekan dan tidak terus merungut.

Melihat langit dilangit di balik daun tingkap kelihatan jelas matahari semakin bersemangat memancarkan cahayanya, meskipun malam tadi sangat sejuk dan gelap. Kadang2 aku rasakan seperti ia takkan berakhir. Tapi matahari terbit juga esoknya, dan esok itu telah pun menjadi sekarang.

Harapnya hari ini lebih manis dan extra bermakna dari semalam.

p/s : I'm Amiey. Makan Ubat Time.

Sunday, December 20, 2009

Ada Menunggu Hilang

Perpisahan dalam percintaan yang belum puas, menambah erat kasih sayang. Itulah sebabnya matahari meninggalkan bumi bila tiba waktu malam. Supaya kita nanti teruja gembira bila cahayanya mula terpancar pada subuh hari. Tetapi, perpisahan yang lama dalam persahabatan, akan mengubah seorang teman. Sedikit2 pasti sifat mesra, akrab, rapat yang dulu akan ansur suam. Dingin.

Ibarat seorang nelayan yang selalu ke laut dengan membawa umpan yang sangat disukai oleh ikan yang tertentu, adalah teladan baik bagi mereka yang ingin berjaya dalam pergaulan antara manusia. Pergaulan itu aku boleh katakan, ia mempengaruhi didikan otak. Pergaulan membentuk kepercayaan dan keyakinan. Oleh itu, bagi kebersihan jiwa selalu dipesan oleh Nenek Moyang kita agar sentiasa bergaul dengan orang2 yang baik budi, orang yang dapat kita kutip manfaat daripadanya.

Bila awal perkenalan, pasti bibit2 kekok dan janggal itu ada. Dan bagi orang diam macam aku, sebelum zahirkan sifat mesra dengan yang lain biasanya aku lebih banyak memerhati sebelum bertegur sapa. Dan ya. Aku mudah mesra dengan yang lain. Sungguh, bilamana kehadiran seseorang insan yang bernama sahabat di sisi akan menjadikan hidup lebih bermakna, bersamanya kita boleh berkongsi segala rasa dan rahsia.. Sahabat bukan sahaja cerminan yang menrefleksikan siapa diri kita, tetapi punya pengaruh yang besar dalam perjalanan hidup kita.

Dan bilamana sampai masa untuk berpisah. Tiada lain yang boleh diluahkan, cuma riak kelat dan suram dapat dipamerkan. Sekarang.. Sekarang aku cuma mampu mengira hari2 yang terakhir sebelum sampai masa kamu mengucapkan ‘Selamat Tinggal’. Yang ada kini hanya menunggu detik untuk hilang. Hurm.. Kalaulah masa itu boleh distatikkan… ~ dedicated for GEMS Members. Peace dari Senyap.


p/s : I’m Amie. Dua nama, dua karektor. Orang yang sama, siapa sangka.

Stargate Of Happiness

Susah dan senang adalah dua perhiasan dunia yang bersilih ganti menghiasai hidup manusia. Kesenangan dan kesusahan itu masing2 ada ajalnya, ajal yang tidak dapat ditentukan benar kejadiannya. Rezeki itu ada di mana2. Sentiasa yakin Allah sentiasa membantu hambaNya yang berusaha.

Agama itu buat bekalan kehidupan di akhirat, harta pula buat kehidupan di dunia. Di dunia orang yang tidak berharta akan susah hati, berkerut dahi, gelisah sana, runsing sini. Manakala di akhirat kelak, orang yang tidak beragama lebih lagi sengsaranya. Jadi tepuk dada tanya Iman kita. Erm, dua hari yang menginsafkan penghujung minggu lalu. Empat puluh lapan jam yang penuh dengan pengisian. Tergerak hati hendak dititipkan di sini.

Pada mulanya aku xambil pusing sangat benda ni. Yela, I’m still single dan masih muda buat apa nak ambil Kursus Perkahwinan ni, ye tak? Buang tebiat agaknya. Tetapi setelah ilmu yang dicurahkan oleh barisan ustaz2 di situ tentang hal Akidah, Ibadah, Komunikasi, Akhlak Islamiah, Hubungan Dalam Keluarga, Masalah Tekanan, Talak Fasakh, Kaunseling antaranya dan sedikit perihal seks serta pengurusan kesihatan. Em.. Tak perlulah aku nak huraikan satu persatu, nak tahu lebih lanjut masuk Kursus sendiri. Sekarang baru terbuka minda aku yang Perkahwinan itu bukan satu benda yang boleh ambil mudah. Tapi bahteranya itu sangat manis.

Penyatuan halal melalui Akad adalah perkara yang memerlukan perhatian jitu kedua mempelai. Perkahwinan ibarat lautan besar, dan belum ada pedoman ataupun kompas yang dapat dipakai bagi mana2 nakhoda untuk mengharunginya. Hehe. Ok2. Cukup sudah. Aku dah rasa semacam dah ni. Rasa pelik pulak aku cerita hal ni sekarang. Haish. Full Stop. Peace dari Senyap.

p/s : I'm Emih. Dewan Kuliah Luqman Hakim tarikh 19 dan 20 Disember 09 seliaan Hasani. Ada sesiapa di sini yang masuk dewan yang sama?

Kulit Baru

Sesuatu yang baru adalah lain yang manis. Sesuatu yang indah bagaikan sukacita bagi jangka yang agak lama. Wajah yang gembira seperti udara yang sihat bagi sesiapa sahaja. Dalam spectrum warna pelangi. Hanya gelap, semua warna dapat diterima. Hehe. Ntah apa yang aku tulis ni.

Notice kan? Ya. Haha. Sempena Maal Hijrah hari semalam, apa salahnya wajah, warna dan rupa blog ni menjadi sesuatu yang baru dan harapnya lebih indah. Masih under construction. Semuanya kerja kawan baik aku
Ayik. Orang Setiu, Terengganu. Belajar di UUM Sintok sekarang. Thank you baby. Hee.. Aku sayang sangat kat dia sebenarnya. Tapi sayang dalam kurungan teman baik la. Hehe. Dia yang cakap macam tu.

Hurm.. Tak banyak sangat nak update minggu ni, takde topic yang nak diolah. Lagipun ada kursus yang kena attend. Kursus apa? Erm, aku pun rasa macam xpercaya sebenarnya kenapa aku ambil kursus ni. Tapi serius, memang best. Heh. Jangan jadikan alasan korang masih single dan masih muda tak boleh ambil Kursus Perkahwinan ni tau tak. Haha. Kalau niat hendak tambah ilmu rasanya tak salah. Sekurang2nya aku macam lebih memahami golongan Hawa. Kan Juju kan? Hee.

Entry kali ni hanya ngomelan santai aku, xde puitis, xde tulisan yang berat2. Cuma celoteh aku yang waktu nie kepala dah macam berat sebab tak cukup tidur. Urgh. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emi. Tenggelam ke timbul Cik Tengku Aqilah? Haha. Mati aku pasni.

Saturday, December 12, 2009

Aku Bukan Manusia Sempurna

Tidak sulit bagi air hendak basah dan tidak sulit untuk api hendak panas, tetapi betapa sulitnya apabila manusia menjadi manusia. Aku tahu, sebab aku juga dilahirkan manusia, dan tidak ada manusia lain yang asing buat aku.

Kehidupan manusia bukanlah berputar pada satu paksi tetapi bergantung kepada dua titik, yang pertama fakta dan yang kedua idea. Semua tindakan manusia mengandungi satu atau lebih daripada tujuh sebab yang berikut; peluang, persekitaran, paksaan, tabiat, alasan, marah dan ghairah. Banyak keajaiban ciptaan Allah, tetapi tiada lain yang lebih ajaib daripada kejadian manusia. Masing2 rasanya sudah sedia maklum akan itu. Erm.

Hakikat bahawa manusia tahu membezakan yang betul daripada yang salah membuktikan mereka memiliki tahap intelektual yang lebih tinggi daripada haiwan lain; tetapi hakikatnya mereka boleh melakukan yang salah membuktikan mereka mempunyai tahap moral yang lebih rendah!.. Binatang tidak memiliki segala kelebihan yang kita miliki, tetapi mereka juga memiliki apa yang kita tidak ada. Mereka tidak tahu apa2 tentang harapan kita, tetapi mereka juga merasai kebimbangan seperti kita; mereka juga akan mati seperti kita, tetapi mereka tidak berfikir mengenainya.

Dalam keadaan yang terbaik, manusia adalah haiwan yang sempurna; tetapi tanpa undang2 dan keadilan, mereka boleh bertukar menjadi haiwan yang paling tak berguna. Agak kasar kedengaran intonasi ayat, tetapi itu yang sering berlaku kini. Segala2nya berkeadaan baik sewaktu ia meninggalkan tangan Yang Maha Pencipta; tetapi segala2nya rosak apabila tiba di tangan kita manusia. Manusia pada semulajadinya adalah sama, yang membezakan mereka adalah kelakuan, tabiat dan kebiasaan.

Untuk seketika, berhentilah. Berhenti daripada berbincang tentang apakah ciri2 untuk menjadi manusia yang baik – sebaliknya, jadilah seorang daripada mereka. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Air Mee. Urgh! Lama dah tak tulis berat2 nie. Em. Teringat kat sorang Profesional Wrestler tu. The Animal; Dave Batista. Hehe.

Bahasa Yang Tak Perlu Diterjemah

Rasa sedikit santai malam ni. Mungkin esok dan lusa sudah mula cuti minggu. Rasa senang untuk menonton rancangan TV, tapi tiada rancangan yang menarik. Hurm. Sudahnya aku capai majalah yang aku beli petang tadi untuk dibaca sambil mendengar lagu di corong radio. Dan ya! Muzik tak pernah gagal untuk menambat hati aku.

Bila difikirkan, muzik itu dapat disamakan dengan bahasa dunia yang tidak perlu diterjemah, dalam muzik jiwa berbicara dengan jiwa. Muzik juga dapat diertikan sebagai satu bahasa milik umat manusia, mampu menebus batas2 politik dan ekonomi, sehingga dapat menjadi alat menyatukan semua bangsa. Hebat kan.

Setiap orang pasti ada seleranya sendiri dalam mengisi halwa telinga dengan muzik pilihan. Bagi aku, aku minat semua! Haha. Tamak sudah. Dengan muzik seseorang berasa lebih memiliki kesempurnaan di dunia daripada segala kepalsuan, kepahitan, keperitan, pedih percintaan; semuanya bersatu dan bergelombang dengan lembut. Indah. Tenang ya.

Sudah kelam pekat warna langit di luar. Alunan lagu masih lagi diputar oleh stesen radio. Mungkin sudah disetkan terlebih dahulu sebelum DJnya menamatkan tugas. Sebelum tidur, sering aku pegang kata2 ini; jangan tidur malam sebelum mengajukan tiga pertanyaan yang bersangkutan dengan tingkah lakumu sepanjang hari, iaitu dalam apa dosaku, apa yang kulaksanakan, dan apa yang belum kusempurnakan.

Sekadar mengingatkan diri dan muhasabah hati. Heh. Selamat Malam.

p/s : I’m Amiey. Love Saturday and Sunday. Masa tidur yang lebih panjang.

Monday, December 07, 2009

Coretan Picisan

Pagi Isnin yang agak menyenangkan. Tak seperti minggu yang lepas. Awal pagi masih boleh bermalas2an di dada katil tanpa gangguan deringan jam loceng. Tanpa perlu kisah untuk berkejar ke pejabat. Sangat tenang dan selesa. Nikmatnya bila ambil cuti tahunan. Heh.

Musim cuti sekolah kan sekarang. Rumah akan jadi tumpuan saudara jauh datang ziarah. Kecil besar, semua lengkap. Nakal, manja, kuat menangis, semua ada. Tapi tak kisah lah. Aku pun pernah jadi kanak2 dulu. Jadi itu semua normal.

Agak jarang aku singgah sini sekarang. Tak macam dulu. Agak sibuk dengan asakan kerja. Bahagian Pentadbiran perlu kendalikan beberapa tugasan, beberapa Majlis yang turut diamanahkan untuk diselia. Untuk bahagian Industrial Relation pula ada beberapa kes yang perlu buat siasatan, sesi2 kaunseling, sediakan bahan2 untuk Training yang akan aku seliakan sendiri, laporan itu laporan ini. Dan bila dah tiba penghujung tahun macam ni, mulalah sibuk buat Budget untuk tahun hadapan pulak. Jadi aku ada alasan kuat untuk sepi buat sementara. Erm.

Bila jengah blog baru2 ni, aku notice something. Banyak feedback2 positif yang kamu tinggalkan buat tulisan aku sebelum nie. Terkejut jugak pada mulanya. Untuk kalian yang jadi pembaca blog ni aku ucapkan terima kasih ketat2, sangat2. Tak sangka tulisan aku yang hanya suka2 ni ada juga orang nak baca. Ada jugak yang sudi ambil kisah. Dan buat Insan Tinggi, thanks juga sebab sudi jaja link ni. Buat Cik Dila, my dearest bestie.. Orang yang bertanggungjawab kenalkan blog pada aku.

Sabtu lepas ada berkesempatan singgah di Popular, xsangka pandai betul orang buat business sekarang kan? Inisiatif menterjemahkan siri Novel Twilight Saga ke bahasa Melayu betul2 buatkan aku tak teragak2 untuk borong kesemua siri Novel tue untuk dijadikan salah satu koleksi dalam rak buku aku. Tapi aku tak pasti aku boleh habis baca kesemuanya atau tak, xpun takut nanti cuma jadi hiasan dalam isian rak. Haha.

Jarang aku hendak tulis rumusan harian aku kat sini. Sebab itu lebih disifatkan peribadi, dan diari peribadi xsepatutnya diwar2 kan? Entah la. Apapun, terima kasih pada sesiapa yang tinggalkan feedback. Keep on following yach! Hehe. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Amiey.
mzamzamy@modenas.com.my , double_zie@yahoo.com.my , silentmelody303@gmail.com .

Salam Walimatulurus

Apabila ada perkahwinan tanpa cinta, pasti wujud cinta tanpa perkahwinan. Bila bahagia cinta dapat diwujudkan dalam ikatan nikah, akan terciptalah syurga di dunia. Kesulitan yang mungkin timbul dalam sesuatu perkahwinan pun adalah kita jatuh cinta dengan peribadi si dia, tetapi perlu hidup dengan karekternya. Ah, siapalah aku hendak bercerita tentang hal ni, sedangkan diri sendiri pun masih terkapai2 mencari. :-P

Aku lihat. Perkahwinan itu seperti perampasan kebebasan timbal balik dengan izin kedua2 belah pihak. Ia juga hurm.. Macam undian loteri! Sang lelaki mempertaruhkan kemerdekaannya, dan si wanita mempertaruhkan tuahnya. Bagi aku yang disifatkan masih hijau ni, aku perasan akan satu fakta. Dua orang diperlukan untuk menjayakan sesuatu perkahwinan. Tetapi, hanya seorang diperlukan bagi menggagalkannya. Aku tahu. Sebab teman aku juga punya nasib macam tu, anak pertama baru dilahirkan terus digantung tak bertali dan kini sudah bercerai. Hurm. Dunia kan. Kesian.

Bagi aku kebahagiaan itu perlu diperjuangkan, bukan dengan mengeluh, meminta belas kasihan orang lain ataupun dengan pasrah pada nasib. Setiap orang adalah pencipta kepada kebahagiaannya sendiri. Kebahagiaan tidak mungkin terjadi tanpa didukung oleh ketabahan.

Selingan. Langit cerah dengan sedikit awan nipis jadi penghias. Teruja. Empat buah kereta bergerak konvoi menghala ke Seberang Perai. Menuju ke rumah saudara dekat yang bergelar Raja Sehari hari ini. Dua tiga kali tersalah jalan, akhirnya selamat sampai sebelum pengantin datang.

Comel. Bukan pengantin. Hehe. Saudara sepupu di sana. Aksi nakal macam minta nombor dan waktu Pengantin sampai, bukan foto pengantin yang diambil tapi foto saudari2 yang comel di situ yang penuh memory kamera. Normal bila dah masing2 kami berkumpul. Haha. Kesimpulannya, majlis berlangsung dengan lancar walaupun ada sikit cacat cela di situ sini. Normallah tu kan. Sebabnya, sempurna itu hanya milik Allah. Heh.. To my cousin, moga kekal bahagia untuk hari2 yang mendatang. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Amie. Nak kawen jugak. Huhu. Baby..

Friday, December 04, 2009

Apa Khabar Jiwa Awak

Sapa kita pada orang selalu dimulakan dengan ungkapan suci Salam, bertanyakan khabar, apa khabar awak hari ini? Itu normal. Tetapi jarang sekali kita bertanya kepada orang, apa khabar jiwa awak hari ini? Minta maaf, bukan jarang. Mungkin xpernah langsung. Sebabnya bagi sesiapa yang bertanya begitu, akan nampak sedikit janggal. Mungkin pelik dari segi loghat dan lenggok bunyinya. Tampak kelakar. Hehe.

Sedar atau tidak. Mahu atau enggan, kita sebenarnya selalu sakit. Sakit dek emosi, jiwa kita, perasaan kita. Apabila kita sering sakit2 badan, kita akan terus pergi berjumpa doktor ataupun pakar yang boleh mengubati sakit kita itu. Ya, mungkin sakit gigi, demam, sakit urat atau sebagainya. Kerana sakit kita itu, kita nampak, kita sedar, lantas kita pergi berubat. Mencari ubat yang sepatutnya untuk melega dan menyembuhkan supaya tidak terus melarat.

Namun, jarang sekali apabila kita sakit emosi, sakit perasaan ataupun sakit hati, kita terus ingin berubat ataupun ingin mencari penawar akan sakit kita yang itu. Jarang. Kebanyakkannya akan memendam terlebih dahulu. Memeram biar jadi panas, lantas langsung membakar diri sendiri. Selalu. Aku tahu, sebab aku juga sering macam tu. Hurm.

Kesihatan jiwa akan senang terjejas dengan alasan2 mudah seperti terlalu banyak kerja yang langsung membawa kepada stress, sifat dengki sesama yang lain, gemar merisik masalah orang, berfikir yang negatif, larut dalam angan2 kosong, mudah sensitif, sangat malas dan banyak bercakap hinggakan tidak sedar mengguris hati yang mendengar. Semua2 itu menjurus kepada sakit emosi, sakit perasaan ataupun sakit hati.

Hati bagaikan ‘Suara Tuhan’ yang diletakkan di dalam kalbu setiap insan. Hanya hati yang tidak ternoda dengan alasan2 di atas yang dapat mengenal makna ketenteraman yang sempurna.

Soalan : Apa khabar jiwa awak hari ini?
Emi : Jiwa aku selsema dan sedikit pening. Haha. Senget. Peace dari Senyap!
p/s : I'm Emi. ‘Sayang tu memang la sayang, tapi lebih baik jangan. Kan orang punya.’ Hehe. Comel dialog nukilan skrip Rafidah 3R yang ini.

Tuesday, December 01, 2009

Atuk Ingat Lagi Kan

Allahuakhbar Allahuakhbar Allahuakhbar. Laaillahaillallah huallahuakhbar….

Sedikit sayu alunan takbir yang dilaungkan pada pagi itu. Takbir yang tidak pernah gagal untuk meruntunkan perasaan sesiapa sahaja yang mendengar. Atuk.. Atuk dengar tak? Pagi ini salam Aidil Adha sudah mula kita sambut. Seronok kan Atuk? Mesti Atuk ingat kan dulu waktu pagi2 macam ni, Atuk jerih siapkan dan tak lupa bawa cucu Atuk ni pergi masjid sama2. Atuk ingat kan? Hehe.

Atuk tahu. Tadi cucu Atuk lihat dalam lima ekor lembu yang kena sembelih untuk dijadikan korban. Ramai Atuk, ramai yang datang bantu. Meriah sangat. Moganya korban dan pengertian korban kita tahun ini samada yang menyembelih binatang atau yang menjerihkan tenaga itu, agar diterima Allah setelah segala ujian Zahir dan Batin yang kita lalui. Sama2 kita Aminkan ya Atuk.

Waktu cucu Atuk ni kecil dulu, Atuk selalu ceritakan kisah2 Rasullullah dan para Nabi bila tiba waktu malam. Rindunya kami dengan waktu itu Atuk. Atuk ingat lagi kan? Semoga iktibar korban Habil dan Qabil, peristiwa Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail yang zahir dan yang batin sentiasa menjadi motivasi bagi kita umat Nabi Muhammad SAW supaya sentiasa berusaha sehabis baik untuk menjadi insan kamil dan hamba Allah yang soleh dan solehah.

Hurm, tapi Atuk sudah tak boleh bercerita lagi macam dulu. Sudah tak boleh temankan kami ke masjid lagi. Atuk.. Ah, dah makin tak terurus kami lihat tempat persinggahan Atuk. Rumput sana sini. Minta maaf Atuk, sebab dah lama tak jenguk Atuk. Lihat ni, ada buah tangan dari kami. Cucu2 Atuk. Semuanya sudah besar2 Atuk. Kami semua sayangkan Atuk. Sayang sangat2. Tapi Dia lebih lagi sayangkan Atuk.

Hurm. Al-Fatihah… Atuk.

p/s : I’m Amy. Jadilah seperti lilin, berani mengorbankan dirinya untuk menerangi orang lain.

Sunday, November 22, 2009

Si Ulat Buku Bercerita

Buku adalah kekasih setia yang tidak cemburu apabila dimadukan. Buku juga seperti kawan yang paling pendiam dan paling setia, ia juga kaunselor yang paling mudah didekati dan paling bijak, serta guru yang paling sabar.

Apabila diserang kecelaruan fikiran, tiada yang lebih membantu aku selain daripada membaca buku. Ia dengan cepat akan melenyapkan kecelaruan itu. Dengan membaca, ia terus kepada fikiran. Samalah juga dengan bersenam, beri kesan kepada tubuh badan.

Ada buku yang cuma perlu dibaca sebahagian, ada yang cukup dibaca dengan berehat, ada yang seluruhnya perlu dibaca dengan prihatin, ada yang mewakilkan orang lain untuk membacanya serta ada pula yang perlu dibaca singkatannya sahaja. Seperti buku, setiap kita juga punya cerita yang ternukil dalam diari saban hari. Punya plot2 kisah serta epilog yang sendiri. Benar kan? Dan bila aku dan kamu bertemu, sama juga seperti dua plot cerita digabung menjadi satu kisah yang satu.

Kau menjadi rehatku dan aku rehatmu. Tidak tahu kau bagaimana tapi bagi aku, kau sudah seperti watak utama yang terhias di dalam plot cerita aku. Harap aku untuk babak yang berikutnya, kau tidak hilang lagi macam kini. Seperti dalam kebanyakan buku cerita dan novel di rak buku itu. Akhiran kita turut tertera HEA. ~ Happily Ever After. Hurm… Macam cerita Cinderella ngan Snow White plak kan? Hehe. Pikachu betul. Peace dari Senyap.

p/s I’m Emy. Haha. Kadang2 bila aku hendak noktahkan entry, aku ketawa sendiri. Menulis ikut sedap rasa. Who care?

Tulisan Comel Dan Indah

Senyap.

Diam ini sangat ketara, tak kira betapa aku sangat faham dan tahu tentang perasaannya. Begitu juga dengan dia. Sudah terbiasa bersama sehinggakan keduanya sangat sensitif terhadap setiap perubahan rentak kata dan perlakuan masing-masing. Sambil tertanya-tanya, agaknya segala perubahan ini maksud akhirnya adakah perpisahan?

Kerana kita masih muda dan menginginkan tersangat banyak. Mahu lakukan sangat banyak; mahu lihat sangat banyak. Dengan mimpi yang melangit kita membesar bersama-sama. Namun dua manusia tetap dua manusia, takkan menjadi satu dengan sendirinya. Memikirkan ini selalu membuat aku menangis; kerana setiap kali aku gusar aku teringatkan engkau dan tertanya-tanya adakah engkau faham apa yang aku rasakan. Kemudian tanpa sebarang soalan kau selalu datang dan menyuruhku jangan bersedih, padahal aku fikir aku sudah cukup berlakon tenang di hadapan engkau; dengan segala kemampuan aku cuba menutup kegusaran dengan gelak tawa dan sembang picisan.

Tapi kau membacaku dengan baik. Kadang-kadang aku takut dengan diammu, sebab dengan diam lah kau membacaku. Membacaku dengan setiap ketakutanku, kesedihanku dan kekeliruanku. Sambil cuba menerka waktu-waktu ajaib bila mana aku akan seringkali gagal menolakmu, walau betapa payah aku cuba. sebab kau tau, aku sebenarnya mahukannya.

Jika kau menipu aku pasti akan membencimu. Dan itu juga bermaksud membenci diriku sendiri. Tapi hari demi hari maksudmu makin jelas- aku antara matlamat hidupmu. Tapi kau sendiri tahu aku manusia skeptikal yang tak akan percaya seluruhnya dengan sesuatu tanpa bukti. Maka cinta ini, adalah suatu dugaan yang besar untuk aku dan aku yakin ia juga dugaan besar untuk engkau. Sebab walau macam mana pun aku berusaha menghilangkan kemusykilan dari dirimu, aku tetap masih musykil dengan diri sendiri.

Kerana kita masih muda, dan siapa tahu apa akan jadi esok hari?

Senyap.

p/s : I’m Amiey. Akira, sangat senang jika dapat bersahabat dengan kamu. Heh. Peace.

Friday, November 20, 2009

Terima Kasih Kalian

Pagi itu agak dingin dengan hujan turun sedikit renyai. ‘Selamat pagi’. Sapa aku pada hari baru. Pagi senyum kembali pada aku. Haha. Aku tahu, aku masih mamai waktu ini. Selimut ditarik sedikit ke paras dada, menghimpun rasa suam ke segenap tubuh. Masih liat untuk bangun. Masih enak bermalas2 di dada katil.

Minggu ini aku kerap senyum. Walaupun sakit tapi aku tetap bersyukur, syukur kerana tiada anggota yang patah2 akibat kemalangan Sabtu lalu. Cuma kesan bengkak dan lebam serta luka2 yang sudah makin surut. Bila waktu sakit ini, baru aku sedar ramai yang ambil berat akan aku, ramai yang sayang aku. Untuk kamu semua. Terima kasih.

Terima kasih sebab hantar aku ke klinik. Terima kasih kerana sudi sapukan ubat untuk aku. Terima kasih kerna tak jemu2 bertanyakan keadaan aku. ‘Dah makan ubat ke belum?’ ‘Dah sampai rumah ke balik nie?’ ‘Nak hantarkan balik rumah?’ ‘Nak makan apa, kami belanja?’ ‘Dah baik ker luka tue?’ ‘Kalau nak kemana2, bagitau! Akak temankan?’ … Ah, semua2 itu buatkan aku hurm.. Bersyukur sangat kerana aku dikelilingi oleh orang2 seperti kamu. Heh. Hati tersenyum lagi.

Musim hujan kan sekarang, sejak dari tadi macam takde tanda2 untuk berhenti. Biarlah, aku suka macam nie. Tenang, tak panas sangat. Suam. Pagi sudah sampai masa untuk pergi bila jam berdetik menunjukkan masa 11.56 a.m, datang pula tengahari singgah sebelum datang petang. Tapi sementara menunggu malam hendak bersilih mengambil tempat, lebih elok aku penuhi hari ini dengan sesuatu yang baru. Peace dari Senyap.

Selamat hari Sabtu.

p/s : I’m Ami. Tak sabar nak tunggu citer Bulan Baru nak tayang. Hehe. Erm, New Moon larh.

Saturday, November 14, 2009

Penulis Terpaksa Berehat Buat Sementara

Terkial2 aku petang itu. Sayup2 pandangan aku sedikit kabur. Masih cuba untuk mencernakan apa yang sudah berlaku, semuanya terlalu pantas. Darah pekat merah deras mengalir dari liang2 luka. Basah persalinan aku dengan darah merah. Ah, pedihnya. Sakit.. Aku.. Accident..!!

Dengan langkah yang lemah, aku cuba bangun tapi tak lama. Jatuh semula. Lihat jalan. Kosong. Ah… Imbas semula tadi, sebuah lori yang dipandu laju membelok ke laluan kiri apabila cuba memintas kenderaan di hadapan. Tanpa memberi sebarang signal pemandunya terus menghimpit dan menghentam aku di laluan itu. Kesan hentaman, tangan dan kaki kanan penuh dengan kesan luka darah ditambah pula impak disagat tar jalan. Sakitnya.. Sial betul bila aku lihat lori itu terus pecut lari. Tipikal Malaysian amat.

Satu benda yang aku belajar, kemalangan jalan raya boleh terjadi oleh tiga perkara utama. Satu, walau berhemah sekalipun pengguna jalan raya itu, kemalangan tetap boleh terjadi atas kelalaian pengguna jalan raya yang lain. Dua, walau berhemah sekalipun pengguna jalan raya itu, kemalangan boleh terjadi atas faktor permukaan jalan atau cuaca. Dan tiga, walau berhemah sekalipun pengguna jalan raya itu, kemalangan boleh terjadi atas kegagalan mekanikal kenderaan dan kegagalan mengawal nafsu di atas jalan.

Tangan masih berdenyut2, luka masih menjerit2 menahan pedih. Agak sukar aku memegang pen ketika hendak menulis tadi. Tak tahu minggu ini rutin harian di tempat kerja harus bagaimana. Pasrah jer la. Pujuk diri. Ah, sakit sikit jer nie. Tak lama sembuh la. Sabar ya Emi. Erm.

p/s : Im Amiey. Masih sakit lagi.

Saturday, November 07, 2009

Hati Kosong

Sebutir embun di hujung rumput dapat membalikkan cahaya matahari dan warna biru langit dengan jelas. Unik kan? Bila difikirkan balik, dunia ini sentiasa segar sebagaimana hari pertama kewujudannya. Ia penuh dengan rahsia bagi mereka yang mempunyai mata untuk melihat. Alam… Erm.. Adalah karya seni ciptaan Allah.

Seperti air.. Lembut dan gagah. Cukup lembut untuk mengalir mengikut lekuk2 di bumi dan cukup gagah untuk bangkit dan mengubah bentuk bumi. Kadang2 ya, perkara sekecil ini dipandang remeh oleh sesetengah orang. Hehe. Aku tahu. Sebab aku juga manusia. Tetapi, cuba berikan sedikit cintamu pada alam kerana itulah jalan sebenar memahami keindahan.

Hurm.. Sebenarnya jiwa aku kosooong sangat sekarang ni. Jiwa rasa tak tenang. Macam sunyi, ada jugak sedikit bosan. Semua yang aku sentuh, aku buat. Serba tak kena. Aku pun tak tahu kenapa. Waktu menulis entry ini pun, sekejap2 aku termangu. Hati betul2 kosong! Melihat hari2 yang dulu buatkan aku kesal kerana terlalu sering tidak menyatakan cinta setiap kali aku merasainya. Haha. Emi dah merepek.

Kita mencari damai kerana damai adalah cuaca kepada kebebasan. Di atas segala kebebasan itu. Ya Allah, Kau berikanlah padaku kebebasan bagi mengetahui, berfikir dan bagi menyatakan pendapat secara bebas, sesuai dengan hati nuraniku. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emi. Salah ke kalau TERsuka dengan orang yang lebih tua? Hahaha. Emi tepuk dahi. Merepek repek dah nie.

Inspirasi Ke Tulisan Aku

Setiap hari adalah secebis kehidupan. Setiap terbit matahari adalah secebis kelahiran, setiap pagi yang segar adalah secebis keremajaan, setiap kali berehat dan tidur adalah secebis kematian. Aku tidur dan bermimpi hidup ini merupakan satu keindahan, aku bangun dan aku menemui yang hidup itu sebenarnya satu kewajipan.

Kurangkan mengeluh, lebihkan bersyukur. Kurangkan bercerita, lebihkan berkata. Kurangkan membenci, lebihkan berkasih sayang. Dan segala kebaikan akan menjadi milik kita. Kesederhanaan, kesihatan, suka cita, para sahabat dan tugas yang dipilih sendiri adalah biaya2 hidup yang paling murah perbelanjaannya. Hidup ini sebenarnya hanya berlangsung singkat, namun waktu yang singkat itu terasa lama apabila kita mahu memanfaatkannya secara baik. Jangan membiarkan hidup ini terlalu serius kerana tidak seorang pun yang dibiarkanNya hidup terus.

Tuhan tidak menanyakan kepada manusia adakah dia mahu menerima hidup, kerana hal itu bukan pilihannya. Manusia perlu menerimanya sedangkan pilihan manusia hanyalah mengenal bagaimana caranya hidup. Hidup ini tiada bezanya dengan pidato, isinya lebih penting daripada panjangnya. Kehidupan perlu diukur dengan fikiran dan perbuatan, bukannya dengan waktu.

Garam itu masin apabila dimakan begitu sahaja, akan tetapi apabila dicampur dengan lauk pauk, akan sedap rasanya. Sama juga hidup, ia tidak menarik apabilanya semuanya dapat diperoleh dengan mudah. Heh. Dengan tiga perkataan aku boleh merumuskan segala-galanya. Aku telah belajar daripada hidup, IA MESTI DITERUSKAN!! Haha. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Ami. Seperti muzik, life perlu digubah oleh telinga, perasaan dan gerak rasa, bukan oleh peraturan.

Kesat Air Mata Tu

Siapakah, selain daripada Tuhan, yang boleh hidup bergembira selama-lamanya? Kadang2... Ya... Ada masa itu kedukaan seperti pelawat yang selalunya datang tanpa undangan atau dipelawa. Dan diakui hampir semua dukacita kita bersumber daripada hubungan kita dengan orang lain.

Aku tahu, kamu masih bersedih waktu ini. Menangislah. Lepaskan semua kesedihan itu biar semuanya lepas. Tapi jangan dicantas terus senyuman dan gelak tawa kamu yang dulu. Terima ini sebagai satu dugaan yang datang dari Allah dan Qada Qadar ini haruslah ditelan biarpun pedih untuk dikunyah. Tabah! Kuatkan iman. Tebang rasa terkilan.

Aku terkedu bila mendengar suara esakan kamu dengan butir kata yang putus2. Aku kelu. Aku tahu dia orang yang kamu sayang dan dekat dengan kamu. Dan bila mana dia sudah kembali ke Rahmatullah, ketahuilah Tuhan itu juga sayang pada dia. Sudah. Jangan menangis lagi. Banyakkan bersabar. Kesat jernih air yang mengalir tu. Pujuk diri agar lebih kuat, lebih tabah.

Aku juga tahu, bila lihat kamu pucat dengan mata yang sedikit bengkak. Aku tahu yang kamu betul2 rasa kehilangan. Aku tahu, sebab aku juga pernah berada di tempat kamu dulu. Ya, aku faham perasaan itu. Dan aku mengerti yang kehilangan ini beri impak yang sedikit kuat dan dalam buat kamu. Ya, aku tahu... Kamu... Hurm.. Tolong... Jangan sedih lagi...

Pernah aku sebutkan sebelum ini, saat paling sedih dalam hidup seseorang hanya datang sekali sahaja. Dan, mungkin saat ini tertulis buat kamu.

Bismillahirromanirohim,

Al-Fatihah.

p/s : I’m Emiey. Takziah buat teman aku Yuza a.k.a Getik. (Entry sebelum ini) atas pemergian ayahandanya. Siapa sangka kan?

Wednesday, November 04, 2009

Nukilan Oleh Bukan Aku

Tulisan kali ini agak lain, lain sebab ia dinukilkan oleh bukan aku. Sengaja aku sematkan di sini sebabnya atas permintaan si penulis ini sendiri. Siap diberi fotonya dan minta di uploadkan sekali maybe dia nak semua tahu siapa pengarangnya. Aku sendiri pun tak tahu apa motif dia. Sebenarnya si polan adalah teman paling akrab aku di tempat kerja dan pengunjung tetap blog picisan ni. Okey, tulisan kamu aku abadikan di sini ya empa. Walaupun aku xberapa setuju dengan isi sinopsisnya. Alahai. (Anda boleh skroll cepat2 jika xde nafsu nak baca.)
MR.SILENT… Sudah tentu ramai yang kenal dengan nama nie kan? Ape pown, aku sebagai kawannyer yang hanya di gelar 'GETIK'. xtau la nape name 2 di pilih khas untuk aku. Maybe sebab aku nie 'MANJE' kowt. Hehehe. Perasaan la plak. Tapi sekali sekala xpe kan, orang cakap menghargai ape yang Tuhan dah bagi kat kite nie. Hehe Mesti ade yang tertanya2kan nape GETIK yang di pilih? Sebenarnyer ade kisah di sebalik 2, biar lah hanya aku n Mr.Silent sahaja yang tahu. Nama berkenaan di beri sendiri oleh MR.Silent kite nie yang paling COMEL.

Aku mengenali 'dia' bermula dari aku menjejakkan kaki di sini la. Pada 1st aku kene pandangan fire dari dia, aku dah taw dia nie compom ley ngam ngan aku. Tapi ape yang aku sangkakan agak meleset jugak la. Realitinyer dia nie agak sorang yang terlalu pendiyam. Agaknyer Mr.Silent nie xeti nak komunikasi kot bila berdepan dengan orang. Hanya di blog sahaja dia gelak, ketawa, luahkan perasaan n sume hanya lam blog. Segalanye d lakukan n dia hanya idup d bawah tempurungnyerrr sahaja erm,.. Agak membosankan idup dia?

Bermula dengan panggilan 'kami' 'empa',begitu la permulaan persahabatan antara Getik n Mr.Silent. Hari2 ade sahaja yang akan di ceritakan. Maklumla, satu opis kan, So lebih banyak la benda untuk kami jadikan bahan gosip. Lebih kurang setahun kenal, memang banyak dah kenangan bersama. Gosip sane, gosip sini. Nak kata xde keje, masing2 bz jugak la ngan tugas masing2, tapi xkan la nak skema sangat ngan keje nie kan,. So orang cakap sambil menyelam minum air, tapi jangan minum banyak sangat,.. Kang sakit pewut lak..

Ok, berbalik pada cite kite tadi, nape Mr.Silent jadi sebegitu rupe, ntah la maybe sebab Mr.Silent nie kan xeti nak cakap face 2 face, malu katenyer.. Eley, malu konon, lam blog bukan main lagi lawan kutuk..

Mr.Silent sorang yang boleh di katekan paling rajin jugak la lam opis. Tengok entry dia pon dah boleh taw jenis macam mana dia nie kan. Bos sume sayang kat die taw. Yela, pape keje yang berat2 sume lambak kat atas kepale dia, die ade jugak murungut, tp aku cakap jangan la marah2, 2 sume sebab bos sayangkan empa la,.. Die nak empa pandai n tahu segalanye,. Akhirnye die yakin yang kate2ku yang sebenarnye hanya dusta n untuk sejuk kan ati die sahaja adalah benar. Dah banyak sangat kowt aku citer sal die nie, kang de plak orang nangis xberlagu. Ok la, salam akhir dari aku, MRS.GETIK.

ADIYOSSSSSS,...

p/s : I’m Amiey. The moral of the story.. Rhedo ajer la dengan siapa dan apa acuan kawan anda. Hehehe. Tunggu reply dari Senyap eyh kamu.

Monday, November 02, 2009

Kamu Semua Di Mana…

Aku dan yang lain2 tiba di tanah tinggi beriklim sejuk itu pada lewat petang. Masing2 tampak letih tapi letih itu bagai terubat bila kami menjejakkan kaki di sana. Teruja.

Malam. Ada yang sudah tidur. Borak sebentar dengan teman melalui telefon. Aku kemudian ke jendela apartment. Lihat kereta2 lalu lalang di bawah. Ada juga rakan2 aku berjalan2 mengambil angin di luar pada malam itu. Aku lebih selesa bersendiri.

Macam sudah pulang ke rumah kembali. Monologku sendiri. Rasa rindu seakan membuak dan rindu itu makin kuat hingga terbayang di ruang mata aku slide show aku yang masih kecil berjalan2 di tempat itu. Jauh. Jauh fikiran aku pergi.

Terbayang aku dan Chik di kedai bunga ros. Dengan pelat yang kuat, kami cuba berbahasa Inggeris dengan pelancong yang datang. My name is Ami. I am 7 years old. Begitu butir bicara aku waktu itu. Sangat naïf. Menghafal balik apa yang diajar oleh Cikgu Salina di kelas. Aku kagum dengan Chik, dia fasih berbahasa Mandarin. Tapi sekarang di mana kamu Chik…

Tadi bila aku lalu di Tanah Rata. Aku sempat menjeling ke sekolah lamaku. Dah banyak sudah perubahan. Terbayang waktu itu aku dan kawan2 terlepas bas ketika hendak pulang. Duit sudah tiada. Beli komik. Kami akhirnya mengambil keputusan untuk berjalan kaki pulang dari Tanah Rata ke Brinchang. Pecah masuk ke ladang golf. Kena kejar dengan anjing. Bahagianya waktu tue dengan kawan2. Tapi, sekarang kalian semua di mana…

Sebak. Rasa macam sudah tak nak pulang ke Kedah. Di sini aku dibesarkan. Ini rumah aku.

p/s : Im Ami. Entry lama yang aku tak post. Ketika rombongan ke Cameron Highland dengan teman. Pulang semula ke tempat lahir.

Saturday, October 31, 2009

Word vs Silent

Sedang aku leka dengan kertas2 kerja di atas meja untuk ditelaah, perhatianku sedikit terganggu dengan hilai tawa rakan di meja sebelah. Dan aku sedar yang aku dikelilingi oleh ramai individu2 yang petah bercakap dan senang berjenaka. Semua itu buatkan aku akui yang mana jika aku diletakkan di kelompok ini, akulah yang paling tercorot jika ‘bercakap’ dijadikan kayu ukur. Tapi, aku senang menjadi aku.

Hurm, kata2 itu boleh diibaratkan cerminan kepada jiwa dan bahasa umpama pakaian kepada fikiran. Setiap patah perkataan yang dilontarkan adalah penilaian awal terhadap personaliti seseorang. Apabila sepatah perkataan dibiarkan terlepas, ia tidak boleh lagi ditangkap kembali. Kerana satu perkataan seseorang itu selalunya dianggap bijak, dan kerana satu perkataan juga dia mungkin dianggap bodoh. Kita sesungguhnya harus berhati2 dengan apa yang kita suarakan.

Setiap hari, setiap manusia seharusnya mendengar sedikit lagu, membaca puisi indah, merenung gambar yang cantik, dan jika mungkin, bercakap beberapa patah perkataan yang munasabah. Perkataan itu hanyalah perkataan, dan tanpa hati ia tidak mempunyai apa2 makna. Kita mendengar terlalu banyak perkataan2 indah, tetapi terlalu sedikit tindakan yang boleh dihubungkan dengannya. Perkataan tanpa tindakan adalah seperti pembunuhan ke atas idealisme itu sendiri.

Kata2 adalah benda hakiki dan hidup daripada setitis tinta yang jatuh diatas fikiran laksana embun. Tetapi janganlah sekali kali mengucapkan kata2 yang menyebabkan kita perlu meminta maaf. Sebabnya tikaman kata2 itu akan menusuk lebih jauh daripada tikaman senjata. Tiada apa yang lebih liar dari bahasa perkataan yang pedas dan menjengkelkan. Heh.

Lebih baik begini, lebih baik tidak berkata2 daripada berkata tetapi tiada tujuan. Ya, aku senang menjadi aku. Cukuplah jika setiap kata2 dan bahasa aku hanya dilemparkan di sini. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emi. Kata2 yang manis dan sopan bagi seseorang lelaki, sama dengan kecantikan bagi seseorang wanita. Kedua2nya mempersonakan.

Friday, October 30, 2009

Kamu Memang Pencinta Hebat

Pagi itu aku bangun agak awal. Tidak tahu apa yang hendak dibuat, aku membaca kembali kebanyakan entry yang aku tulis sebelum ini. Sedikit tersenyum aku bila berkira2 di dalam kepala apa yang sudah aku tulis ni? Patutlah ada dikalangan sahabatku minta aku tulis benda lain. Katanya tulisan aku agak skema, sastera bagai, poyo, puitis sangat dan BOSAN. Haha. Aku ketawa je waktu tu.

Pada mulanya aku fikir nak kekalkan trademark begini, biar semua tulisannya berbaur begini dan nak ada sedikit berbeza dengan blog yang lain. Aku tak mintak banyak, sedikit beza pun dah cukup. Biar identiti aku kekal ‘unknown’, tapi aku rasa sudah letak foto aku dalam satu entry. Nak tahu, rajin2 la geledah entry sebelum ni.

Ha, berbalik pada kata2 teman aku tadi. Biarlah aku bahasakan dia ‘Getik’. Haha. Aku tahu dia akan baca entry ini dan aku tahu dia xberapa setuju dengan nama yang aku kasi. Well, kamu sendiri yang minta kan? Katanya, maki2 la orang sama, biar ada kutuk2 sikit. WTH, WTF, terma2 macam tu gunala sama. Biar jadi lain langsung dari sebelum2 ni. Wah, drastic betul? Sekali lagi aku cuma mampu ketawa dengan usul dia. Bahagianya aku dapat teman yang macam ni. Alahai.

Hurm.. Kalau dah sayang dengan seseorang tue macam2 yang sanggup kita buat kan? Tapi perkara ni betul2 buatkan aku tabik pada seorang cousin aku nie. Dia sebaya dengan aku, orangnya agak kelakar dan apa yang dia buat betul2 kelakar bagi aku. Cinta itu buta kata orang. Setiap tindak tanduk yang dibuat jika dapat mengukir senyuman dari si dia, segala penat lelah sebelum ini secara tidak langsung terubat. Benar kan.

Apa yang aku lihat cousin aku memang seorang yang loyal, setiap malam tanpa merungut dia akan menghantar dan mengambil kekasih dia pulang dari tempat kerja ke rumah sewa sampaikan tido sendiri pun xterurus. And he good in cooking, aku pun kalah. Kalau ada masa dia sendiri akan masakkan untuk si buah hati. Tapi yang aku tak boleh terima kenapa dia sampai sanggup bawa pulang baju2 kotor kekasih dia nie bawa pulang untuk tolong basuhkan. Sehingga coli dan seluar dalam pun dia rela cucikan. Alasan dia, buah hati dia sibuk dengan kerja. Ah. Tolong la. Bila dah kantoi ngan mak sedara jumpa coli dalam washing machine teruk dia pulak kena basuh. Ai.. nasib baik aku tak bercinta lagi.

Dan aku tahu, jika cousin aku baca entry nie. Aku pulak yang akan bakal dibasuhkan. Haha. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Amy. Cinta buatkan seseorang berlakuan lain dari kebiasaan.

Cinta Tanpa Sayap

Seorang sahabat, sangat banyak. Dua orang, banyak. Tiga orang, hampir mustahil. Macam rangkap Nujum Pak Belalang pulak kan? Mereka ini bagi aku adalah orang yang dapat berkata benar dengan kita dan bukan yang hanya bijak menjadi hipokrit. Mereka mendekati kita sewaktu seisi dunia menjauhi kita. Dan ya! Seorang sahabat dapat dianggap sebagai karya alam paling utama.

Persahabatan ini adalah perkara paling payah untuk dijelaskan. Ia bukan sesuatu yang dapat dipelajari di sekolah. Tetapi jika anda tidak belajar mengenal ertinya, bermakna anda tidak pernah belajar apa2. Berbaik2lah dengan semua orang, tetapi akrablah hanya dengan sebilangan. Dan biarkan yang sebilangan itu diuji sebelum anda memberikan keyakinan kepada mereka. Persahabatan sejati ibarat pohon yang membesar secara perlahan, dan mesti melalui dan menahan beban kedukaan, sebelum diberikan apa jua gelaran penghormatan.

Pernah alami tak situasi ini? Dalam berkawan sesama teman, terbit rasa sayang yang lebih dekat kepada perasaan cinta. Tetapi hairan kan? Kenapa cinta tidak berakhir dengan persahabatan. Uniknya emosi insan yang bergelar manusia. Ah.

p/s : Im Amiey. Maybe kena fikir balik cara interprestasi nukilan.

Senyum Selalu

Senyum adalah laksana matahari pagi. Ia menjadi penghibur bagi yang putus asa, sinar bagi yang berdukacita dan penawar hati bagi orang yang kesusahan. Senyum tidak dapat dibeli, diminta ataupun dicuri kerana senyum bukan milik sesiapapun sebelum diberi kepada orang lain. Ia mengkayakan jiwa orang yang menerima tanpa memiskinkan orang yang memberi.

Berikan senyuman anda kepada setiap orang yang anda jumpa, maka anda tersenyum dan menerima senyum-senyuman. Sungguh, tidak ada sesuatu yang lebih menyenangkan daripada menimbulkan senyum pada orang lain, terutama pada wajah yang kita cintai. Benar kan? Senyum itu boleh dikatakan satu ibadat, sebab dengan senyum kita menggembirakan hati orang lain.

Temuilah orang dengan senyuman. Bawalah selalu senyuman dan tinggalkanlah segala perasaan gelisah di rumah sahaja. Dengan senyum, ia membawa kebahagiaan di dalam rumah, berjasa baik dalam dunia perusahaan dan menjadi lambang pada persahabatan. Senyum menolong memperbaiki rupa seseorang dan membuat dia lebih senang tanpa berbelanja. Jadi, senyumlah selalu! Hehe.

p/s : I’m Amiey. Hari ini dah mula senyum sedikit. Hehe.

Friday, October 23, 2009

Media Massa

Bila sampai hujung minggu, aku senang memanjakan diri dengan berbaring menonton rancangan televisyen dan sesekali akan membelek berita di dada akhbar. I mean. Itu yang selalu dilakukan orang bila tiba waktu pagi di waktu cuti kan? Agak tipikal bunyinya. Hehe. Entah macam mana, terasa lak nak menulis something formal. Okey, teruskan membaca.

Apa yang disajikan oleh media massa bukanlah seni yang popular, tetapi hiburan yang tujuannya untuk dinikmati seperti makanan, kemudian dilupakan sebelum diganti dengan makanan yang lain.

Surat khabar boleh diibaratkan cermin pada dunia. Akhbar telah membentuk apa yang mungkin boleh disebut sebagai kecondongan kepada musibah. Jika mereka mendapati ada satu pertandingan, mereka akan membesar2kan pertandingan itu. Jika mereka menemui satu tragedi, mereka akan menjadikannya sebagai tajuk utama. Dan bila ditatap sajian berita yang dicetak didada akhbar hari ini, bukanlah dunia ini menjadi semakin buruk, tetapi liputan berita yang menjadi bertambah baik.

Penerbitan akhbar merupakan sama ada rahmat yang paling besar atau musibah yang paling hebat pada zaman moden ini. Sungguh! Kadang2 aku tidak tahu yang mana satu. Jika aku diberi pilihan untuk memilih sama ada kita perlukan sebuah kerajaan tanpa akhbar atau sebuah akhbar tanpa kerajaan, aku tidak akan bertangguh sesaat pun untuk memilih yang kedua. Kemerdekaan kita bergantung pada kebebasan akhbar. If you know what I mean…

Telah banyak yang ditulis tentang kuasa akhbar, kuasa yang mungkin akan berakhir dalam masa sehari. Sebagai perbandingan, jarang didengar tentang kuasa buku, yang mungkin akan berpanjangan selama beberapa generasi. Buku? Ah, impian aku untuk tulis satu buku sendiri satu hari nanti. Tapi… Setiap kali aku melihat surat khabar, aku akan teringat pada pokok. Semua pokok memberikan kita keindahan, teduhan dan perlindungan, sedangkan surat khabar hanya memberikan kita sampah sarap.

Surat khabar lama.. Surat khabar lama. Eheh.

Televisyen? Televisyen bagi aku adalah sejenis alat yang dicipta untuk membolehkan kita berasa terhibur oleh orang2 yang kita tidak miliki di rumah sendiri. Yela, mana nak dapat Faizal Tahir datang singgah rumah hari2 kan? Misalan je la. Jika hendak dibuat perbandingan, televisyen itu adalah lebih menarik daripada manusia sendiri. Setuju tak? Kalau tidak percaya, cubalah letakkan manusia di penjuru rumah anda. Mana satu kita nak tengok? Hehe. Lain la kalau manusia itu seseksi Megan Fox. Haha. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Amiey. Harap tulisan di atas tidak menyinggung mana2 pihak. Peace! Haha.

Saturday, October 17, 2009

Ambil Yang Jernih

Kemaafan itu sesuatu yang lucu bukan? Haha. Ia pantas meredakan hati dan menyejukkan kemarahan. Orang yang bodoh tidak akan memaafkan dan tidak akan melupakan, orang yang lurus akan memaafkan dan melupakan, manakala orang yang bijak memaafkan tetapi tidak akan melupakan. Antara ketiganya, aku rasa yang lurus itu aku. Hurm.

Aku pernah membaca bahawa kita harus memaafkan musuh, tetapi aku tidak pernah membaca bahawa kita harus memaafkan kawan. Mungkin, dalam berkawan tidak wujud istilah ‘maaf’. Tetapi, dalam tidak sedar ada juga masa itu sedikit terguris hati si teman. Dalam diam ada juga teman itu terasa dengan tindak yang tanpa sedari kita lakukan. Melakukan kesilapan itu adalah fitrah manusia.

Tanpa maaf, hidup ini ibaratnya seperti diperintah oleh lingkaran syaitan daripada dendam dan pembalasan. Sesama teman bisa bercakaran, sesama keluarga bisa berantakan dan sesama makhluk melancarkan peperangan. Tetapi bila hari tiba dipenghujungnya, adakah itu semua berbaloi. Adakah ia beri pulangan yang dipinginkan. Ah. Tepuk dada tanya hati. Yang benar dan sejernihnya, kenikmatan memberi maaf itu adalah lebih besar daripada kenikmatan membalas dendam.

‘Buang yang keruh, ambil yang jernih’

Kepada kamu, iya kamu. I’m sorry about… Hurm.. Ya..!! Everything.

p/s : I’m Emi. Mengerti dan memaklumi segala2nya, membuat orang menjadi pemaaf dan penyantun.

Sempurnakah Aku

Semua orang menginginkan kehidupan yang ‘sempurna’. Ada yang ingin kelihatan cantik dan ‘sempurna’ dalam menjalani kehidupan setiap hari. Ada yang ingin memiliki kebijaksanaan yang ‘sempurna’. Ada yang ingin memiliki perniagaan yang ‘sempurna’. Ada juga yang ingin menghasilkan karya2 yang ‘sempurna’. Ada yang sentiasa mencari pasangan yang ‘sempurna’. Ada yang sentiasa menginginkan anak2 menjadi manusia yang ‘sempurna’. Ada yang sentiasa ingin menyempurnakan rekod peribadi. Ada yang sentiasa ingin merubah bentuk fizikal supaya jadi lebih ‘sempurna’. Ada yang sentiasa inginkan pemerintahan kerajaan menjadi ‘sempurna’. Beli ikan kat pasar pun nak cari ikan yang ‘sempurna’… ye tak?!

Dalam mencari kesempurnaan dalam kehidupan kita seharian. Pernah tak kita temui kesempurnaan? Wujudkah dunia yang benar2 sempurna? Seronokkah hidup ini jika segala2nya sempurna? Jika segala2nya sempurna, apakah yang perlu kita cari lagi? Apakah dia kehidupan sempurna? Wujudkah manusia yang benar2 sempurna?

Superman pun ada kelemahannya yang tersendiri. Miss World yang menang anugerah wanita paling cantik dan ‘sempurna’ pun ada kelemahannya. Kadang2 yang tidak sempurna dan hodoh juga turut memberikan keseronokan. Hakikatnya, tidak pernah wujud manusia yang sempurna (Wallahualam). Tapi, Tuhan jadikan kelemahan itu ada sebabnya.

Tuhan jadikan manusia pelbagai bentuk dan rupa, pelbagai bangsa dan agama, pelbagai sifat dan warna. Tapi tiada yang ‘sempurna’, sebabnya… Yang bijaksana akan mengajar ilmunya kepada yang masih muda akalnya. Yang mampu dan kaya diharapkan dapat membantu yang susah dan derita. Yang kuat membantu yang lemah. Yang berkelebihan akan membantu yang serba kekurangan. Yang jahat pun memerlukan nasihat. Yang baik pun perlukan yang sesat untuk mempelajari makna hakikat. Kita sesama kita akan saling memerlukan. Ketidaksempurnaan itulah yang menyatukan manusia. Tidak mungkin akan wujud kehidupan yang sempurna di dunia.

Kerana ‘sempurna’ itu hanyalah milik Tuhan.

p/s : I’m Amih. Seperti biasa, buah tangan Sireh tetap menjadi tatapan aku saban bulan. Hehe.

Aku Pingin Tenang

Buih berada di atas, endapan berada di bawah, sedangkan yang berada di tengah2 adalah sarinya yang nikmat. Seperti selalu, orang tidak dapat melihat bayangan dirinya di dalam air yang mengalir, tetapi dapat melihatnya di dalam air yang tenang. Setenang air, aku rasa lapang kini. Aku rasa senang. Kata orang, ketenangan adalah pemelihara hikmah yang terbaik. Jiwa yang tenang, sanggup menguasai keadaan.

Dalam keadaan yang sukar, kita perlu tetap tenang. Perasaan tenang seseorang datangnya dari dalam dirinya sendiri. Berfikir tenanglah, maka anda dapat bertahan sehingga seratus tahun. Tenang dapat meneutralkan rasa takut, gundah dan segala sifat negatif yang lain. Tapi.. Ah. Pada siapa aku hendak menipu.

Aku sebenarnya sudah kian letih mahu menjaga hati orang. Orang yang xpernah kisah akan aku. Tapi hey! Semua itu dah lepas, terima kasih sebab mencelikkan mata aku yang selama ini dibutakan oleh kamu. Untuk itu, aku benar2 rasa tenang. Ya, aku tenang kini. Tenang yang sejernih2nya sebersih2nya. Tidak lagi lemas dalam lambakan lumpur jelapang. Terima kasih kamu… Terima kasih untuk semuanya.

Dan apabila Tuhan mendidik manusia, ia mengirim ke sekolah kesukaran dan kedaruratan. Kesukaran menarik orang yang berwatak, kerana dengan menghadapinya perkembangan dirinya turut terwujud. Akhir tinta, bersukacitalah seumur hidup, jangan biar rasa sukar menghalang tenang yang bisa diperoleh. Kerana yang sampai ke firdaus hanyalah mereka yang pandai menghayati kehidupannya dengan sukacita. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Ami. Tidak seorang pun dapat merasakan dengan sebenar2nya suka dan duka orang lain.

Selamat Hari Sabtu

Hari adalah bagaikan sepatu yang perlu dipakai untuk berjalan. Tidak pernah ada hari yang panjang dan jika ada, hari yang panjang itu pasti ada akhirnya. Hari yang saban kita lalui adalah pemberian Tuhan yang melimpah, di mana kita dapat mengubahnya menjadi kekayaan yang besar.

Akhirilah peristiwa hari ini dan kemudian lupakanlah seluruhnya. Berbahagialah atas apa yang kita dapat hari ini dan berusahalah serta memohon pada Tuhan bagi kebaikan hari esok. Walau apa yang kita kerjakan itu menguntungkan atau merugikan dapat dilihat dan diterangkan oleh esoknya.

Amat tidak baik memandang hari hadapan dengan mata ketakutan. Hadapilah hari hadapan yang suram dengan hati jantan dan tanpa rasa takut. Bisik pada hati. “Aku tidak takut akan hari esok, kerana aku sudah melewati hari kelmarin dan aku cintakan hari ini.” Persiapan yang baik untuk hari esok adalah sekarang. Perlu diingat, pagi yang berkabut tidak bermakna tandanya akan hujan.

Dan apabila purnama sudah bersilih dengan mentari pagi yang mula mengambil tempat menyinarkan cahayanya di segenap inci bumi. Aku tahu, hari esokku sudah bermula hari ini. Dengan lafaz Bismillahirromanirrohim. Aku senyum senang pada hari baruku. Heh. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emiey. Agak ketat dan kelat minggu ini. 1st setiap hari ada sahaja rakan sekerja yang terlibat dengan kemalangan jalanraya sehingga ada yang koma. 2nd berlaku kes histeria sehingga ada yang meninggal kerna santau dan 3rd my best friend got sick. Kesian dia. Wish you get well soon ya buddy.

Aku Punya Satu Harapan

Banyak yang boleh hilang daripadaku, termasuk kesabaran tetapi perkara yang tidak pernah hilang adalah harapan. Harapan adalah laksana pelampung bagi jiwa, yang akan mencegah supaya tidak tenggelam dalam keputusasaan, dan ketakutan adalah laksana pemberat yang akan mencegah supaya jiwa kita tidak diapungkan oleh kesombong2an.

Sesiapa yang memiliki kesihatan, mempunyai harapan, sesiapa yang mempunyai harapan, mempunyai segala2nya. Harapan juga ibarat rahmat daripada Tuhan bagi manusia, sekiranya bukan kerana harapan, tiadalah wanita sedia melahirkan anak, dan tiadalah petani yang sedia menaburkan benih. Harapan adalah roda utama yang membuat manusia tetap bergerak, ia akan terus menerus tumbuh dalam dada manusia. Umumnya, harapan adalah pembimbing yang salah, walaupun demikian ia adalah teman yang sangat baik. Pada mereka yang sedar, harapan itu hanyalah percikan impian.

Para pengkaji bintang menemui bintang2 baru pada waktu malam. Sering kali pada waktu malam dalam kegelapan yang menutupi manusia, terbitlah cahaya pengharapan baru. Benar kan? Hehe. Berharaplah untuk yang sebaik2nya dan bersiaplah untuk yang seburuk2nya.

Harapan dan ketakutan tidak dapat dipisahkan. Dan apabila harapan sudah tidak ada maka ketakutan pun sudah tidak ada. Terbangnya fikiran manusia, biasanya bukanlah daripada kesenangan kepada kesenangan tetapi daripada harapan kepada harapan. Tidak ada keadaan yang tanpa harapan, hanya manusia yang berputus asalah yang tidak mempunyai harapan.

Namun, hanya berharap tanpa sebarang usaha juga adalah seperti membuat satu pekerjaan yang sia2. Manusia selalunya berharap terlalu banyak, tetapi berbuat terlalu sedikit. Harapan yang ditunda, menurunkan semangat sedikt demi sedikit. Orang yang hidup hanya dengan harapan, akhirnya mati dalam putus harapan. Orang yang kehilangan harapan, tidak akan dapat mengatakannya. Mereka sebenarnya telah kehilangan segala2nya. Dan benar, seluruh kekecewaan manusia, bersumberkan kepada harapan.

Aku juga punya harapan. Harapan aku, AKU MAHU TERBANG!! Haha. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Amih. Ya, itulah dia esei pendek tentang “Harapan” dari Senyap. hehe. Agak2 kalo waktu SPM dulu, berapa pemeriksa akan kasik markah yer?? (Soalan ini juga ditujukan khusus buat Cikgu Hamimi, Cikgu Suhana dan Cikgu Att Ashburn. Teman aku. *Wave wave)

Saturday, October 10, 2009

Selamat Hari Lahir

Bila tibanya Oktober, kebiasaannya jadual rutinku akan jadi sedikit lain. Lain yang aku suka dan lain yang teman sekelilingku turut kongsi gembira. Waktu ini peti inbox baik emel mahupun henfon aku akan berpusu2 isi datang singgah. Semuanya kata2 ucapan manis dari teman handai.

Oktober bulan jatuhnya hari lahir buat adik dan aku. Adik pada 11 dan aku hari berikutnya. Dan teman baikku juga berkongsi tarikh lahir yang sama dengan aku pada 12 Oktober. Haha. Waktu ini selalunya tepung, telur akan melayang pada aku dulu. Ah, rindunya waktu itu.

Waktu ini juga, kawan2 akan rasa pelik kenapa kita tiba2 kol. Tak pernahnya nak contact tup2 hari nie muncul. Hehe. Itu la, pakai 2 line lagi. Celcom pakai Maxis pun rembat, jenuh nak abiskan pangggilan percuma. Huhu.

Bila belek album lama, tiba2 jumpa foto kat atas. Foto aku waktu baby. Hurm, aku tak pasti waktu ini usianya berapa. Mungkin 3 ke 4 bulan. Masih meniarap. Waktu ini aku masih di Cameron Highland sebelum datang pindah di utara sini. Tak sangka saizku yang sebesar telapak tangan dulu kini dah gedabak begini. Hehe. Cepat betul masa berlalu ya. Sehingga kadang2 aku jadi kelu apa yang sudah aku capai dalam tempoh itu. Em.

Salam senyum dari Senyap.


p/s : I’m Amiey. Thanks for the gift that you gave me.

Friday, October 09, 2009

Let's By Gone Be By Gone

Tidak ada yang lebih mulia daripada ilmu. Raja2 menghukum manusia, tetapi orang yang berilmu menghukum raja2. Ilmu itu hanya dapat dicapai dengan laku, dimulai dengan tekad yang bulat dan diusahakan terus menerus dengan membatasi hawa nafsu.

My beloved sis pernah berkata, banyakkan bersabar bila engkau ditimpa dugaan. Terima segala ketentuanNya kerana Allah lebih mengetahui akan sesuatu yang tidak kita ketahui. Dan bila mana Allah menghilangkan sesuatu yang menurut pandanganmu ia adalah baik, maka janganlah engkau bersedih, kerana Allah telah tetapkan sesuatu yang lebih baik untukmu. Hurm, miss you badly sis.

Rakanku semalam ada menyebut, jika hendak mengambil sesuatu keputusan yang besar dalam hidup pastikan diri cukup berilmu, jangan jadikan nafsu sebagai penentu. Akibat nanti sangat pedih, sangat sakit hendak ditanggung. Buat niat hendak aibkan, hanya iktibar. Teman ini berkahwin dalam umur yang masih muda, tapi bila sudah melahirkan anak yang pertama. Rumahtangganya tunggang langgang, hak penjagaan anak direbut oleh keluarga mertua. Dia kini bagai digantung tidak bertali. Ya Allah. Hurm, sabar ya teman. Amy doakan yang terbaik untuk kamu.

Segala keranjang dapat penuh kerana isi, hanya keranjang ilmu yang kian diisi kian diminta tambah isi. Dan bukan sahaja akal, tetapi jiwa pun perlu diperhatikan oleh ilmu pengetahuan. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Amy. Owh, itu gambar adik aku Arif waktu kitorang buat ‘gila’ kat Alor Star Mall. hahaha

Saturday, October 03, 2009

Al-Fatihah

Maut, tanpa memilih bulu, ia mengetuk pintu gubuk2 si miskin dan istana raja2. Di dunia ini tidak ada sesuatupun yang pasti, kecuali mati. Cara terbaik berfikir tentang mati ialah dengan menganggapnya sebahagian daripada pakej kehidupan. Kematian itu adalah gapura hidup.

Hurm, lama aku termenung. Dengan surah Yasin yang masih ku pegang, air sembahyang masih bersih pada diri. Aku lihat sekujur tubuh kaku di depanku dengan pandangan kosong. Kelihatan mak dan makcik sibuk di dapur. Abah pula di luar rumah mengalukan tetamu yang datang. Mak Usu disisi sedari tadi aku lihat mengesat air mata yang sejak tadi xhenti2 mengalir. Sabar ya Mak Usu. Pujuk aku sambil menggenggam tangannya erat. Mungkin Allah lebih sayangkan dia. Mungkin hari ini sudah tiba masa untuknya. Mungkin… Ah.

Apabila jenazah usai dikapankan, aku dan yang lain mengangkat keranda, melangkah perlahan2 hingga ke pusara di belakang Masjid. Hari itu, aku tak banyak bercakap. Lebih selesa menjadi pemerhati. Sejujurnya, aku masih terpempam dengan berita kematian ni. Tidak seperti tahun lepas ketika Atuk meninggal. Sungguh, bila waktu itu aku menggangkat atuk yang keras ke tempat pembaringan, bila aku memandikan atuk, bila aku menyempurnakan pusara atuk. Begitu murah air mata aku sebak. Hari ini, giliran Tok Chik pula. Hum.

Lama aku menatap papan skrin PC bila menaip entry ini. Sekejap aku termenung kosong. Waktu ini aku cukup senang jika ada teman yang boleh diajak berbual. Sekurang2nya, redha sedikit rasa gelisah. Padam sedikit rasa gundah. Tapi ah biarlah. Aku malas nak bebankan mereka.

Sakaratulmaut yang paling hebat terjadi dalam hati mereka yang masih hidup, dan bukan pada orang yang akan meninggal. Tapi jika dilihat pada sudut yang lain, tidak usah takut akan mati, kerana mati itu tidak lain hanya berganti tempat tinggal. Sebenarnya tidak ada kematian, Ia hanya pertukaran alam. Peace dari Senyap.

Bismillahirromanirrohim,

Al-Fatihah…


p/s : I’m Amiey. Cukuplah kematian itu sebagai penasihat.

Am I A Good Listener

Anggaran dalam lingkungan 50-an, susuk tubuhnya memang tampak sudah tua. Layak dikelaskan di dalam golongan pra warga emas. Tapi masih kuat untuk buat kerja2 yang melibatkan kudrat. Tapi yang aku perasan, riak yang dizahirkannya tampak sedikit takut, kaku, tidak selesa, jelas terpamer bila setiap kali dia bercakap, dia tunduk2. Mungkin segan dengan aku agaknya. Jangan risau ya pakcik. Saya tak pernah lagi makan orang.

Awal bicara, aku memecahkan tembok ‘segan’ pakcik itu dengan berbual kosong. Oopps!! Lupa. Waktu ini aku mengendalikan sessi kaunseling dengan salah seorang staff kontrak. Aku bertindak selaku kaunselor atau motivator untuk staf ini. Macam kelakar kan? Anak hingusan yang baru nak kenal dunia macam aku nie hendak beri nasihat kepada orang yang lebih kurang sebaya dengan abahku sendiri. Cuak beb. Tapi atas nama tugas, redah je.

Dalam sessi itu, aku bahasakan diri aku ‘saya’, ‘pihak pengurusan’ dan sesekali nama panggilanku di ofis ‘zam’. Dimulakan dengan penerangan tentang salahlaku tatatertib yang dilakukan di bawah Seksyen 15 (2) Akta Kerja. Aku tak nak kes ini berlanjutan ke Seksyen 13 (2) yang mana tindakan akhir adalah penamatan kerja.

Selang 5 minit, aku lihat pakcik itu sudah boleh bersembang tanpa segan dengan aku. Pakcik sebelum bekerja kat sini, dah banyak tempat pakcik kerja. Tapi bila ekonomi kita jatuh dulu, pakcik kena pecat. Pakcik ni bukan orang yang senang. Kerja kat sini pun sudah dekat sepuluh tahun, tapi masih pekerja kontrak. Gaji pun masa kerja dulu RM400 sebulan. Banyak tue nak tampung keluarga pakcik memang xcukup, anak2 pakcik pun mengaji tak pandai. Ada sorang anak pakcik pun kerja kat sini jadi operator kilang.

Waktu ini aku dah rasa lain. Adeh.

Baru2 nie pakcik bukan sengaja tak mai kerja. Pakcik sakit dalam tulang, pernah sekali pakcik tak boleh bangun. Waktu tue memang pakcik takut sangat, tak pernah2 jadi macam nie, tiba2 nak gerakkan kaki pun xboleh. Bila mai kerja minggu ni, kawan2 lain tak tau pakcik nie sakit. Depa kata pakcik nie malas, tipu kata sakit. Macam2 depa kutuk pakcik. Memang, kalau nak diikutkan pakcik malu nak mai kerja, tapi pakcik fikir balik, kalau xmai kerja duit xdak nak tampung makan minum anak bini pakcik kat rumah.

Tutur pakcik itu dengan suara yang terketar2. Serius sebak beb. Butir2 isi kaunseling selanjutnya tue rasanya biarlah aku sahaja yang simpan. Agak sulit dan melibatkan maruah orang.

Apabila kita mengetahui, kemiskinan yang menyebabkan diri kita begitu matang dan menumbuhkan pengetahuan yang berkaitan keadilan dan pengertian pada hidup, maka hendaknya berasa puas akan nasib kita. Tetapi orang masa sekarang pelik kan? Apabila orang terharu melihat kemiskinan, maka mereka terlebih dahulu memegang sapu tangan daripada dompet. Hehe. Antaranya la. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emi. Orang perlu tetap menjadi murid selama hidupnya.

Saturday, September 26, 2009

Aku Tidak Cantik

Gembira dapat berjumpa, teringat kembali kali pertama kita bersua. Ingat bila kita bersepatu serupa. Tak lama dahulu, jangan kata kau dah lupa. Kau bersama kawan2 mu dan nyata kau paling menyerlah di antara mereka. Rambut hitam warna coklat anak mata. Membuat aku kurang fasih bila bicara. Apa kata kita ambil sedikit masa, untuk mengenali sesama kita dengan lanjutnya. Dan jika kau rasa apa yang ku rasa. Ayuh kita ke bab kedua dan seterusnya.

Secubit rangkap lagu Chantek nyanyian Altimet aku petik dari kantung MP3 di laptopku. Lagu yang berkisar tentang seorang lelaki yang memuja seorang wanita atas cantiknya dia. Kecantikan pada aku adalah hadiah alam yang sangat besar. Yang baik adalah cantik. Apa yang boleh diperkatakan dengan wanita cantik?

Seorang wanita cantik perlu berfikir soal kecantikannya, seperti seorang kapitalis memikirkan penanaman modalnya, ataupun ahli politik yang memikirkan jumlah suara bagi dirinya. Mempercantikkan diri adalah naluri semesta. Kecantikan adalah kekuasaan, senyum adalah pedangnya. Kriteria kecantikan yang sejati adalah apabila makin diteliti makin bertambah cantiknya.

Seorang wanita kalau biasa cantik, perlu mempertahankan kecantikannya, tetapi apabila ketuaan sudah datang, jangan bisa takut akan hal itu kerana kecantikan terletak pada hati yang luhur. Wajah cantik tanpa peribadi yang baik dapat diibaratkan mata daripada gelas yang bersinar2 tetapi tidak melihat apa2 pun. Kecantikan itu adalah tirani yang berumur pendek.

Kadang2 sukar menjadi wanita cantik. Lelaki tidak selalu mencintai dia, tetapi sering cuma menginginkan kecantikannya. Wanita yang tidak cantik biasanya lebih mudah, kerana kalau seorang lelaki mencintainya, beerti lelaki itu benar2 cinta padanya. Sinonim jika diperkatakan hanya di dalam novel romantis, si cantik dijamin pasti berbahagia.

Cantik, secantik suria menyinar. Seindah bunga yang di taman, mekar. Cantik. Dirimu buatku tertarik, menghilangkan segala prasangka di jiwa. Ohh, cantik. Sungguh aku cinta kamu.

Akhir kata, fikirkan semua keindahan yang masih tersisa di sekitar anda dan berbahagialah. Cantik atau tidak, masing2 kita punya kecantikan lain yang disisipkan oleh Nya. Aku tidak cantik. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emiey. Kawan baik aku adalah seorang yang cantik. Cantik sampai aku sukanya dalam diam. Alahai.

Medan Perjudian

Seekor ikan lebih mudah membebaskan diri daripada jala, daripada seorang penjudi dari sarang perjudian. Judi adalah seperti anak kepada kerakusan, kakak kepada ketidakadilan dan bapa kepada malapetaka. Judi adalah penyakit yang biadab, dan judi adalah suatu peradaban yang dangkal.

Kad judi adalah buku milik syaitan dan syaitan berada di dalam dadu. Cara melempar dadu yang paling baik adalah melemparkannya ke bakul sampah. Senang kata, judi lebih membawa kemudaratan dari kebaikan dan ia dilaknat Tuhan bagi sesiapa yang terjebak di pelusuk hitam yang itu.

Tapi sedar atau tidak, hidup ini sendiri bagaikan satu medan caturan perjudian yang halus. Keputusan harian yang kita ambil saban rutin boleh diibaratkan satu perjudian samada akan nanti peroleh kemenangan atau terus miskin ditekan keputusan yang salah. Jalan yang paling baik. Solat istikaroh, memohon petunjuk pada Allah dan bertawakal bahawa Dia memberi hanya yang terbaik pada hamba Nya.

Aku selalu berpesan pada diri, apabila keputusan yang perlu dilaksanakan diambil, nyahkanlah semua kekhuatiran akan akibat2 keputusan itu. Jangan biar rasa ragu mencengkam kerna ragu2 adalah seperti pengkhianat, ia menghilangkan keuntungan yang dapat kita peroleh.

Jadi pada rakan2ku yang mana ada sedikit cuak bila aku mengetahui hampir keseluruhan mereka menjadi ‘silent reader’ blog ini. Dan langsung menjadikan raya aku agak tersipu2. Haha. Dulu korang just lihat aku melukis, but menulis juga hobi aku yang lain. Support la wei. Heh. Gara2 mengiklankan addres blog di Friendster. Erm, pada kamu, kamu dan kamu. Add me at my YM ya, double_zie@yahoo.com.my or email me at
silentmelody303@gmail.com . Senyap Expose..!!

p/s : I’m Amih. Dah macam rupa Jacob Twilight plak bila rambut aku yang paras bahu nie sudah aku pendekkan. Semangat lepas raya. Haha.

Friday, September 25, 2009

Angin Peralihan


Aku perlu pujuk diri terima keadaan sekarang sudah tidak macam dulu...

Wednesday, September 23, 2009

Memaafkan Itu Tidak Salah

Hari itu merupakan hari terakhir persekolahan. Masing2 mereka menzahirkan riak yang bercampur, ada yang gembira kerana sudah merdeka dari alam persekolahan. Ada yang teruja kerana sudah lepas kertas SPM. Merdeka. Merdeka. Masing2 tersenyum ketawa. Ada juga kawan yang nakal membakar mercun selepas sudahnya menjawab last paper. Sudahnya hari terakhir yang sepatutnya gembira bertukar kelat bila didenda guru disiplin dan pengetua. Ah, gilanya waktu itu.

Petang itu, masing2 mereka mengangkat beg pakaian besar bagi yang tinggal di asrama. Bila sampai waktu itu baru terasa sebak hendak tinggalkan semua. Masing2 bersalaman sambil berpelukan. Mana tahu hari itu hari terakhir mereka dapat bersua. Benar, perkara paling pahit dalam pertemuan adalah perpisahan. Yang pasti selepas ini masa2 di Sek Men Teknik Jalan Stadium tetap akan kekal sebagai kenangan termanis.

Hari ini, bila berkesempatan bertemu kembali di Aidilfitri. Masing2 banyak yang sudah berubah. Ramai yang sudah berumahtangga, ada yang sudah bergelar ibu. Masing2 sudah punya kerjaya dan bergaya dengan kereta. Lumrah, bila kembali bersua banyak perkara yang ingin dibualkan. Apa perkembangan terkini? Macam mana kehidupan sekarang? Bila hendak kahwin? Heh. Antara soalan2 biasa yang diajukan.

Teman, rakan dan taulan. Di ruang yang sempit ini. aku mengambil kesempatan menyusun sepuluh jari memohon maaf jika ada ketika mata salah melihat, telinga khilaf mendengar, mulut terkasar bicara, hati salah menganggap. Untuk rakan2 aku dulu di Cameron Highland, Langkawi, Penang dan utara sini. Peace dari Senyap.

Salam ukhwah.


p/s : I’m Emih. Its hurt like hell if we loose someone close with us.

Saturday, September 12, 2009

Mimpi Kadang2 Menggusarkan

Mimpi yang tidak ditafsirkan adalah ibarat surat yang tidak dibaca. Kata orang, mimpi itu sekadar mainan tidur. Manisan malam sementara menanti hari siang di tubir mata. Mimpi kadang2nya indah, bila terjaga masih senyum itu terukir kemas. Mimpi juga adakalanya buruk, bila terjaga hati akan berdegup kencang. Dan ada masa, mimpi itu hanya mimpi yang kabur. Bila terjaga, terus luput memori yang itu.

Aku ada satu mimpi. Bukan mimpi basah. Dalam mimpi itu, aku lihat dia tersenyum. Aku ingat lagi, waktu itu dia memakai persalinan serba putih. Ah, dia cantik sangat waktu itu. Sekali lagi, dia senyum pada aku. Reaksi aku pada masa itu hanya kaku. Langsung terus kelu.

Tak tahu kenapa, aku seperti sangat kenal orang itu. Sepertinya, aku seakan sudah lama mengenalinya. Berkongsi perihal suka duka. Tapi, di mana ya waktu itu. Lama aku berfikir. Dan aku perasan, dari cara lirikan mata dan pandangan dia pada aku, aku tahu dia juga kenal akan aku. Sudah lama. Tapi, yang pasti baru pertama kali kami bersua.

Aku cuba hulurkan tangan tapi tak tergapai dek daya. Aku rasa aku kenal dia. Iya, dia adalah orang itu. Pasti. Tak salah lagi. Aku seperti mahu menjerit, memanggil nama dia. Biar dia tahu aku ada di sini. Biar dia tahu aku adalah aku. Tapi, suaraku bagai bisu. Tiada bunyi. Langsung, dia memandang sayu aku… Sekejap, dia menoleh. Seperti mahu beredar dari situ. Tolong. Tolong jangan kamu pergi.

Aku lihat dia melangkah setapak dan setapak ke hadapan. Makin jauh lama kelamaan. Aku cuba untuk mengejarnya sehingga aku sendiri termengah2, aku cuba menjerit memanggil dengan segunung harap, dia dapat menyahut panggilanku… Tapi.. Kenapa. Kenapa kamu diam sahaja.

Aku jatuh sambil melutut. Dengan pandangan sayu, aku pandang dia dari jauh. Sehingga dia terus hilang dari pandangan. Kamu.. Tolong jangan pergi.. Tolong jangan membisu begini. Tolong..

Puufff..!!!

Aku terjaga. Sambil tangan meraba2 jam loceng bagi mematikan deringan. Tup.. Senyap sebentar.. Aku meraup lembut seluruh wajahku.. Astaqfirullahallazim…

Mimpi. Satu perkataan yang menggambarkan visual tidur. Cara yang terbaik untuk menjadikan mimpi itu benar, adalah bangun. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Ami. Hanya orang itu sahaja yang faham kiasan mimpi rekaan di atas. Hee.

Dilema Orang Bodoh

Semua orang bodoh, hanya pada hal-hal yang berbeza. Kita pasti pernah atau akan menjadi orang bodoh sekali dalam hidup kita. Tak usahlah aku bercerita tentang kebodohan orang lain. Aku sendiri juga pernah berkelakuan bodoh. Bagaimana menafsirkan bodoh.

Menunggu bulan jatuh ke riba. Bodoh. Suka pada bukan miliknya juga bodoh. Tanpa jemu cuba untuk menghubungi, risau jika sehari tiada khabar darinya. Tapi dia hanya buat endah tak endah. Itu juga kelakuan bodoh. Inginkan diri berkelakuan sentiasa ceria, tapi dia sendiri makin kusam. Satu lagi tindak bodoh.

Letih. Cukuplah aku menjadi orang itu. Tidak ada gunanya mengharapkan sesuatu yang kabur. Aku bukan orang bodoh untuk diperbodohkan. Itu bukan karektor aku yang benar. Cukuplah.

Apa ertinya cahaya bagi mata, hawa bagi paru2, cinta bagi hati, itulah erti kebebasan bagi jiwa manusia. Ya, aku juga pingin bebas dari rasa kurang pandai ini. Aku butuhkan tenang. Tapi bodohkah bila aku katakan. Hanya dia tempat jiwa aku rasa bebas, dan hanya di situ juga aku akan peroleh erti tenang. Hurm. Dilema.

p/s : I’m Amiey. Kalaulah boleh diputarkan masa.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...