sahabat Senyap

Saturday, April 18, 2009

Wajah Pena

Jemari runcing menari galak di papan kekunci. Menekan punat2 abjad, mengeja dan mencernakan di papan skrin apa yang terbuku di minda. Setiap patah kata punya padu makna yang tersendiri buat si penaip. Bergantung kepada arah gaya penulisan yang ingin dinukilkan.

Kepada si ulat buku yang disifatkan gemar membaca ini. Memang setiap baris perkataan yang terlakar akan sentiasa dinanti2 terutamanya jika si penulis itu adalah penulis yang diminati. Rata2 semua antara kita boleh menulis, ada yang berpujangga, ada lebih suka mengkritik, ramai juga menggunakan medium tulisan ini sebagai medan berkongsi ilmu dan tidak kurang juga ada menulis tentang diri, kata2 dan luahan hati. Walau apa pun warna pena si penulis, dapat aku katakan disini yang aku cukup dan sungguh… sungguh kagum dengan ketulusan dan keberanian mereka dalam menjelmakan pemikiran mereka melalui tulisan dan seterusnya menjadi tatapan buat orang lain.

Sejak kebelakangan ini, aku kerap melayari internet meneroka ke laman2 blog para penulis di Malaysia. Rata2 ku lihat dan dapat aku rumuskan yang mana ada dua jenis corak penulisan blog yang ditunjukkan. Abaikan blog artis, jabatan2 kerajaan dan politik. Aku hanya ingin menyentuh tentang penulis blog yang macam aku dan kamu; ‘orang kebanyakkan’.

Dua jenis. Satu. Ada yang gemar memberi komen dan pandangan melalui kaca mata sendiri tentang isu2 semasa yang berlaku disekeliling. Mereka ibarat pengkritik senyap yang mana melalui pemerhatian, mereka akan luahkan apa yang sepatutnya dilakukan dan dibetulkan melalui warna nukilan mereka. Bagi aku, mereka ini sangat peka dengan persekitaran. Mereka tiada kuasa untuk mengubahnya jika sekiranya berlaku kekhilafan, akan tetapi melalui ‘suara tulus’ mereka di papan skrin. Ia boleh membogelkan selimut khilaf itu. Suara mereka tidak banyak tapi jika ramai yang mengikuti apa yang dikatakan, paling tidak pun mereka mampu mendorong si pembaca melihat dari sudut si penulis itu. Bravo !

Dua. Golongan kedua ini walaubagaimanapun aku kira mereka tidak mahu memeningkan kepala memikirkan tentang masalah dunia yang tidak akan sudah2. Jika mereka bereaksi balas sekalipun, itu hanya mereka yang tahu dan tidak perlu dicanang2kan kepada semua. Mereka lebih selesa bercerita tentang mereka. Rutin harian dan keluhan hati yang dilalui saban hari. Rata2 pengikut mereka adalah terdiri daripada sahabat handai dan ‘peminat’ dari berbeza jantina. (mungkin ada antara penulis blog itu memaparkan gambar sendiri di page blog mereka dan pembaca berlainan jantina itu tertarik dengan kejambuan dan kecomelan si penulis. Itu sahaja.)

Jemari runcing itu kian lenguh menari. Aku tidak pasti aku berada di dalam golongan yang mana seperti yang ku sebut tadi. Hehe. Anda rasa? Thanks coz kekal setia membaca hingga ke noktah terakhir. Peace from Senyap.

p/s : Im Emi. Sepi itu Indah.

5 comments:

ejan cakap:nama aKoo..NuRfarIzaN aNaK sULung pakCik AhMad said...

ur...aku rasanya tergolong dalam gol. yang kedua kowt...hehehehe:)

@deyLL@ said...

aku pom...!rase2nye la..

The Silent Melody said...

golongan kedua? really.. what do you say that? adakah kerana jamboo? oh no no no..

ejan cakap:nama aKoo..NuRfarIzaN aNaK sULung pakCik AhMad said...

hhaha...bukan sal jambu..tapi sebab prtama yang "ncik skandal cik dieylla" ni taip...k??hihihihi..:)

The Silent Melody said...

owh, macam itu ke ejan...
alahai, mana kain nie.. nak tutup muka.. huhu.. silap paham larh.. hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...