sahabat Senyap

Saturday, October 17, 2009

Aku Punya Satu Harapan

Banyak yang boleh hilang daripadaku, termasuk kesabaran tetapi perkara yang tidak pernah hilang adalah harapan. Harapan adalah laksana pelampung bagi jiwa, yang akan mencegah supaya tidak tenggelam dalam keputusasaan, dan ketakutan adalah laksana pemberat yang akan mencegah supaya jiwa kita tidak diapungkan oleh kesombong2an.

Sesiapa yang memiliki kesihatan, mempunyai harapan, sesiapa yang mempunyai harapan, mempunyai segala2nya. Harapan juga ibarat rahmat daripada Tuhan bagi manusia, sekiranya bukan kerana harapan, tiadalah wanita sedia melahirkan anak, dan tiadalah petani yang sedia menaburkan benih. Harapan adalah roda utama yang membuat manusia tetap bergerak, ia akan terus menerus tumbuh dalam dada manusia. Umumnya, harapan adalah pembimbing yang salah, walaupun demikian ia adalah teman yang sangat baik. Pada mereka yang sedar, harapan itu hanyalah percikan impian.

Para pengkaji bintang menemui bintang2 baru pada waktu malam. Sering kali pada waktu malam dalam kegelapan yang menutupi manusia, terbitlah cahaya pengharapan baru. Benar kan? Hehe. Berharaplah untuk yang sebaik2nya dan bersiaplah untuk yang seburuk2nya.

Harapan dan ketakutan tidak dapat dipisahkan. Dan apabila harapan sudah tidak ada maka ketakutan pun sudah tidak ada. Terbangnya fikiran manusia, biasanya bukanlah daripada kesenangan kepada kesenangan tetapi daripada harapan kepada harapan. Tidak ada keadaan yang tanpa harapan, hanya manusia yang berputus asalah yang tidak mempunyai harapan.

Namun, hanya berharap tanpa sebarang usaha juga adalah seperti membuat satu pekerjaan yang sia2. Manusia selalunya berharap terlalu banyak, tetapi berbuat terlalu sedikit. Harapan yang ditunda, menurunkan semangat sedikt demi sedikit. Orang yang hidup hanya dengan harapan, akhirnya mati dalam putus harapan. Orang yang kehilangan harapan, tidak akan dapat mengatakannya. Mereka sebenarnya telah kehilangan segala2nya. Dan benar, seluruh kekecewaan manusia, bersumberkan kepada harapan.

Aku juga punya harapan. Harapan aku, AKU MAHU TERBANG!! Haha. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Amih. Ya, itulah dia esei pendek tentang “Harapan” dari Senyap. hehe. Agak2 kalo waktu SPM dulu, berapa pemeriksa akan kasik markah yer?? (Soalan ini juga ditujukan khusus buat Cikgu Hamimi, Cikgu Suhana dan Cikgu Att Ashburn. Teman aku. *Wave wave)

2 comments:

aideeb said...

susah pemeriksa nak bagi markah banyak sgt kesalahan ejaan dan banyak sangat perkataan disingkatkan...contoh; sia2, segala2nya, (tetiba ada no 2 dlm perkataan tu) mcm mana nih????kihkihkih

Orang Senyap said...

aideeb ::

uiks.. susah jugak kalo dapat pemeriksa
yang teliti n detail macam awak nie..
ish..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...