sahabat Senyap

Friday, March 20, 2009

Hallelujah

Senyap. Tiada lagi suara2 yang berbisik. Deringan telefon juga sudah tidak kedengaran. Sepi. Aku kerling spontan jam di PC ku, 8.30 pm. Hurm, patut la. Rata2 rakan sekerjaku sudah pulang, kembali ke rutin harian menguruskan anak2 pula bagi yang sudah bekeluarga. Kertas2 putih berserakan di atas meja, tray dokumen “IN” kelihatan lebih banyak isinya dari tray “OUT”. Satu keluhan kecil terlontar sedikit dari nafasku, seketika kemudian aku memaniskan roma wajah. Cuba memujuk agar tidak tenggelam terus dalam aliran stress.

Kata Zura, aku skema. Kata Asry, aku serius. Kata Fauzi, aku tegas. Haha. Itu wajah aku di tempat kerja. Agak tegang dan matang. Tapi ketahuilah rakan2ku, you’ll be shock if you see me outside. Wajah itu hanya sekadar lakonan, cuma ingin menutup rasa gugup aku tika berdepan dengan orang. The truth is I’m just like other 22 years old teenager. Pernah aku terserempak dengan mereka2 ini di luar, tapi kali ini kata mereka, aku macam budak tingkatan 3. Gemar bermain2 dan berpewatakan sikit gila2. Kata aku pula, life kena ada komitmen. Waktu belajar, kerja. Lakukan dengan penuh rasa amanah. Baru berada di landasan dengan kadar yang agak lancar. Dan pada masa senggang, enjoy it to the fullest!

Minggu pertama di posisi jawatan yang baru dan dalam masa yang sama event seliaan aku sudah dilancar betul2 memenatkan jasad. Tidak putus2 deringan telefon di mejaku berbunyi, tapi bagus juga. Itu tandanya event aku berlangsung dengan baik dan diterima positif oleh staff2 yang lain. Sedikit rasa berbunga hati aku. Terasa segala penat lelah dalam menyediakan kertas kerja selama 2 bulan berbuahkan hasil. So Bos! Agak2 bulan ni lebih lar sikit elaun tu yer? Hehe

Dalam meniti hari2 muka, jika terasa sampai satu masa itu semangat kita jatuh dan tidak memiliki kekuatan untuk bangkit semula, do you think that you have hope? Jika kita cuba untuk bangkit dan mencuba sehingga seratus kali dan turut gagal seratus kali dalam percubaan itu dan kita putus asa, adakah anda rasa semangat itu akan bangkit dengan sendirinya? Tidak! Jika gagal, kita cuba lagi dan lagi dan lagi. Kita perlu tahu bahawa ia bukanlah pengakhiran. It matter how you want to finish and you finish strong, you will find that strength to get back up. Bagi aku, kekuatan aku terletak pada orang2 disekeliling. Kawan2ku. Dan kekuatan aku akan dengan sendirinya tercabut apabila aku terpaksa berpisah dengan mereka. Untuk
Bulan, those text that you send to me, benar2 buatkan half of my strength tersentap.
Friend chill out after work, nice journey friend. Eh Montel, ingat tak tempat mana nie? Hehe

Senyap. Melodi sepi yang begitu aku dambakan. Silent Melody. Peace.
p/s : Im Amih. Thanks for the gift that you gave me Zura. Manis. I Like. Love it so much.
p/s/s : Im Amih. I am LOYAL to friendship. Tapi jika itu kemahuan kamu Bulan, aku tidak akan merayu. Coz you know why? Coz I’ll always make sure my friend are happy. Eventhough I’m NOT!!!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...