sahabat Senyap

Sunday, March 15, 2009

Bila Izrail Datang Memanggil

Hari itu. Detik itu. Waktu pagi yang hening itu. Aku buka mata, sedar dari tidur yang panjang. Aku capai telefon bimbitku dan kelihatan satu mesej diterima. Tekan punat ‘Read’ dan tertera ayat ini. “Mak saya baru meninggal dunia pagi ni”. Ringkas dan padat isi kandungan teks. Aku terkedu, memikirkan siapa penghantarnya. Dan untuk saat seterusnya aku kelu bila dapat tahu Oh My God, its from my ex. Aku segera bangun untuk membersihkan diri bagi mengerjakan solat subuh. Usai solat, satu bacaan yaasin ku baca dan ku sedekahkan kepada ibunya.

Innalillahiwainnailaihirojiun. Bingkisan ungkapan yang sering diucapkan apabila berita kematian datang mengundang. Titis air mata yang mencurah dan perasaan hiba yang menghuni sebagai peneman naluri diri. Ia datang sering membawa kejutan, tanpa diminta atau disangka. Langsung berita ini tidak disukai oleh sesiapa.

Bila dengar adanya berita kematian, fikiranku lantas dibawa kepada memori dulu terhadap dua individu yang agak dekat denganku. Maksu, Atuk. Aku rindu kamu. Segera aku dibawa ke diari lamaku yang sudah agak usang dan bersawang di mana2 penjurunya.

~..::……………………………………………….…..::..~

Mac 1993

Maksu, dulu kamu sering menjadi teman untuk aku bermain ketika aku masih lagi kecil. Terngiang lagi di telingaku, kamu sering menjerit2 bila aku mengusikmu. Dan aku acapkali ketawa girang pabila kamu menunjukkan mimik muka merajukmu. Aku sayang kamu maksu. Tapi maksu, Dia lebih menyayangimu. Ketika kamu masih lagi belum berpeluang untuk mengenal dunia, di usia kamu 9 tahun. Kamu sudah dijemput pergi. Aku yang masih kecil waktu itu, tidak tahu pada hari orang2 kampung berkumpul membawamu pergi, aku tidak tahu itu adalah hari terakhir aku dapat melihat kamu. Sungguh, aku tak tahu.

Oktober 2003

Atuk, pilu hati cucumu ini atuk. Ketikaku mengangkat jasadmu yang sudah keras ke atas tempat pembaringan, begitu murah air mata cucumu ini mengalir. Banyak kenangan aku bersamamu. Dan ketika aku memandikan kamu, ketika aku mengangkat keranda mu, ketika aku menyempurnakan pusaramu. Sungguh atuk, aku cukup benci setiap saat itu. Tapi aku tetap gembira kerna dapat menyempurnakan tanggungjawab aku kepadamu. aku sempat taburkan bunga ke atas pusaramu sebelum ku melangkah pergi. Melangkah pergi dengan menerima pemergianmu untuk selama2nya.

~..::…………………………………………………..::..~

Alunan ayat2 suci dilagukan di halwa telingaku detik ini. Agak damai dan tenang jiwaku dibelai. Beban perasaan yang ditanggung dirasakan sudah diringankan. Di luar tingkap masih gelap tetapi sudah kelihatan secebis terbit sinar mentari yang seakan2 sudah tahu telah tiba masa untuknya bagi melampiaskan cahaya di denai bumi. Tanda bermulanya satu hari yang baru. Sudah kedengaran kokokan ayam jantan yang galak berkokok. Dingin. Aku sukakan suasana begitu.

Selamat menempuh hari baru. Peace.
p/s : Im Amiey. Al-Fatihah kepada yang sudah pergi.

4 comments:

puteri kartikah said...

manusia..dri mana ia dtg..dan di situ juga dia kembali..
yg terbaik buat kita yg hidup nie..sedekah alfatihah utk roh2 mereka..insyallah mereka tenang dn semoga di tempatkan golongn para2 syuhadah..amin....

The Silent Melody said...

thanks puteri for your word...

ejan cakap:xx~aKoo...kaMu suka oRx..SooTh uRseLf...Rite2??:) said...

napa sampai wat akoo nangis jugak...akoo pnah merasa sakit bila khilangan sesorang...nek ismail...a.k.a adik kpd atuk aku...sampai bleh wat akoo nangis...ya Allah:(

The Silent Melody said...

menangis ker ijan?
hehe
kalau macam tue kita berkongsi perasaan yang sama la yer?
wah, dah ada persamaan dah tue..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...