sahabat Senyap

Saturday, October 03, 2009

Am I A Good Listener

Anggaran dalam lingkungan 50-an, susuk tubuhnya memang tampak sudah tua. Layak dikelaskan di dalam golongan pra warga emas. Tapi masih kuat untuk buat kerja2 yang melibatkan kudrat. Tapi yang aku perasan, riak yang dizahirkannya tampak sedikit takut, kaku, tidak selesa, jelas terpamer bila setiap kali dia bercakap, dia tunduk2. Mungkin segan dengan aku agaknya. Jangan risau ya pakcik. Saya tak pernah lagi makan orang.

Awal bicara, aku memecahkan tembok ‘segan’ pakcik itu dengan berbual kosong. Oopps!! Lupa. Waktu ini aku mengendalikan sessi kaunseling dengan salah seorang staff kontrak. Aku bertindak selaku kaunselor atau motivator untuk staf ini. Macam kelakar kan? Anak hingusan yang baru nak kenal dunia macam aku nie hendak beri nasihat kepada orang yang lebih kurang sebaya dengan abahku sendiri. Cuak beb. Tapi atas nama tugas, redah je.

Dalam sessi itu, aku bahasakan diri aku ‘saya’, ‘pihak pengurusan’ dan sesekali nama panggilanku di ofis ‘zam’. Dimulakan dengan penerangan tentang salahlaku tatatertib yang dilakukan di bawah Seksyen 15 (2) Akta Kerja. Aku tak nak kes ini berlanjutan ke Seksyen 13 (2) yang mana tindakan akhir adalah penamatan kerja.

Selang 5 minit, aku lihat pakcik itu sudah boleh bersembang tanpa segan dengan aku. Pakcik sebelum bekerja kat sini, dah banyak tempat pakcik kerja. Tapi bila ekonomi kita jatuh dulu, pakcik kena pecat. Pakcik ni bukan orang yang senang. Kerja kat sini pun sudah dekat sepuluh tahun, tapi masih pekerja kontrak. Gaji pun masa kerja dulu RM400 sebulan. Banyak tue nak tampung keluarga pakcik memang xcukup, anak2 pakcik pun mengaji tak pandai. Ada sorang anak pakcik pun kerja kat sini jadi operator kilang.

Waktu ini aku dah rasa lain. Adeh.

Baru2 nie pakcik bukan sengaja tak mai kerja. Pakcik sakit dalam tulang, pernah sekali pakcik tak boleh bangun. Waktu tue memang pakcik takut sangat, tak pernah2 jadi macam nie, tiba2 nak gerakkan kaki pun xboleh. Bila mai kerja minggu ni, kawan2 lain tak tau pakcik nie sakit. Depa kata pakcik nie malas, tipu kata sakit. Macam2 depa kutuk pakcik. Memang, kalau nak diikutkan pakcik malu nak mai kerja, tapi pakcik fikir balik, kalau xmai kerja duit xdak nak tampung makan minum anak bini pakcik kat rumah.

Tutur pakcik itu dengan suara yang terketar2. Serius sebak beb. Butir2 isi kaunseling selanjutnya tue rasanya biarlah aku sahaja yang simpan. Agak sulit dan melibatkan maruah orang.

Apabila kita mengetahui, kemiskinan yang menyebabkan diri kita begitu matang dan menumbuhkan pengetahuan yang berkaitan keadilan dan pengertian pada hidup, maka hendaknya berasa puas akan nasib kita. Tetapi orang masa sekarang pelik kan? Apabila orang terharu melihat kemiskinan, maka mereka terlebih dahulu memegang sapu tangan daripada dompet. Hehe. Antaranya la. Peace dari Senyap.

p/s : I’m Emi. Orang perlu tetap menjadi murid selama hidupnya.

2 comments:

aideeb said...

listen carefully, act wisely

Orang Senyap said...

aideeb ::

erm, yup..

i'll do that..

next week i will conduct
my first Domestic Inquiry..

wish me luck!! hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...