sahabat Senyap

Saturday, October 17, 2009

Sempurnakah Aku

Semua orang menginginkan kehidupan yang ‘sempurna’. Ada yang ingin kelihatan cantik dan ‘sempurna’ dalam menjalani kehidupan setiap hari. Ada yang ingin memiliki kebijaksanaan yang ‘sempurna’. Ada yang ingin memiliki perniagaan yang ‘sempurna’. Ada juga yang ingin menghasilkan karya2 yang ‘sempurna’. Ada yang sentiasa mencari pasangan yang ‘sempurna’. Ada yang sentiasa menginginkan anak2 menjadi manusia yang ‘sempurna’. Ada yang sentiasa ingin menyempurnakan rekod peribadi. Ada yang sentiasa ingin merubah bentuk fizikal supaya jadi lebih ‘sempurna’. Ada yang sentiasa inginkan pemerintahan kerajaan menjadi ‘sempurna’. Beli ikan kat pasar pun nak cari ikan yang ‘sempurna’… ye tak?!

Dalam mencari kesempurnaan dalam kehidupan kita seharian. Pernah tak kita temui kesempurnaan? Wujudkah dunia yang benar2 sempurna? Seronokkah hidup ini jika segala2nya sempurna? Jika segala2nya sempurna, apakah yang perlu kita cari lagi? Apakah dia kehidupan sempurna? Wujudkah manusia yang benar2 sempurna?

Superman pun ada kelemahannya yang tersendiri. Miss World yang menang anugerah wanita paling cantik dan ‘sempurna’ pun ada kelemahannya. Kadang2 yang tidak sempurna dan hodoh juga turut memberikan keseronokan. Hakikatnya, tidak pernah wujud manusia yang sempurna (Wallahualam). Tapi, Tuhan jadikan kelemahan itu ada sebabnya.

Tuhan jadikan manusia pelbagai bentuk dan rupa, pelbagai bangsa dan agama, pelbagai sifat dan warna. Tapi tiada yang ‘sempurna’, sebabnya… Yang bijaksana akan mengajar ilmunya kepada yang masih muda akalnya. Yang mampu dan kaya diharapkan dapat membantu yang susah dan derita. Yang kuat membantu yang lemah. Yang berkelebihan akan membantu yang serba kekurangan. Yang jahat pun memerlukan nasihat. Yang baik pun perlukan yang sesat untuk mempelajari makna hakikat. Kita sesama kita akan saling memerlukan. Ketidaksempurnaan itulah yang menyatukan manusia. Tidak mungkin akan wujud kehidupan yang sempurna di dunia.

Kerana ‘sempurna’ itu hanyalah milik Tuhan.

p/s : I’m Amih. Seperti biasa, buah tangan Sireh tetap menjadi tatapan aku saban bulan. Hehe.

4 comments:

mieZa taiB said...

tada sapa y sempurna mr senyap..he3..

aideeb said...

sempurnakah semporna, sabah...huhu..teringin nak pi bersantai situ...

Orang Senyap said...

mieza taib ::

yup, yang sempurna hanya milik
Allah.. hehe

Orang Senyap said...

Aideeb ::

sempurna lagi reban ayam belakang
umah saya deeb.. :=D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...