sahabat Senyap

Saturday, May 23, 2009

Masih Lagi Bernafas

Nada dering telefon bimbit berdering menandakan satu sms diterima. Lihat skrin. Ah, dari ‘Celcom’. Keluhan halus sedikit kedengaran terluah dari nafas anak muda itu.

‘Bukan dari dia.’ Monolog anak muda itu sendirian.

Riak wajahnya seakan kusam, mungkin sedikit kecewa. Macam mengharapkan sesuatu itu mampir, tapi lama kelamaan harapan itu seakan pudar diukir masa.

‘Mungkin dia sibuk agaknya. Tak mengapalah, mungkin esok dia akan hubungi aku’ Pujuk anak muda itu sekadar melegakan hatinya sendiri. Walaupun dia sendiri tahu ‘dia’ yang dimaksudkannya itu sudah ‘tiada’. ‘Dia’ sekarang sudah tidak seperti ‘dia’ yang dahulu. ‘Dia’ kini sudah berada di dalam dunianya sendiri. Mungkin kini ‘dia’ sedang bergelak ketawa dengan ahli keluarganya yang lain tanpa ada sedikit kisah pada anak muda itu.

Meskipun anak muda itu sedar yang dirinya seakan dilupakan malah tidak lagi diendahkan oleh ‘dia’. Hairan. Sekelumit rasa benci langsung tidak dizahirkan olehnya. Malah, anak muda itu sentiasa berharap yang satu hari nanti. Iya, barangkali mungkin. Di skrin telefon bimbitnya tidak lagi tertera ‘Celcom’ atau nama2 yang lain. Mungkin akan muncul juga nama ‘dia’, dan jika sampai waktu itu, anak muda itu pasti akan menerima ‘dia’ kembali tanpa apa2 soal. Dengan tangan yang terbuka. Ditemani segaris senyuman senang.

Bagai di tanah gurun yang kontang. Tiada tumbuhan yang dapat hidup di lautan tanah yang merekah. Begitu juga dengan rasa ‘benci’ pemuda itu pada ‘dia’. Tiada sedikitpun rasa itu tumbuh subur dan jika mekar sekalipun rasa itu tidak lama, ia pasti akan kembali layu juga. Dan seperti pokok kaktus yang terdapat di tanah gurun yang kering itu, akar pokoknya yang panjang sentiasa berupaya membekalkan air dari perut bumi kepada induknya. Sama juga ibaratnya rasa senang dan sayang anak muda itu pada ‘dia’. Sentiasa ada. Tapi rasa rindu ‘tidak diendah’ dan ‘dilupakan’ itu memang menyakitkan bagai… hurm. Iya, bagai dicucuk duri kaktus.

Walaupun kehadiran ‘dia’ sudah tertulis hanya sekejap. Tapi anak muda itu tetap bersyukur, waktu yang sekejap itu ‘dia’ sudah ibarat menjadi sebahagian dari hidupnya. Walaupun pada mula sedih itu tetap ada, tapi yang sebetulnya anak muda itu gembira kerna dalam masa yang ‘sekejap’ itu, ‘dia’ sentiasa membawa pelangi gembira dan hujan bahagia. Sungguh, kehadiran ‘dia’ begitu menyenangkan.

Perlahan2 anak muda itu cuba belajar untuk mengikis rasa ‘kehilangan’ itu dari terus dirasai. Ada ketika anak muda itu menukar ejaan nama ‘dia’ dalam telefon bimbitnya. Memadam semua text dan segala macam cubaan lagi. Tapi, segala itu tetap juga gagal. Hanya buntu.

Hari2 tanpa ‘dia’. Tidak apa, masih lagi boleh bernafas.

p/s : Im Emi. Kak May. Story sedih lagi kan? Hehe. Cerpen saja2 reka. Nanti bisa di rockkan la bah.

6 comments:

mynamyra said...

oww,,cerpen sje2 reka ke?
igt story btOl2,,cz dis things pnah jdi kt sy,,huhu..
tq 4 wishing me..

Amy said...

ala ndak rock bah zam...apapun aku tahu this is true story..right? sabarlah zam...ada hikmah smua tue...nasib aku lagi sedih dari ko..so bersyukurlah ko tak jatuh kat tmpat kak may he3

5rux said...

kehilangan mmg menyakitkan..
penah jd sekali, peh...sakit xt'peri.
lps ni x buat hal lgi
;p

The Silent Melody said...

mynamyra - this thing often happen to everybody.. heh, hurm, actually its true story.. not reka2..

The Silent Melody said...

amy - aip, ur nickname sound like me jer..?? tiru ker ha? hehe
erm, i knoe bout you.. n ur past.. kalo buat buku, confirm best seller..!! haha

The Silent Melody said...

5rux - hurm, ur experience macam sama jer ngan saya ek?
confirm ker kita nie bukan kembar yang hilang waktu kecik2 dulu..?? hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...