sahabat Senyap

Friday, April 10, 2009

Love Bite

Ungkapan diatas pasti mengundang reaksi yang pelbagai bagi sesetengah individu yang membacanya. Ia boleh diceraikan kepada dua kategori. Pertama, bagi yang sedang berkasih tika ini mungkin anda pernah melalui dan melakukannya. Terbayang2 di kotak minda betapa asyiknya detik itu. Kedua bagi yang tidak pernah, ungkapan di atas pasti melahirkan reaksi yang agak negatif yang menjurus kepada perasaan jelek. Walaupun aku sendiri pun tak tahu berapa tahap kejelekan itu.

Kebiasaannya ‘tanda’ ini terhasil apabila seorang lelaki yang layak dipanggil Kasanova berjaya memikat gadis2 naif dan membisikkan kata2 manis sehingga gadis2 naif itu menurut sahaja kehendak mereka sebagai tanda ‘terlalu sayang’ dan ‘dia setia’. Bagi si gadis pula, jika berkasih dengan lelaki ‘baik2’ yang hanya memikirkan masa depan yang kononnya akan gemilang, cemerlang dan terbilang mereka tidak akan mungkin akan bermimpi ingin merasai pengalaman itu sebelum sah diijab kabul. Jadi si gadis dengan memegang tiket ‘ingin mencuba’ akan dengan sukarelanya menurut kata2 lelaki Kasanova seperti yang di atas tadi. Anehnya, mereka berbangga jika memperolehi souvenier itu.

Teori yang dikemukakan ini langsung tidak termasuk dalam mana2 teori Albert Einstein mahupun Mahatma Ghandi. Betul. Cari la kalau tak percaya. Dan jangan sekali2 fikir saya bercerita melalui pengalaman. Tidak! Sesungguhnya diri ini masih suci lagi bersih. Tak caya tanya Bulan? Kan Bulan kan? Ha tengok, ada dia angguk tue. Jadi saya bercakap benar. Cuma sekadar ingin meluahkan rasa tidak puas hati apabila saya dikata begitu. Semuanya gara2 alergi yang mengakibatkan kulit sedikit merah, betul2 di pangkal leher. And to make thing worse, Zura my nemesis mengaku dia yang berikan tanda ini dan mencanang2kan kepada semua. Ketahuilah kamu wahai Planet Zuhal, aku cukup berdendam dengan mu.

Keseronokan yang dicari dengan cara tidak halal keakhirannya tidak kemana, iya mungkin boleh dilihat ‘pengakhirannya’ melalui video2 clip yang dirakam curi oleh si lelaki dan seterusnya menjadi tatapan kepada remaja2 belia Melayu. Jika itu yang berlaku, tiada gunanya kita menuding jari dan menangis beria2. Nasi sudah jadi moi sup. Berlindunglah dan elakkan selagi terdaya. Sentiasa ingat hukuman dari Nya itu nyata dan pasti. Bisikan syaitan itu akan terus menghembuskan godaan tanpa rasa jemu. Hanya berbekalkan perisai iman yang utuh yang mampu menepis semua itu. Ya Allah.

Dengan memakai selendang ala2 Winter Sonata, aku menghayunkan langkah demi mengharapkan tiada lagi individu yang perasan akan kehadiran ‘gigitan cinta’ ini.

Tap Tap Tap...

p/s : Im Amy. Im Innocent. True story. Finger cross.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...