sahabat Senyap

Friday, December 25, 2009

Persinggahan Kekal

Kadang2 bila masa aku bersendiri. Sering juga aku tertanya2 apa yang akan berlaku nanti semasa malam pertama aku di dalam kubur. Apa yang sudah aku sediakan untuk menghadapi mati. Adakah tempat aku esok akan ditempatkan di Syurga atau dicampak hina ke Neraka. Subhanallah. Sungguh, semua fikiran itu buatkan aku takut. Takut sangat.

Bila terbayangkan saat aku dimandi dan dikafankan nanti. Hari orang2 mengangkat mengusung jenazahku dan semua ahli keluarga menangis melihat aku.. Dan bila mana sampai saat aku dimasukkan ke liang lahad.. Pasti gelap sangat waktu tu. Gelap dan hanya aku berseorangan. Menangis meminta bantuan, tapi malangnya tiada sahutan. Tiada siapa yang dapat membantu. Ya Allah. Pasti perit saat tu.

Waktu itu pasti aku akan sesal akan segala tindak tanduk buruk yang pernah aku lakukan dulu. Menyesal kerna tidak cukup lima waktu solat yang aku kerjakan. Menyesal atas sikap buruk terhadap rakan, saudara, terutamanya Ma dan Abah. Menyesal juga kerna mengendahkan suruhan Allah, sambil lewa dengan ilmu2 Islam. Menyesal atas segalanya. Tapi waktu itu sudah tiada lagi ruang untuk aku melepaskan diri. Mahu atau tidak.. Aku akan hadapi semua hukuman bagi setiap perkara kecil yang aku lakukan, Menangis teresak2 aku.

Aku berseorangan di dalam kubur hanya berbekalkan amalan. Tiada wang. Tiada harta. Kosong… Hanya Amalan jadi bekalan. Dan bila liang lahad itu mula ditimbus. Aku rasa ingin menjerit memberitahu semua orang supaya tidak pergi. Temankan aku di situ.. Tapi malangnya tiada siapa yang dapat dengar. Mereka tinggalkan pusara aku dan aku hanya mampu mendengar derapan langkah mereka yang makin lama kian perlahan. Sayup2 suara esakan tangis mereka setiap kali mereka melangkah pergi. Makin lama makin senyap..

Walaupun aku berusaha untuk menidakkan fikiran ini, aku perlu tahu walau setiap saat, setiap minit, setiap jam. Bila sampai masa itu aku cuba untuk melakukan satu lagi dosa. Aku perlu ingat bahawa di dunia ini tidak apa sesuatu pun yang pasti, kecuali mati. Cukuplah kematian itu sebagai penasihat yang Agung. Erm. Ukhwah Fillah. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emih. Nak Kawen dulu… InsyaAllah. Jika diizinkan Tuhan.

8 comments:

Judiene said...

your word cought my attention
i'm not expert or good when it comes to ilmu2 islam
in fact, i'm so leak of that kind of knowledge
takut pn ada bila baca entri ko neh
but how long will this fear last in my mind??

...........

aNiSa hANg tUaH said...

hm
aku pon mst terfikir cmtu

aku takut ke neraka
dan layakkah aku kesyurga?

|arieza| said...

ur post scares me a lot... huhuhuhu tq for the unintentional reminder.. :)

Orang Senyap said...

Judiene ::

saya pun masih jahil lagi kalo nak bercakap pasal agama.. itu saya admit..

how long tue bergantung kepada kita munasabahkan diri dan sedekat dan sekerap mana kita dengan yang Esa..

sometime it make me scare u knoe..

Orang Senyap said...

anisa Hang Tuah ::

wallahualam..

semua kita mengharapkan yang baik2 balasan bila di hari penghitungan nanti..

Orang Senyap said...

arieza ::

yeke? hehe..
kiranya maksud saya tue sampai la ek?

erm.. cuma luahan apa yang terbuku jer..

[z@ck] said...

takut kan kalau fikir pasal mati n i dun think i am ready for it..
huhuhu

Orang Senyap said...

zack ::

sapa2 pun akan menggigil bila mati jadi topiknya.. hehe

sama la ngan saya pun zack..

amalan xcukup lagi.. hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...